Iklan

Iklan

Pertanyaan

Sistem Tanam Paksa yang mendatangkan kesejahteraan bagi bangsa Belanda akhirnya menuai kritik dari para tokoh Belanda, antara lain ...

Sistem Tanam Paksa yang mendatangkan kesejahteraan bagi bangsa Belanda akhirnya menuai kritik dari para tokoh Belanda, antara lain ...undefined 

Iklan

A. Jasmine

Master Teacher

Mahasiswa/Alumni Universitas Negeri Jakarta

Jawaban terverifikasi

Jawaban

Sistem Tanam Paksa yang mendatangkan kesejahteraan bagi bangsa Belanda akhirnya menuai kritik dari para tokoh Belanda, antara lain dari bidang sastra muncul Multatuli (Eduard Douwes Dekker), di lapangan jurnalistik muncul E.S.W. Roorda van Eisinga, dan di bidang politik dipimpin oleh Baron van Hoevell.

 Sistem Tanam Paksa yang mendatangkan kesejahteraan bagi bangsa Belanda akhirnya menuai kritik dari para tokoh Belanda, antara lain dari bidang sastra muncul Multatuli (Eduard Douwes Dekker), di lapangan jurnalistik muncul E.S.W. Roorda van Eisinga, dan di bidang politik dipimpin oleh Baron van Hoevell.

Iklan

Pembahasan

Sistem tanam paksa banyak menimbulkan kesengsaraan bagi rakyat Indonesia sehingga menuai banyak kritik.Serangan-serangan dari orang-orang non-pemerintah mulai menggencar akibat terjadinya kelaparan dan kemiskinan yang terjadi menjelang akhir 1840-an di Grobogan, Demak, Cirebon. Gejala kelaparan ini diangkat ke permukaan dan dijadikan isu bahwa pemerintah telah melakukan eksploitasi yang berlebihan terhadap bumiputra Jawa. Muncullah orang-orang humanis maupun praktisi Liberal menyusun serangan-serangan strategisnya. Dari bidang sastra muncul Multatuli (Eduard Douwes Dekker), di lapangan jurnalistik muncul E.S.W. Roorda van Eisinga, dan di bidang politik dipimpin oleh Baron van Hoevell. Dari sinilah muncul gagasan politik etis. Dengan demikian,Sistem Tanam Paksa yang mendatangkan kesejahteraan bagi bangsa Belanda akhirnya menuai kritik dari para tokoh Belanda, antara lain dari bidang sastra muncul Multatuli (Eduard Douwes Dekker), di lapangan jurnalistik muncul E.S.W. Roorda van Eisinga, dan di bidang politik dipimpin oleh Baron van Hoevell.

Sistem tanam paksa banyak menimbulkan kesengsaraan bagi rakyat Indonesia sehingga menuai banyak kritik. Serangan-serangan dari orang-orang non-pemerintah mulai menggencar akibat terjadinya kelaparan dan kemiskinan yang terjadi menjelang akhir 1840-an di Grobogan, Demak, Cirebon. Gejala kelaparan ini diangkat ke permukaan dan dijadikan isu bahwa pemerintah telah melakukan eksploitasi yang berlebihan terhadap bumiputra Jawa. Muncullah orang-orang humanis maupun praktisi Liberal menyusun serangan-serangan strategisnya. Dari bidang sastra muncul Multatuli (Eduard Douwes Dekker), di lapangan jurnalistik muncul E.S.W. Roorda van Eisinga, dan di bidang politik dipimpin oleh Baron van Hoevell. Dari sinilah muncul gagasan politik etis.

Dengan demikian, Sistem Tanam Paksa yang mendatangkan kesejahteraan bagi bangsa Belanda akhirnya menuai kritik dari para tokoh Belanda, antara lain dari bidang sastra muncul Multatuli (Eduard Douwes Dekker), di lapangan jurnalistik muncul E.S.W. Roorda van Eisinga, dan di bidang politik dipimpin oleh Baron van Hoevell.

Konsep Kilat

Perebutan Hegemoni Bangsa Barat

Perkembangan Kekuasaan Bangsa Eropa di Indonesia

Latihan Bab

Perdalam pemahamanmu bersama Master Teacher
di sesi Live Teaching, GRATIS!

232

Iklan

Iklan

Pertanyaan serupa

Orang yang menentang sistem tanam paksa adalah...

2rb+

4.5

Jawaban terverifikasi

Iklan

Iklan

RUANGGURU HQ

Jl. Dr. Saharjo No.161, Manggarai Selatan, Tebet, Kota Jakarta Selatan, Daerah Khusus Ibukota Jakarta 12860

Coba GRATIS Aplikasi Roboguru

Coba GRATIS Aplikasi Ruangguru

Download di Google PlayDownload di AppstoreDownload di App Gallery

Produk Ruangguru

Fitur Roboguru

Topik Roboguru

Hubungi Kami

Ruangguru WhatsApp

081578200000

Email info@ruangguru.com

info@ruangguru.com

Contact 02140008000

02140008000

Ikuti Kami

©2023 Ruangguru. All Rights Reserved PT. Ruang Raya Indonesia