Perhatikan kutipan buku nonfiksi berikut!     Setiap motif batik tradisional klasik selalu memiliki filosofi tersendiri. Setiap gambar pada motif batik, khususnya Solo dan Yogyakarta, memiliki makna. Hal ini ada hubungannya dengan arti atau makna filosofis dalam kebudayaan Hindu-Jawa. Ada motif-motif tertentu yang dianggap sakral dan hanya dapat dikenakan pada kesempatan atau peristiwa tertentu, di antaranya pada upacara perkawinan. Motif Sido Mukti biasanya dikenakan oleh pengantin pria dan wanita pada acara perkawinan. Pasangan pengantin tersebut mengenakan motif batik yang sama yang dinamakan sebagai Sawitan (sepasang). Sido berarti terus-menerus atau menjadi dan mukti berarti hidup dalam berkecukupan dan kebahagiaan. Jadi, dapat disimpulkan motif ini melambangkan harapan akan masa depan yang baik, penuh kebahagiaan untuk kedua mempelai.     Selain motif Sido Mukti, terdapat pula motif Sido Asih, Sido Mulyo, dan Sido Luhur. Motif Sido Asih bermakna hidup dalam kasih sayang. Motif Sido Mulyo berarti hidup dalam kemuliaan. Motif Sido Luhur berarti dalam hidup yang selalu berbudi luhur. Ada pula motif yang bukan sawitan kembar, tetapi dikenakan pasangan pengantin yaitu motif Ratu Ratih berpasangan dengan motif Semen Rama. Motif tersebut melambangkan kesetiaan seorang istri kepada suaminya. Sebenarnya masih banyak lagi motif yang biasa dikenakan pasangan pengantin, semuanya diciptakan dengan melambangkan harapan, pesan, niat dan itikad baik kepada pasangan pengantin. Disadur dari: Anindito Prasetyo, Batik Karya Agung Warisan Budaya Dunia, Yogyakarta, Pura Pustaka, 2010   Ide pokok paragraf pertama kutipan buku tersebut adalah ....

Pertanyaan

Perhatikan kutipan buku nonfiksi berikut!



    Setiap motif batik tradisional klasik selalu memiliki filosofi tersendiri. Setiap gambar pada motif batik, khususnya Solo dan Yogyakarta, memiliki makna. Hal ini ada hubungannya dengan arti atau makna filosofis dalam kebudayaan Hindu-Jawa. Ada motif-motif tertentu yang dianggap sakral dan hanya dapat dikenakan pada kesempatan atau peristiwa tertentu, di antaranya pada upacara perkawinan. Motif Sido Mukti biasanya dikenakan oleh pengantin pria dan wanita pada acara perkawinan. Pasangan pengantin tersebut mengenakan motif batik yang sama yang dinamakan sebagai Sawitan (sepasang). Sido berarti terus-menerus atau menjadi dan mukti berarti hidup dalam berkecukupan dan kebahagiaan. Jadi, dapat disimpulkan motif ini melambangkan harapan akan masa depan yang baik, penuh kebahagiaan untuk kedua mempelai.

    Selain motif Sido Mukti, terdapat pula motif Sido Asih, Sido Mulyo, dan Sido Luhur. Motif Sido Asih bermakna hidup dalam kasih sayang. Motif Sido Mulyo berarti hidup dalam kemuliaan. Motif Sido Luhur berarti dalam hidup yang selalu berbudi luhur. Ada pula motif yang bukan sawitan kembar, tetapi dikenakan pasangan pengantin yaitu motif Ratu Ratih berpasangan dengan motif Semen Rama. Motif tersebut melambangkan kesetiaan seorang istri kepada suaminya. Sebenarnya masih banyak lagi motif yang biasa dikenakan pasangan pengantin, semuanya diciptakan dengan melambangkan harapan, pesan, niat dan itikad baik kepada pasangan pengantin.

Disadur dari: Anindito Prasetyo, Batik Karya Agung Warisan Budaya Dunia, Yogyakarta, Pura Pustaka, 2010


 

Ide pokok paragraf pertama kutipan buku tersebut adalah ....undefined undefined 

 

  1. motif batik tertentu yang dianggap sakralundefined 

  2. filosofi dari motif batik tradisional klasikundefined 

  3. motif Ratu Ratih berpasangan dengan motif Semen Ramaundefined  

  4. makna setiap gambar motif batik Solo dan Yogyakartaundefined 

  5. motif yang melambangkan kesetiaan seorang istri kepada suamiundefined 

R. Trihandayani

Master Teacher

Jawaban terverifikasi

Pembahasan

Pembahasan

Untuk menentukan ide pokok perlu diketahui terlebihi dahulu kalimat utamanya. Kalimat utama biasanya berada di awal paragraf, akhir paragraf, atau campuran (berada di awal dan akhir paragraf). Pada paragraf pertama kalimat utama berada di awal karena ditandai dengan adanya repetisi pada kalimat ke duanya.

Jadi jawaban yang tepat adalah B.
 

97

0.0 (0 rating)

Pertanyaan serupa

Nilai kehidupan yang terkandung dalam kutipan buku tersebut adalah ....

1rb+

5.0

Jawaban terverifikasi

RUANGGURU HQ

Jl. Dr. Saharjo No.161, Manggarai Selatan, Tebet, Kota Jakarta Selatan, Daerah Khusus Ibukota Jakarta 12860

Coba GRATIS Aplikasi Roboguru

Coba GRATIS Aplikasi Ruangguru

Download di Google PlayDownload di AppstoreDownload di App Gallery

Produk Ruangguru

Produk Lainnya

Fitur Roboguru

Topik Roboguru

Hubungi Kami

Ruangguru WhatsApp

081578200000

Email info@ruangguru.com

info@ruangguru.com

Contact 02140008000

02140008000

Ikuti Kami

©2022 Ruangguru. All Rights Reserved PT. Ruang Raya Indonesia