Ignacia M

14 November 2023 01:13

Iklan

Iklan

Ignacia M

14 November 2023 01:13

Pertanyaan

Bacalah teks editorial berikut! Sesuai prediksi, kasus positif Covid-19 terus merambat naik sejak bulan Juni 2022. Hal ini diperkirakan akan mencapai puncaknya pada Juli 2022. Bagaimana cara mengantisipasi kondisi ini? Pada 30 Juni 2022, kasus positif Covid-19 tercatat sebanyak 2.248. Padahal, satu bulan sebelumnya hanya ada 218 kasus. Ya, memang benar jika dibandingkan dengan puncak penularan pada 16 Februari 2022 sebanyak 64.718, kasus kali ini masih sangat jauh angkanya. Namun, tetap saja, fenomena ini perlu diwaspadai dan dimitigasi supaya tidak ada penyesalan nantinya. Setelah lebih dari dua tahun terjadinya pandemi, kini datang lagi varian Delta yang lebih ganas pada awal tahun 2021. Seiring berjalannya waktu, kasus mulai menurun seiring meluasnya cakupan imunisasi. Setelah itu, datang varian baru, Omicron. Bersyukur, meski lebih mudah menular, namun Omicron tidak seganas Delta. Ternyata, Omicron datang bersama kawan-kawannya. Muncul turunan varian Omicron dari BA.2, BA.4, hingga BA.5. Meski tingkat keganasan virus ini semakin rendah, namun berbagai cara tetap perlu diupayakan supaya penularan dapat segera dikendalikan. Tentu saja, upaya ini tidaklah mudah, mengingat berbagai pelonggaran sudah dilakukan. Dari diadakannya tes antigen atau PCR bagi setiap penumpang kereta api dan pesawat yang sudah melakukan vaksinasi, lengkap dengan booster-nya, hingga diperbolehkannya membuka masker di tempat terbuka. Di satu sisi, upaya pemerintah untuk membangkitkan kembali aktivitas masyarakat dapat dipahami agar ekonomi segera pulih, terlebih target imunisasi saat ini sudah melampaui target. Terhitung hingga 2 Juli 2022, vaksinasi dosis pertama sudah mencapai 96,78 persen, dosis kedua 81,20 persen, dan dosis ketiga 24,45 persen. Artinya, kekebalan komunitas sudah tercapai. Namun, di sisi lain kita tetap perlu melindungi mereka yang rentan, misalnya karena sudah berusia lanjut, anak-anak, atau yang belum mendapatkan vaksinasi karena berbagai alasan. Sedikit kita menilik Singapura. Mereka sudah menambah tempat tidur bagi pasien rawat inap di rumah sakit dan panti jompo. Posko berbasis komunitas juga sudah mulai dibuka untuk mengobati pasien bergejala ringan. Tidak hanya itu, posko tersebut juga digunakan untuk memantau pasien isolasi mandiri di wilayahnya masing-masing. Indonesia juga bisa melakukan hal yang sama. Perlu disiagakan kembali Wisma Atlet, rumah sakit, puskesmas, dan posko mandiri untuk tanggap darurat di seluruh Indonesia. Vaksinasi juga perlu untuk terus ditingkatkan cakupannya, dan kembali melakukan tracing untuk memutus rantai penularan. Lebih dari itu, masyarakat tetap perlu untuk menerapkan protokol kesehatan dan kembali memakai masker di mana pun mereka berada. Cara seperti ini sudah terbukti tidak hanya efektif mencegah Covid-19, melainkan juga penyakit menular lainnya. Ya, kita memang tidak sebebas dulu saat sebelum ada Covid-19. Analisis kalimat fakta dan opininya!


1

2

Jawaban terverifikasi

Iklan

Iklan

Zahra P

19 November 2023 11:48

Jawaban terverifikasi

<p><strong>Kalimat fakta:</strong><br>1. Pada 30 Juni 2022, kasus positif Covid-19 tercatat sebanyak 2.248.<br>2. Satu bulan sebelumnya hanya ada 218 kasus.<br>3. Puncak penularan terjadi pada 16 Februari 2022 sebanyak 64.718 kasus.<br>4. Varian Delta muncul pada awal tahun 2021.<br>5. Kasus mulai menurun seiring meluasnya cakupan imunisasi.<br>6. Varian Omicron lebih mudah menular daripada Delta.<br>7. Varian Omicron memiliki turunan varian BA.2, BA.4, dan BA.5.<br>8. Tingkat keganasan virus Omicron semakin rendah.<br>9. Vaksinasi dosis pertama sudah mencapai 96,78 persen.<br>10. Vaksinasi dosis kedua sudah mencapai 81,20 persen.<br>11. Vaksinasi dosis ketiga sudah mencapai 24,45 persen.<br>12. Singapura menambah tempat tidur bagi pasien rawat inap di rumah sakit dan panti jompo.<br>13. Singapura membuka posko berbasis komunitas untuk mengobati pasien bergejala ringan.<br>14. Posko tersebut juga digunakan untuk memantau pasien isolasi mandiri di wilayahnya masing-masing.<br>15. Indonesia perlu menyediakan Wisma Atlet, rumah sakit, puskesmas, dan posko mandiri untuk tanggap darurat di seluruh Indonesia.<br>16. Vaksinasi perlu ditingkatkan cakupannya.<br>17. Tracing perlu dilakukan untuk memutus rantai penularan.<br>18. Masyarakat perlu menerapkan protokol kesehatan.<br>19. Masyarakat perlu memakai masker di mana pun mereka berada.</p><p><strong>Kalimat opini:</strong><br>1. Fenomena ini perlu diwaspadai dan dimitigasi.<br>2. Meski tingkat keganasan virus Omicron semakin rendah, berbagai cara tetap perlu diupayakan untuk mengendalikan penularan.<br>3. Upaya pemerintah untuk membangkitkan kembali aktivitas masyarakat dapat dipahami agar ekonomi segera pulih.<br>4. Kekebalan komunitas sudah tercapai.<br>5. Perlu melindungi mereka yang rentan, seperti yang sudah berusia lanjut, anak-anak, atau yang belum mendapatkan vaksinasi.<br>6. Indonesia bisa melakukan hal yang sama seperti Singapura.<br>7. Masyarakat tidak sebebas dulu sebelum ada Covid-19.</p><p>&nbsp;</p><p>- SEMOGA MEMBANTU -</p>

Kalimat fakta:
1. Pada 30 Juni 2022, kasus positif Covid-19 tercatat sebanyak 2.248.
2. Satu bulan sebelumnya hanya ada 218 kasus.
3. Puncak penularan terjadi pada 16 Februari 2022 sebanyak 64.718 kasus.
4. Varian Delta muncul pada awal tahun 2021.
5. Kasus mulai menurun seiring meluasnya cakupan imunisasi.
6. Varian Omicron lebih mudah menular daripada Delta.
7. Varian Omicron memiliki turunan varian BA.2, BA.4, dan BA.5.
8. Tingkat keganasan virus Omicron semakin rendah.
9. Vaksinasi dosis pertama sudah mencapai 96,78 persen.
10. Vaksinasi dosis kedua sudah mencapai 81,20 persen.
11. Vaksinasi dosis ketiga sudah mencapai 24,45 persen.
12. Singapura menambah tempat tidur bagi pasien rawat inap di rumah sakit dan panti jompo.
13. Singapura membuka posko berbasis komunitas untuk mengobati pasien bergejala ringan.
14. Posko tersebut juga digunakan untuk memantau pasien isolasi mandiri di wilayahnya masing-masing.
15. Indonesia perlu menyediakan Wisma Atlet, rumah sakit, puskesmas, dan posko mandiri untuk tanggap darurat di seluruh Indonesia.
16. Vaksinasi perlu ditingkatkan cakupannya.
17. Tracing perlu dilakukan untuk memutus rantai penularan.
18. Masyarakat perlu menerapkan protokol kesehatan.
19. Masyarakat perlu memakai masker di mana pun mereka berada.

Kalimat opini:
1. Fenomena ini perlu diwaspadai dan dimitigasi.
2. Meski tingkat keganasan virus Omicron semakin rendah, berbagai cara tetap perlu diupayakan untuk mengendalikan penularan.
3. Upaya pemerintah untuk membangkitkan kembali aktivitas masyarakat dapat dipahami agar ekonomi segera pulih.
4. Kekebalan komunitas sudah tercapai.
5. Perlu melindungi mereka yang rentan, seperti yang sudah berusia lanjut, anak-anak, atau yang belum mendapatkan vaksinasi.
6. Indonesia bisa melakukan hal yang sama seperti Singapura.
7. Masyarakat tidak sebebas dulu sebelum ada Covid-19.

 

- SEMOGA MEMBANTU -


Iklan

Iklan

Mercon M

Community

28 April 2024 16:16

Jawaban terverifikasi

<p>Jawaban:</p><p>Kalimat fakta dalam teks editorial tersebut adalah:</p><p>1. "Pada 30 Juni 2022, kasus positif Covid-19 tercatat sebanyak 2.248."<br>2. "Satu bulan sebelumnya hanya ada 218 kasus."<br>3. "Fenomena ini perlu diwaspadai dan dimitigasi supaya tidak ada penyesalan nantinya."<br>4. "Varian Delta yang lebih ganas pada awal tahun 2021."<br>5. "Setelah lebih dari dua tahun terjadinya pandemi, kini datang lagi varian Delta yang lebih ganas pada awal tahun 2021."<br>6. "Omicron tidak seganas Delta."<br>7. "Omicron datang bersama kawan-kawannya. Muncul turunan varian Omicron dari BA.2, BA.4, hingga BA.5."<br>8. "Meski tingkat keganasan virus ini semakin rendah, namun berbagai cara tetap perlu diupayakan supaya penularan dapat segera dikendalikan."<br>9. "Dari diadakannya tes antigen atau PCR bagi setiap penumpang kereta api dan pesawat yang sudah melakukan vaksinasi, lengkap dengan booster-nya, hingga diperbolehkannya membuka masker di tempat terbuka."<br>10. "Target imunisasi saat ini sudah melampaui target. Terhitung hingga 2 Juli 2022, vaksinasi dosis pertama sudah mencapai 96,78 persen, dosis kedua 81,20 persen, dan dosis ketiga 24,45 persen."<br>11. "Kekuatan komunitas sudah tercapai."<br>12. "Mereka sudah menambah tempat tidur bagi pasien rawat inap di rumah sakit dan panti jompo."<br>13. "Posko berbasis komunitas juga sudah mulai dibuka untuk mengobati pasien bergejala ringan."<br>14. "Posko tersebut juga digunakan untuk memantau pasien isolasi mandiri di wilayahnya masing-masing."<br>15. "Perlu disiagakan kembali Wisma Atlet, rumah sakit, puskesmas, dan posko mandiri untuk tanggap darurat di seluruh Indonesia."<br>16. "Vaksinasi juga perlu untuk terus ditingkatkan cakupannya, dan kembali melakukan tracing untuk memutus rantai penularan."<br>17. "Masyarakat tetap perlu untuk menerapkan protokol kesehatan dan kembali memakai masker di mana pun mereka berada."<br>18. "Cara seperti ini sudah terbukti tidak hanya efektif mencegah Covid-19, melainkan juga penyakit menular lainnya."</p><p>&nbsp;</p><p>Kalimat opini dalam teks editorial tersebut adalah:</p><p>1. "Fenomena ini perlu diwaspadai dan dimitigasi supaya tidak ada penyesalan nantinya."<br>2. "Meski tingkat keganasan virus ini semakin rendah, namun berbagai cara tetap perlu diupayakan supaya penularan dapat segera dikendalikan."<br>3. "Dari diadakannya tes antigen atau PCR bagi setiap penumpang kereta api dan pesawat yang sudah melakukan vaksinasi, lengkap dengan booster-nya, hingga diperbolehkannya membuka masker di tempat terbuka."<br>4. "Indonesia juga bisa melakukan hal yang sama."<br>5. "Perlu disiagakan kembali Wisma Atlet, rumah sakit, puskesmas, dan posko mandiri untuk tanggap darurat di seluruh Indonesia."<br>6. "Vaksinasi juga perlu untuk terus ditingkatkan cakupannya, dan kembali melakukan tracing untuk memutus rantai penularan."<br>7. "Masyarakat tetap perlu untuk menerapkan protokol kesehatan dan kembali memakai masker di mana pun mereka berada."<br>8. "Cara seperti ini sudah terbukti tidak hanya efektif mencegah Covid-19, melainkan juga penyakit menular lainnya."<br>&nbsp;</p>

Jawaban:

Kalimat fakta dalam teks editorial tersebut adalah:

1. "Pada 30 Juni 2022, kasus positif Covid-19 tercatat sebanyak 2.248."
2. "Satu bulan sebelumnya hanya ada 218 kasus."
3. "Fenomena ini perlu diwaspadai dan dimitigasi supaya tidak ada penyesalan nantinya."
4. "Varian Delta yang lebih ganas pada awal tahun 2021."
5. "Setelah lebih dari dua tahun terjadinya pandemi, kini datang lagi varian Delta yang lebih ganas pada awal tahun 2021."
6. "Omicron tidak seganas Delta."
7. "Omicron datang bersama kawan-kawannya. Muncul turunan varian Omicron dari BA.2, BA.4, hingga BA.5."
8. "Meski tingkat keganasan virus ini semakin rendah, namun berbagai cara tetap perlu diupayakan supaya penularan dapat segera dikendalikan."
9. "Dari diadakannya tes antigen atau PCR bagi setiap penumpang kereta api dan pesawat yang sudah melakukan vaksinasi, lengkap dengan booster-nya, hingga diperbolehkannya membuka masker di tempat terbuka."
10. "Target imunisasi saat ini sudah melampaui target. Terhitung hingga 2 Juli 2022, vaksinasi dosis pertama sudah mencapai 96,78 persen, dosis kedua 81,20 persen, dan dosis ketiga 24,45 persen."
11. "Kekuatan komunitas sudah tercapai."
12. "Mereka sudah menambah tempat tidur bagi pasien rawat inap di rumah sakit dan panti jompo."
13. "Posko berbasis komunitas juga sudah mulai dibuka untuk mengobati pasien bergejala ringan."
14. "Posko tersebut juga digunakan untuk memantau pasien isolasi mandiri di wilayahnya masing-masing."
15. "Perlu disiagakan kembali Wisma Atlet, rumah sakit, puskesmas, dan posko mandiri untuk tanggap darurat di seluruh Indonesia."
16. "Vaksinasi juga perlu untuk terus ditingkatkan cakupannya, dan kembali melakukan tracing untuk memutus rantai penularan."
17. "Masyarakat tetap perlu untuk menerapkan protokol kesehatan dan kembali memakai masker di mana pun mereka berada."
18. "Cara seperti ini sudah terbukti tidak hanya efektif mencegah Covid-19, melainkan juga penyakit menular lainnya."

 

Kalimat opini dalam teks editorial tersebut adalah:

1. "Fenomena ini perlu diwaspadai dan dimitigasi supaya tidak ada penyesalan nantinya."
2. "Meski tingkat keganasan virus ini semakin rendah, namun berbagai cara tetap perlu diupayakan supaya penularan dapat segera dikendalikan."
3. "Dari diadakannya tes antigen atau PCR bagi setiap penumpang kereta api dan pesawat yang sudah melakukan vaksinasi, lengkap dengan booster-nya, hingga diperbolehkannya membuka masker di tempat terbuka."
4. "Indonesia juga bisa melakukan hal yang sama."
5. "Perlu disiagakan kembali Wisma Atlet, rumah sakit, puskesmas, dan posko mandiri untuk tanggap darurat di seluruh Indonesia."
6. "Vaksinasi juga perlu untuk terus ditingkatkan cakupannya, dan kembali melakukan tracing untuk memutus rantai penularan."
7. "Masyarakat tetap perlu untuk menerapkan protokol kesehatan dan kembali memakai masker di mana pun mereka berada."
8. "Cara seperti ini sudah terbukti tidak hanya efektif mencegah Covid-19, melainkan juga penyakit menular lainnya."
 


lock

Yah, akses pembahasan gratismu habis


atau

Dapatkan jawaban pertanyaanmu di AiRIS. Langsung dijawab oleh bestie pintar

Tanya Sekarang

Mau pemahaman lebih dalam untuk soal ini?

Tanya ke Forum

Biar Robosquad lain yang jawab soal kamu

Tanya ke Forum

LATIHAN SOAL GRATIS!

Drill Soal

Latihan soal sesuai topik yang kamu mau untuk persiapan ujian

Cobain Drill Soal

Perdalam pemahamanmu bersama Master Teacher
di sesi Live Teaching, GRATIS!

Pertanyaan serupa

Assalamu’alaikum Wr. Wb Yang kami hormati bapak dan ibu serta para hadirirn sekalian yang berbahagia. Puji syukur kita sanjungkan kehadirat Allah swt, karena dengan limpahan dan karunia-Nya kita bisa berkumpul di sini. Salawat serta salam semoga tetap tercurahkan kepada junjungan Nabi besar Muhammad saw, karena beliau menyiarkan agama yang haq, yakni agama islam, agama yang diridai oleh Allah swt. Semoga kita sekalian termasuk ke dalam umat-Nya yang diberkahi. Amin ya rabbal alamin. Hadirin sekalian yang berbahagia! Dirasa amat penting sekali jiwa sosial untuk diterapkan di lingkungan keluarga, sanak saudara, bahkan juga di masyarakat luas. Karena dengan jiwa sosial, maka terjalinlah di antara kita saling tolong-menolong, dan kasih sayang. Sehngga orang-orang yang butuh akan pertolongan kita, akan mendapatkan haq-Nya. Perhatikan kalimat berikut! Puji syukur kita sanjungkan kehadirat Allah swt, karena dengan limpahan karuniaNya kita bisa berkumpul di sini. Kalimat tersebut termasuk …. A. salam pembuka B. ucapan terima kasih C. pengenalan topik D. tema E. judul

1rb+

0.0

Jawaban terverifikasi