Aditya A

11 April 2024 15:33

Iklan

Iklan

Aditya A

11 April 2024 15:33

Pertanyaan

ilmu tajwid sudah sangat luas menyebar keseluruh penjuru dunia untuk umat Islam. ada berbagai macam macam hukum bacaan tajwid yang telah tertulis. salah satunya bacaan tajwid yang cara membaca nya yaitu dengan di pantul pantulkan. maksud dari pertanyaan tersebut adalah.! Jelaskan secara lengkap! A.Iqlab B.Idzhar C.Qalqalah D.Isymam E.Lam Jalalah​


8

2

Jawaban terverifikasi

Iklan

Iklan

Tiara N

11 April 2024 22:41

Jawaban terverifikasi

<p>a. <strong>Iqlab</strong> adalah salah satu <strong>hukum tajwid</strong> dalam membaca <strong>Al-Quran</strong>. Hukum ini terjadi ketika huruf <strong>nun mati</strong> atau <strong>tanwin</strong> bertemu dengan huruf <strong>ba</strong>. Pada saat itu, bunyi <strong>nun mati</strong> atau <strong>tanwin</strong> akan berubah menjadi bunyi <strong>mim mati </strong>.</p><p>&nbsp;</p><p>b. Secara bahasa, <strong>idzhar</strong> berarti <strong>jelas</strong> atau <strong>terang</strong>.</p><p>Dalam istilah ilmu tajwid, <strong>idzhar</strong> adalah cara membaca huruf hijaiyah yang dilafalkan dengan <strong>jelas tanpa ghunnah</strong> (dengung) atau <strong>dengung</strong>.</p><p><strong>Idzhar</strong> terjadi ketika huruf <strong>nun mati</strong> (نْ) atau <strong>tanwin</strong> (ـًـــٍـــٌ) bertemu dengan huruf-huruf <strong>idzhar</strong>, dan lafalnya dibaca dengan terang. Hukum ini terjadi ketika huruf <strong>nun mati</strong> (نْ) atau <strong>tanwin</strong> (ـًـــٍـــٌ) bertemu dengan huruf-huruf <strong>idzhar</strong>.</p><p>&nbsp;</p><p>c. Secara bahasa, <strong>qalqalah</strong> berarti <strong>pantulan</strong> atau <strong>memantul</strong>. Dalam istilah ilmu tajwid, <strong>qalqalah</strong> adalah cara membaca huruf hijaiyah yang dilafalkan dengan suara memantul keluar dari <strong>makhraj</strong> (tempat keluarnya huruf) karena huruf tersebut berbaris <strong>sukun</strong> (mati) atau huruf hidup dibaca <strong>sukun</strong> (mati) karena diwaqafkan (diberhentikan).</p><p>&nbsp;</p><p>d. <strong>Isymam</strong> adalah salah satu <strong>bacaan tajwid</strong> dalam membaca <strong>Al-Quran</strong>. Hukum ini terjadi ketika huruf <strong>sukun</strong> (tanpa harakat) bertemu dengan huruf-huruf tertentu. Secara bahasa, <strong>isymam</strong> berarti <strong>menggabungkan</strong> atau <strong>mencampurkan</strong>.Dalam istilah ilmu tajwid, <strong>isymam</strong> adalah menggabungkan dua bibir setelah huruf <strong>sukun</strong> untuk mengisyaratkan <strong>dhammah</strong> (bunyi <strong>u</strong>) tanpa menimbulkan suara atau napas.</p><p>&nbsp;</p><p>e. <strong>Lam Jalalah</strong> adalah huruf <strong>lam (ل)</strong> yang terdapat pada lafal <strong>Allah (اَللّٰهُ)</strong> dalam ayat-ayat <strong>Al-Quran</strong>. Pada bacaan ini, huruf <strong>lam</strong> dibaca dengan dua cara berbeda, yaitu <strong>tebal</strong> dan <strong>tipis</strong>.&nbsp;</p><p><strong>Hukum Bacaan Lam Jalalah</strong>:</p><ul><li><strong>Tebal (Tafkhim)</strong>: Huruf <strong>lam</strong> pada lafal <strong>Allah (اَللّٰهُ)</strong> dibaca tebal apabila didahului oleh huruf yang berharakat <strong>fathah</strong> atau <strong>dhammah</strong>. Ini disebut <strong>Lam Tafkhim</strong>.</li><li><strong>Tipis (Tarqiq)</strong>: Huruf <strong>lam</strong> pada lafal <strong>Allah (اللّٰهُ)</strong> dibaca tipis apabila didahului oleh huruf yang berharakat <strong>kasrah</strong>. Ini disebut <strong>Lam Tarqiq</strong>.</li></ul>

a. Iqlab adalah salah satu hukum tajwid dalam membaca Al-Quran. Hukum ini terjadi ketika huruf nun mati atau tanwin bertemu dengan huruf ba. Pada saat itu, bunyi nun mati atau tanwin akan berubah menjadi bunyi mim mati .

 

b. Secara bahasa, idzhar berarti jelas atau terang.

Dalam istilah ilmu tajwid, idzhar adalah cara membaca huruf hijaiyah yang dilafalkan dengan jelas tanpa ghunnah (dengung) atau dengung.

Idzhar terjadi ketika huruf nun mati (نْ) atau tanwin (ـًـــٍـــٌ) bertemu dengan huruf-huruf idzhar, dan lafalnya dibaca dengan terang. Hukum ini terjadi ketika huruf nun mati (نْ) atau tanwin (ـًـــٍـــٌ) bertemu dengan huruf-huruf idzhar.

 

c. Secara bahasa, qalqalah berarti pantulan atau memantul. Dalam istilah ilmu tajwid, qalqalah adalah cara membaca huruf hijaiyah yang dilafalkan dengan suara memantul keluar dari makhraj (tempat keluarnya huruf) karena huruf tersebut berbaris sukun (mati) atau huruf hidup dibaca sukun (mati) karena diwaqafkan (diberhentikan).

 

d. Isymam adalah salah satu bacaan tajwid dalam membaca Al-Quran. Hukum ini terjadi ketika huruf sukun (tanpa harakat) bertemu dengan huruf-huruf tertentu. Secara bahasa, isymam berarti menggabungkan atau mencampurkan.Dalam istilah ilmu tajwid, isymam adalah menggabungkan dua bibir setelah huruf sukun untuk mengisyaratkan dhammah (bunyi u) tanpa menimbulkan suara atau napas.

 

e. Lam Jalalah adalah huruf lam (ل) yang terdapat pada lafal Allah (اَللّٰهُ) dalam ayat-ayat Al-Quran. Pada bacaan ini, huruf lam dibaca dengan dua cara berbeda, yaitu tebal dan tipis

Hukum Bacaan Lam Jalalah:

  • Tebal (Tafkhim): Huruf lam pada lafal Allah (اَللّٰهُ) dibaca tebal apabila didahului oleh huruf yang berharakat fathah atau dhammah. Ini disebut Lam Tafkhim.
  • Tipis (Tarqiq): Huruf lam pada lafal Allah (اللّٰهُ) dibaca tipis apabila didahului oleh huruf yang berharakat kasrah. Ini disebut Lam Tarqiq.

Iklan

Iklan

Salsabila M

Community

11 April 2024 23:22

Jawaban terverifikasi

Qalqalah adalah salah satu dari lima macam hukum tajwid yang penting. Qalqalah terjadi ketika ada huruf yang berada di tengah kata atau akhir kata, dan huruf tersebut adalah salah satu dari lima huruf Qalqalah, yaitu: ق (qaf), ط (ṭa), ب (ba), ج (jim), dan د (dal). Ketika huruf-huruf ini dilafalkan, bibir sedikit menutup dan kemudian membuka kembali untuk menghasilkan bunyi "pantulan". Qalqalah dibagi menjadi dua jenis, yaitu Qalqalah Sughra (kecil) dan Qalqalah Kubra (besar), tergantung pada seberapa jelas pantulan suara tersebut. Huruf-huruf Qalqalah diberikan tanda (sukun) pada akhir kata atau ketika bertemu dengan suara mad (panjang), jika tidak diikuti oleh harakat fathah, kasrah, atau dhommah. Contoh Qalqalah Sughra adalah ketika huruf-huruf Qalqalah muncul di tengah kata, seperti dalam kata "جَرِيٍّ" (jari), di mana huruf "ر" merupakan huruf Qalqalah dan diikuti oleh suara sukun. Contoh Qalqalah Kubra adalah ketika huruf-huruf Qalqalah muncul di akhir kata, seperti dalam kata "دَرْسٌ" (darsun), di mana huruf "س" merupakan huruf Qalqalah dan diikuti oleh suara sukun. Qalqalah memberikan nuansa dan keindahan dalam bacaan Al-Qur'an yang merujuk pada pengucapan yang benar sesuai dengan tajwid. Ini adalah bagian penting dari cara membaca Al-Qur'an dengan baik dan benar, yang merupakan kewajiban bagi umat Islam.


lock

Yah, akses pembahasan gratismu habis


atau

Dapatkan jawaban pertanyaanmu di AiRIS. Langsung dijawab oleh bestie pintar

Tanya Sekarang

Mau pemahaman lebih dalam untuk soal ini?

Tanya ke Forum

Biar Robosquad lain yang jawab soal kamu

Tanya ke Forum

LATIHAN SOAL GRATIS!

Drill Soal

Latihan soal sesuai topik yang kamu mau untuk persiapan ujian

Cobain Drill Soal

Perdalam pemahamanmu bersama Master Teacher
di sesi Live Teaching, GRATIS!

Pertanyaan serupa

Bacalah cerita berikut dengan saksama! Asal-usul Kota Balikpapan Dahulu, di tanah Pasir, Kalimantan Timur, terdapat sebuah kerajaan besar yang dipimpin oleh Raja Aji Muhammad yang terkenal adil dan bijaksana. Berkat kepemimpinan Sang Raja, negeri itu senantiasa aman, makmur, dan sentosa. Penduduknya hidup dari hasil laut dan pertanian yang melimpah. Negeri itu memiliki wilayah yang cukup luas, salah satunya adalah sebuah teluk dengan pemandangan yang amat indah. Raja Aji Muhammad memiliki seorang putri bernama Aji Tatin. Dialah calon tunggal pewaris tahta kerajaan. ltulah sebabnya, semua kasih sayang ayah dan ibunya tercurah kepada Aji Tatin. Dayang-dayang istana selalu mendampingi Aji Tatin untuk menjaga, merawat, melindungi, dan memastikan segala keperluan Aji Tatin terpenuhi. Setelah beranjak dewasa, Putri Aji Tatin dinikahkan dengan seorang putra bangsawan dari Kutai. Sebagai putri tunggal, pesta pernikahan Aji Tatin dilangsungkan sangat meriah. Masakan lezat dari daging sapi dan kerbau dihidangkan untuk dihindangkan kepada para tamu undangan dari berbagai penjuru negeri. Tidak hanya para pembesar dari kerajaan tetangga, tetapi juga seluruh rakyat negeri itu turut berpesta. Hari itu merupakan hari indah dan bahagia bagi kedua mempelai. Saat pesta sedang berlangsung, Raja Aji Muhammad bangkit dari singgasananya untuk memberikan hadiah kepada putri tercintanya. "Putriku, Aji Tatin, hari yang penuh bahagia ini Ayah memberikan wilayah teluk yang indah dan memesona itu sebagai hadiah pernikahanmu," kata sang Raja di hadapan putri dan disaksikan oleh seluruh undangan. "Kini, teluk itu telah menjadi wilayah kekuasaanmu. Engkau pun boleh memungut upeti dari rakyatmu.” “Terima kasih, Ayahanda. Semoga Ananda bisa menjaga amanat ini," ucap Putri Aji Tatin dengan perasaan bahagia. Sejak itulah, Putri Aji Tatin menjadi ratu di teluk tersebut. Untuk memungut upeti dari rakyat, ia dibantu oleh suaminya dan seorang abdi setia bernama Panglima Sendong. Ketika itu, upeti yang dipungut dari rakyatnya berupa hasil bumi, terutama kayu yang sudah berbentuk papan. Papan tersebut akan digunakan untuk membangun istana. Suatu hari, orang-orang kepercayaan Putri Aji Tatin yang dipimpin oleh Panglima Sendong sedang memungut upeti dari rakyat. Upeti berupa papan tersebut diangkut melalui laut dengan menggunakan perahu. Namun, ketika mereka telah hampir sampai di teluk, tiba-tiba angin bertiup sangat kencang. Selang beberapa saat kemudian, gelombang laut yang amat dahsyat menerjang perahu yang mereka tumpangi. Seluruh penumpang perahu menjadi sangat panik. “Ayo, cepat dayung perahunya ke teluk!" teriak Panglima Sendong. Mendengar seruan itu, para pendayung pun segera mengayuh perahu mereka dengan cepat. Namun, semuanya sudah terlambat. Sebelum perahu itu mencapai teluk, gelombang laut yang semakin besar menabrak bagian lambung perahu. Air laut pun masuk dan memenuhi seluruh bagian perahu. Tak ayal, perahu yang dipenuhi papan kayu itu pun terbalik. Perahu yang sudah hampir tenggelam itu kemudian terbawa gelombang laut dan akhirnya terempas ke sebuah karang di sekitar teluk sehingga pecah berantakan. Tokong (galah) para pendayung pun patah. Papan kayu yang memenuhi perahu itu sebagian hanyut ke laut dan sebagian yang lain terdampar di tepi teluk. Tak seorang pun dari penumpang perahu selamat, termasuk Panglima Sendong. Putri Aji Tatin dan suaminya amat bersedih atas musibah yang menimpa panglima dan orang-orang kepercayaannya. Untuk mengenang peristiwa tersebut, maka wilayah teluk tempat perahu itu terbalik dinamakan Balikpapan, yaitu dari kata balik dan papan. Karang tempat terempasnya perahu itu semakin lama semakin besar sehingga menjadi sebuah pulau. Hingga kini, pulau itu disebut Pulau Tukung yang berasal dari kata tokong, yaitu tokong para awak perahu yang patah akibat terhempas di karang. Sumber: www.histori.id Jawablah pertanyaan-pertanyaan berikut ini berdasarkan cerita tersebut! 7. Pesan apakah yang dapat kamu terapkan dalam kehidupan sehari-hari?

8

0.0

Jawaban terverifikasi

Memoar Seorang Budayawan Judul : 65 = 67, Catatan Acak-acakan, Cacatan Apa Adanya Penulis : Ayatrohaedi Penerbit : Pustaka Jaya Terbit : I, Januari 2011 Halaman : 631 Harga : Rp. 90.000 Ayatrohaedi adalah sosok yang menonjol dalam jagat kebudayaan Indonesia. Ia adalah orang yang banyak terlibat langsung dalam perkembangan ilmu-ilmu kebudayaan, kesusastraan, dan kepurbakalaan di Indonesia. Buku ini mengisahkan perjalanan "karier" Ayatrohaedi sejak ia menjadi mahasiswa Fakultas Sastra Universitas Indonesia, hingga menjadi guru besar di Fakultas Ilmu Budaya di almamaternya, Universitas Indonesia. Kehidupan yang sederhana namun penuh dinamika adalah ungkapan yang pas untuk menggambarkan periode kehidupan Ayat, demikian panggilan akrab Ayatrohaedi, selama menjadi mahasiswa tingkat sarjana di Fakultas Sastra Universitas Indonesia. Dikatakan sederhana karena Ayat adalah sosok yang menjalani kehidupan sebagai mahasiswa dengan apa adanya. Ia tidak berusaha memiliki gaya hidup lebih dari apa yang dapat dilakukannya. Ayat juga disebut penuh dinamika karena selama menjalani dunia mahasiswa ia banyak aktif dalam berbagai kegiatan, mulai dari yang bersifat akademis hingga kegiatan "turun ke jalan" untuk menentang rezim penguasa. Salah satu hal yang dikisahkan oleh Ayat adalah bagaimana ia melihat Arif Rahman Hakim, mahasiswa Universitas Indonesia yang tertembak ketika menggelar unjuk rasa Tritura. Ayat melihat sendiri Arif yang berada di belakangnya bersimbah darah akibat tembakan. Oleh karena itu, ia merasa kecewa dengan ucapan seorang kader partai besar yang mengatakan bahwa Arif Rahman Hakim adalah tokoh fiksi yang sengaja dihembuskan saja untuk menarik perhatian. Ayat juga mengisahkan peristiwa pergulatan intelektualnya. Salah satunya adalah keterlibatan Ayat dalam Lembaga Basa Jeung Sastra Sunda (LBSS) atau Lembaga Bahasa dan Sastra Sunda. Dalam lembaga ini Ayat berkesempatan menuliskan makalah mengenai naskah-naskah tua berbahasa Sunda. Menurut Ayat, banyak naskah serta prasasti Sunda yang belum tersentuh. Padahal, naskah itu mengandung kisah sejarah ataupun ajaran berharga yang sebaiknya diketahui secara luas. Sejumlah orang yang dekat dengannya, kebanyakan seniman dan akademisi, sempat pula dikisahkan dalam buku ini. Salah seorang diantaranya adalah Ramadhan KH. Ayat menceritakan, banyak seniman yang datang kepada Ramadhan, yang kala itu menjadi pemimpin redaksi Siasat Baru, untuk menyerahkan karangannya. Namun para pengarang itu meminta honorarium di muka . Mau tidak mau, Ramadhan harus membayarnya dengan uang sendiri sebelum tulisan itu dimuat. Hal ini memperlihatkan dua hal. Pertama, kuatnya hubungan antara seniman kala itu. Kedua, kebanyakan seniman pada masa adalah orang yang hidupnya cukup sulit. Lewat buku ini pembaca juga dapat sejumlah pengalaman Ayat yang berkaitan dengan dunia kepengarangannya. Dari sini dapat pembaca tidak hanya dapat mengetahui proses kreatifnya, namun juga nilai-nilai yang mengarusi karyanya. Ayatrohaedi telah tiada. Namun dari apa yang disampaikan pembaca dapat belajar bahwa kepakaran tidak harus menjadikan seseorang merasa tahu segalanya, justru tetap bersikap sederhana dan bersahaja, sebab dari sanalah kekayaan itu muncul. * * * (Termuat di HU Koran Jakarta, Maret 2010) 9. Jawablah pertanyaan-pertanyaan berikut berdasarkan ulasan di atas! f. Berdasarkan resensi di atas, apa kelemahan buku tersebut?

55

5.0

Jawaban terverifikasi

Iklan

Iklan

Pelajaran-Pelajaran Para Pelaku: 1. Sang Pemuda 2. Sepuluh orang pemuda berpakaian seragam Panggung menggambarkan sebuah ruang yang luas, tidak ada perlengkapan apa-apa. Kekosongan ruang itu menampilkan suatu situasi: nganga yang menentang, nganga yang mencemooh, bahkan nganga yang menuntut suatu nilai yang bakal diberikan oleh para pemain nantinya. Situasi demikian itu menjadi sumber inspirasi munculnya para pemain nantinya. (Sepuluh orang pemuda, yang berpakaian seragam, masuk berbaris seperti tentara. Sesudah mereka berjalan di tempat, barisan itu memecah menjadi dua kelompok, masing-masing kelompok terdiri atas lima orang. Satu kelompok menuju ke kanan, satunya menuju samping kiri. Secara bersama-sama mereka membungkuk. Secara bersama-sama pula mereka mengucapkan salam, "Selamat pagi, Pak. Selamat siang, Bu. Selamat sore semuanya." Kemudian mereka kembali menjadi statis, menampilkan kehadiran seperti patung-patung.) (Dua orang petugas perlengkapan masuk membawa sebuah knap, menempatkannya di tempat kedua kelompok manusia-manusia patung itu.) Pemuda : (Seorang pemuda dengan pakaian rapi, lengkap dengan sepatu yang rapi, dua bolpoin merah dan hitam di saku bajunya yang putih, masuk ke panggung dengan cara berjalan yang berlagak gagah. Ia menjinjing buku setumpuk, yaitu buku-buku pelajaran sekolah. Sesampainya di depan knap, ia menempatkan diri sejajar dengan kelompok itu, menghadang ke arah yang sama pula dengan mereka. Pemuda itu berdiri tegak dan tegap.) (Kedua kelompok manusia patung membungkuk bersama, sambil berkata secara bersama-sama pula, "Selamat pagi, Pak. Selamat siang, Bu. Selamat sorelah semuanya.") Pemuda : "Selamat pagi. Terima kasih." (Pemuda itu lalu menempatkan buku-bukunya di knap.) "Nah, sekarang mulai dengan pelajaran-pelajaran." (Kedua kelompok manusia patung lalu berjalan urut ke depan pemuda, kemudian duduk mendengarkan kata-katanya.) Pemuda : "Bagus. Terpujilah engkau generasi baru, yang dapat mewarisi disiplin yang baik." (Menatap arloji, mengerutkan dahi.) "Tepat saatnya kita ucapkan Panca Prasetia Siswa." (Kelompok manusia patung lalu berdiri dengan tegap. Salah seorang di antara mereka menghadap si Pemuda, menjadi wakil kelompok.) Pemuda: (Memberikan secarik kertas.) Wakil : (Menerima kertas tersebut, kemudian membacanya dengan keras.) "Satu: Kami siswa-siswa SMTA bersemangat satu, berkesetiaan satu, bercita-cita satu." Kelompok : (Menirukan) Wakil : "Dua: Kami siswa-siswa SMTA ber-Tuhan satu." Kelompok : (Menirukan) Wakil : "Tiga: Kami siswa-siswa SMTA bejalan pada rel satu." Kelompok : (Menirukan) Wakil : "Empat: Kami siswa-siswa SMTA berkepribadian satu." Kelompok : (Menirukan) Wakil : "Lima: Kami siswa-siswa SMTA adalah satu, dan bakal tetap menjadi satu." Kelompok : (Menirukan) Wakil : (Kembali ke barisannya) Pemuda : "Pelajaran yang kedua, kita mengenangkan dan merenungkan serta mendoakan arwah nenek moyang kita. Mulai ... cukup." (Pemuda memberi istirahat agar kelompok manusia patung duduk dengan tenang.) Pemuda : "Pelajaran ketiga untuk pagi ini adalah mengingat peraturan-peraturan sekolah kita. Satu: pakaian seragam, tidak boleh merokok, tidak boleh memakai narkoba, tidak boleh pacaran, tidak boleh membaca buku-buku porno, tidak boleh pakai sandal. Kedua: harus ada izin setiap tidak masuk, harus menghormati guru, harus menurut kata-kata guru. Ya?!" Kelompok : (Memandang sang Pemuda.) Pemuda : (Memberi aba-aba seperti seorang dirigen.) Kelompok : (Serentak) "Yaaaaaa." Pemuda : "Nah, ini namanya satu bahasa. Jadi, tidak dua bahasa." Kelompok : (Memandang Lagi kepada sang Pemuda.) Pemuda : (Memberi aba-aba) Kelompok : (Berkata bersama) "Bukaaaaan." Pemuda : "Hebat. Pelajaran Budi Pekerti dimulai. Semua telinga dipersiapkan." Kelompok : (Meraba-raba telinganya sendiri secara bersama-sama.) Pemuda : "Generasi kalian tengah mengalami dekadensi moral. Banyak yang ngebut, banyak yang merokok, banyak yang tidak disiplin. Oleh karena itu, kalian harus menjauhi mereka yang suka ngebut, agar kalian tidak kena pengaruh. Kalian harus berjalan di atas satu rel, agar sampai pada kebahagiaan, tidak hanya di dunia saja, tetapi juga di akhirat nanti. Mengapa begitu?" Kelompok : (Diam) Pemuda : "Mengapa?" Kelompok : (Berkata bersama) "Mengapa?" Pemuda : "Jadi kalian juga tidak mengerti bahwa begitu itu adalah, apa ... sebabnya ... a ... aa ... dekadensi moral, apa itu subversi kebudayaan ... ? Tidak ?" Kelompok : "Tidaaaak." Pemuda : "Bagus. Saya juga tidak mengerti itu. Kita punya buku-buku peraturan." (Mengambil buku yang teratas) "Di sini dikatakan bahwa di negara-negara Barat telah timbul dekadensi moral. Dan kita kena pengaruhnya." (Mengambil buku kedua) "Di sini dikatakan yang dimaksudkan orang-orang Hippies itu, bahwa mereka menunggu maut sambil menghabiskan waktunya." (Mengambil buku ketiga) "Di sini dikatakan, kita harus membangun. Dengar?" Kelompok : "Dengaaaar." Pemuda : "Ya, membangun." Kelompok : "Membanguuuun." Pemuda : "Membangun itu tidak hanya membangun gedung saja, tetapi juga membangun mental." Kelompok : "Mental." Pemuda : "Di samping bahaya dekadensi moral, ada lagi bahaya lain, ialah bahaya teroris." Kelompok : "Bahaya teroris." Pemuda : (Mengambil buku keempat) "Di sini dikatakan membendung bahaya itu. Dengan apa?" Kelompok : "Dengan apaaaa?" Pemuda : "Dengan apa?" Kelompok : "Dengan apaaaa?" Pemuda : "Saya bertanya." Kelompok : "Saya bertanya." Pemuda : "Dengan bertoleransi." Kelompok : "Dengan bertoleransi." Pemuda : "Hebat." Kelompok : "Hebaaaat." Pemuda : "Di samping itu, kita harus ingat sejarah Majapahit." Kelompok : "Majapahit." Pemuda : "Gajah Mada ." Kelompok : "Gajah Mada ." Pemuda : "Baik." Kelompok : "Baik." Pemuda : "Cukup." Kelompok : "Cukup." Pemuda : (Mengambil buku kelima) "Pelajaran lanjutannya. A, i, u, e, o." Kelompok : "A, i, u, e, o." Pemuda : "En , i, en , i, ... ni-ni." Kelompok : "En, i, en , i, ... ni-ni." Pemuda : "Bagus." Kelompok : "Bagus." Pemuda : (Menata buku) Kelompok : (Berdiri, berjalan ke samping kanan dan kiri, lalu berkata) "Selamat pagi, Pak. Selamat siang, Bu. Selamat sorelah semuanya." Pemuda : (Pergi membawa buku-buku.) (Dua orang petugas perlengkapan masuk, mengambil knap, membawanya pergi.) Kelompok berbaris berkeliling dua kali sambil berkata, "A, i, e, u, e, i, ni-ni. A, i, u, e, o, ni-ni." Mereka menuju ke luar panggung. Tinggal seorang yang masih berkeliling sendirian. Semakin lama dia berjalan semakin cepat, sambil terus berkata, "i, u, e, o, ni-ni." Ia berputar, berpusingan, lalu rebah. Sesaat kemudian ia bangkit, memandang berkeliling. Ruangan kosong menganga, menantang arti. Lalu ia berteriak lantang: "Siapa aku?" (Diadaptasi dari naskah drama "Pelajaran-Pelajaran " karya Bakdi Soemanto) 2. Jawablah pertanyaan-pertanyaan berikut ini dengan benar! a. Adakah unsur satiris atau humor dalam drama tersebut? Jelaskan!

92

5.0

Jawaban terverifikasi

Bacalah cerpen berikut untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan dengan tepat. SECARIK SURAT Dalam sebuah perang besar-besaran yang tidak sempat dicatat oleh sejarah, seorang prajurit berpangkat paling rendah dengan tidak diduga tiba-tiba mendapat panggilan dari jenderal peperangan yang tertinggi. Tergopoh-gopoh prajurit itu menemui jenderal yang selama hidupnya belum pernah dilihat, tetapi sudah sering didengar nama dan keistimewaannya melalui cerita dari mulut ke mulut dan kuping ke kuping. Sebagaimana layaknya seorang bawahan yang paling rendah bertemu dengan seorang atasan yang paling tinggi dan sangat dihormati dan dikagumi, maka prajurit itu pun memberi hormat yang berlebih-lebihan sehingga untuk sekilas, jenderal tertinggi yang terlalu sering menerima sanjungan itu merasa kurang senang. Namun, seperti telah dinasihatkan oleh stafnya, maka jenderal itu pun segera terkesan oleh daya tarik prajurit yang kabarnya setia, terpercaya, dan cakap itu. Ketika prajurit itu melepas topinya yang tentu saja dilakukan atas perintah jenderal tertinggi itu, tampaklah rambutnya yang berombak mengilat, matanya yang hitam menyalakan sinar syahdu, hidungnya yang mancung seperti hidung jenderal itu sendiri, bibirnya yang indah, dan sorot wajahnya yang mengagumkan. Apalagi ketika prajurit terendah itu tersenyum yang tentu saja dilakukannya atas perintah jenderal tertinggi itu, amat memesona senyumnya. "Hai, Prajurit, untuk apakah kau ikut perang?" kata jenderal. "Tidak tahu, Jenderal," kata prajurit. "Saya kira karena dalam keadaan seperti ini mencari pekerjaan yang paling mudah adalah mencari pekerjaan sebagai prajurit. Lagi pula, saya masih muda dan merasa senang mendapat kesempatan untuk memanggul senapan dan sekali tempo menembakkan senapan untuk menunjukkan bahwa saya betul-betul jantan." "Tidakkah kau tahu bahwa perang ini dapatmenghancurkan seluruh umat manusia, Prajurit?" kata jenderal tertinggi. "Begitulah kata orang, Jenderal," kata prajurit terendah, "Tapi apakah itu urusan saya? Urusan saya adalah senang-senang dalam berperang, menembak musuh, memukuli musuh." "Tidakkah kau takut tertembak, cacat, mati, atau tersiksa bila engkau tertangkap musuh?" "Saya kira, saya masih muda, Jenderal," kata prajurit terendah. "Kesempatan untuk celaka semacam itu selalu dapat saya hindari. " "Dan, kalau kau menjadi tua dan perang belum juga selesai, bagaimana, Prajurit?" kata jenderal tertinggi. "Saya akan keluar menjadi prajurit, Jenderal," kata prajurit terendah. " Tidakkah kau tahu bahwa orang-orang yang tidak menjadi prajurit pun banyak yang hidup konyol dan mati konyol?" "Itu belum pernah saya pikirkan, Jenderal," kata prajurit terendah. Seseorang yang tidak dikenal oleh prajurit terendah itu masuk tergopohgopoh, lalu memberi hormat kepadajenderal tertinggi itu tergopoh-gopoh. Orang-orang lain berdiri, memagari jenderal tertinggi, lalu beberapa orang membisikkan kata-kata yang tidak dapat ditangkap oleh prajurit terendah. Jenderal yang paling tinggi itu berdiri, diikuti oleh yang lain-lain, lalu bergegas meninggalkan ruangan. Tinggallah prajurit yang paling rendah itu sendirian di dalam ruangan yang besar dan mewah itu. Perasaan kagum akan ruangan itu timbul pada diri prajurit terendah itu yang tidak pernah membayangkan bahwa di dunia ada ruangan sehebat ruangan itu. Begitu terkesiapnya prajurit itu sehingga jenderal tertinggi dan stafnya masuk, prajurit itu masih memandangi lukisan indah mengenai pertempuran sangkur yang terpacak di tembok. "Hai, Prajurit," kata jenderal tertinggi. Prajurit terendah itu terperanjat, lalu memberi hormat dengan cara yang berlebih-lebihan pula. "Perang dapat memusnahkan seluruh kita, Prajurit," kata jenderal tertinggi, "Dan sekarang, perhubungan putus. Sampaikanlah surat ini kepada perwira di ajang pertempuran di sebelah sana." Prajurit terendah menerima surat ini dengan hormat yang berlebih-lebihan. "Kalau kau berhasil menyampaikan surat ini, akan berhentilah perang ini dan akan hiduplah semua kita," kata jenderal tertinggi. "Kalau tidak, sebaliknyalah yang terjadi." Dengan dikawal oleh beberapa orang, prajurit itu meninggalkan markas jenderal tertinggi itu menuju ujung pertempuran. Para pengantar merasa kagum akan kecekatan dan keberanian prajurit yang masih muda itu. Barulah prajurit itu dilepas sendirian ketika memasuki mulut daerah musuh. Tugas prajurit itu adalah menyelundup di daerah musuh untuk mencapai perwira teman yang berada di ajang sana untuk menyampaikan surat yang katanya sangat penting. Maka, berjalanlah serdadu itu hatihati. Sementara itu, tembakan-tembakan pun menggencar di sana sini. Matahari mulai tenggelam dan langit mulai kemerah-merahan. Prajurit yang sehat itu berjalan terus dengan hati-hati. Ketika langit telah menjadi gelap karena matahari telah tenggelam, mata prajurit itu tertarik pada cahaya di langit. Peluru-peluru besar yang melesat-lesat di langit sana sangat indah dan memesonakan hati prajurit yang senang keindahan itu. prajurit itu menelentangkan tubuh di atas sana. Dan, ketika dengan sengaja prajurit itu menggaruk-garuk tubuhnya yang terasa gatal, tersentuhlah surat dari jenderal tertinggi yang disimpan di lipatan celananya. Dan, ketika prajurit itu melihat tubuhnya, sadarlah prajurit itu bahwa tubuhnya menjadi terang pada malam hari itu karena kilatan-kilatan yang berseliweran di langit sana. Alangkah indah warna bajunya. Baju hijau yang sudah diganti dengan hitam itu tampak indah tertimpa cahaya yang berwarna-warna yang datang dari atas sana. Dan, prajurit yang sekarang hanya bersenjata pisau lipat kecil itu merogoh saku celananya untuk mengambil pisau itu. Pisau yang sebetulnya tidak indah itu pun tampak indah tertimpa cahaya berwarna-warna dari atas sana. Maka, tiba-tiba timbullah keinginan prajurit itu untuk membedah lipatan celana, dan melihat surat yang ditulis oleh jenderal yang selama ini dikagumi. Dengan cekatan, prajurit terendah itu dapat membedah lipatan celana, lalu mengambil surat berwarna biru yang dilipat kecil. Dengan hati-hati, prajurit itu membuka surat itu, tetapi yang didapati hanyalah kertas kosong berwarna biru. Indah benar warna biru yang tertimpa oleh sinar berwarna-warna dari atas. Untuk beberapa saat, prajurit itu bergantian memandang kertas di tangan dan peluru-peluru di atas sana. Pergantian-pergantian warna makin memesonakan hatinya. Prajurit itu membaringkan tubuh lagi, menghirup udara dalam-dalam, lalu menutup kelopak matanya. Tercium bau peluru yang baginya terasa sedap. Surat dari jenderal tertinggi tetap dipegang di tangannya. Tiba-tiba, tubuh prajurit itu terguncang hebat karena ledakan besar yang tidak pernah diduga akan terjadi begitu dekat dengan dirinya. Prajurit itu terbangun, lalu lari merunduk-runduk. Ledakan-ledakan itu di sekitar dirinya makin memadat. Dan, prajurit yang hanya bersenjata pisau itu merasa menyesal mengapa orang-orang yang mengantarkannya tadi melarangnya untuk membawa senapan setelah mengganti pakaian yang disenanginya dengan pakaian tua berwarna buruk. Prajurit itu pun terus berlari-lari di tanah berdebu sampai akhirnya mencapai tembok yang tidak jelas warnanya. Setelah prajurit itu membaringkan tubuh dekat tembok dan setelah ledakan lain yang membawa sinar terang terjadi, tahulah serdadu itu bahwa tembok di dekatnya berwarna ungu. Dan, ketika sebuah ledakan lain yang juga membawakan sinar terang menyusul, tahulah prajurit itu bahwa tembok itu terletak di pojok jalan. Dan, ketika sebuah ledakan dengan sinar terang meradang lagi, tahulah prajurit itu bahwa di tembok ungu itu tertempel cipratan-cipratan darah. Tepat pada waktu prajurit itu berusaha akan berdiri, sebuah ledakan yang juga mengirimkan sinar terang menyalak. Di luar dugaan, prajurit itu melihat jenderal yang sangat dikaguminya lari di sebelah sana dan dikejar oleh peluru-peluru yang mengirimkan sinar-sinar terang dan ledakan-ledakan yang memekakkan telinga. Prajurit itu pun terjerembap ke atas tanah berdebu yang segera mengirimkan debu ke atas. Sementara itu, pasukan jenderal yang sangat dikagumi oleh prajurit muda itu dapat memasuki daerah musuh dalam waktu yang tidak begitu lama. Esok paginya, tubuh prajurit terendah itu ditemukan oleh orang-orang yang kemarin mengantarkannya sampai ke mulut daerah musuh. Tanpa bercakap banyak, mereka pun mengemasi mayat prajurit itu, lalu mengirimkannya kepada jenderal mereka. Jenderal itu membuka kain yang menutupi wajah mayat prajurit itu, lalu mengagumi wajah yang sudah menjadi mayat itu sebentar. Jenderal itu pun membuka kain yang menutup bagian dada mayat prajurit itu. Mata jenderal tertinggi melihat kertas biru tersembul dari saku mayat prajurit terendah. Dengan sabar, jenderal itu menarik kertas biru -dari saku mayat, lalu membaca tulisan tangan yang tertera di atasnya. Dan, setelah menyobek surat itu hati-hati, jenderal itu pun melihat tulisan lain yang tertera di bagian dalam kertas berwarna biru itu. Jenderal itu membaca lagi tulisan tangan serdadu itu, lalu dengan hati-hati memasukkan kertas itu ke dalam sakunya. "Dia menganggap saya kebal peluru," kata jenderal itu perlahan-lahan. Tidak ada orang satu pun yang mendengar apa yang dikatakan oleh jenderal tertinggi itu. "Makamkanlah penyair yang melibatkan diri ke dalam perang ini dengan upacara yang layak," kata jenderal itu dengan suara jelas. Jenderal itu pun pergi meninggalkan mayat itu, lalu pergi ke gedung besar diiringi oleh sekian belas orang pengawalnya. Pada waktu pemakaman mayat prajurit itu dilakukan, jenderal itu sedang sibuk mengadakan perundingan dengan bawahan-bawahannya. Dan, ketika jenderal itu merasa capai dan bosan akan pekerjaannya, berkatalah jenderal itu, "Penyair itu menganggap saya kebal peluru." Beberapa orang yang mengelilingi jenderal itu mengerti maksud jenderal itu, tetapi beberapa orang lainnya tidak mengerti. Mereka semua mengangguk-angguk dan ketika jenderal itu minum kopi, yang lain pun ikut-ikut minum kopi. Kumpulan Cerpen Kritikus Adinan karya Budi Darma Apa kemenarikan yang Anda temukan dalam cerpen tersebut?

2

5.0

Jawaban terverifikasi