Iklan

Iklan

Pertanyaan

Soal terdiri atas 3 bagian, yaitu PERNYATAAN; kata SEBAB; dan ALASAN yang disusun berurutan. Agresi Militer Belanda II tidak memberi hasil sebagaimana yang diharapkan oleh pihak Belanda, baik secara politik maupun militer. SEBAB Berdiri Pemerintahan Darurat Republik Indonesia (PDRI) di Sumatera Barat.

Soal terdiri atas 3 bagian, yaitu PERNYATAAN; kata SEBAB; dan ALASAN yang disusun berurutan.


Agresi Militer Belanda II tidak memberi hasil sebagaimana yang diharapkan oleh pihak Belanda, baik secara politik maupun militer.

SEBAB

Berdiri Pemerintahan Darurat Republik Indonesia (PDRI) di Sumatera Barat.

  1. Pernyataan benar, alasan benar, dan keduanya menunjukkan hubungan sebab dan akibat. 

  2. Pernyataan benar, alasan benar, tetapi keduanya tidak menunjukkan hubungan sebab dan akibat. 

  3. Pernyataan benar dan alasan salah. 

  4. Pernyataan salah dan alasan benar. 

  5. Pernyataan dan alasan salah. 

Iklan

N. Puspita

Master Teacher

Jawaban terverifikasi

Iklan

Pembahasan

Pembahasan
lock

Pernyataan Benar. Sebagai konsekuensi dari Perjanjian Renville, pasukan-pasukan Siliwangi di Jawa Barat yang sebelumnya merupakan basis gerilya Indonesia yang tidak dapat direbut Belanda harus hijrah ke Yogyakarta. Kota ini adalah bagian dari wilayah Indonesia berdasarkan Garis van Mook dan oleh para pemimpin Indonesia dijadikan sebagai ibu kota republik. Keputusan untuk hijrah ini diikuti perpindahan besar atau long march Divisi Siliwangi ke Surakarta dan Yogyakarta pada 17 Januari 1948. Di Yogyakarta, rakyat, pemerintah dan TNI bersatu aktif melancarkan serangan gerilya ke wilayah-wilayah yang dikuasai Belanda. Meskipun melanggar gencatan senjata, serangan-serangan tersebut dilakukan karena adanya kekhawatiran dari para tokoh bangsa Indonesia bahwa Belanda berniat menguasai sepenuhnya wilayah Republik Indonesia. Situasi keamanan di Jawa semakin memburuk. Dengan alasan itu dan tudingan bahwa Indonesia sering melanggar gencatan senjata, Belanda mengepung Kota Yogyakarta pada 19 Desember 1948. Aksi militer ini dikenal dengan nama Agresi Militer Belanda II. Kota Yogyakarta berhasil dikuasai dan para pemimpin Indonesia di tawan Belanda. Soekarno dan Hatta diasingkan ke Bangka. Sebelumnya, kedua tokoh ini ditempatkan di Prapat, Sumatra Utara. Bersama kedua tokoh ini, diasingkan pula tokok-tokoh lain, seperti Sutan Syahrir, Moh. Roem, Agus Salim, dan A.G. Pringgodigdo. Agresi Militer Belanda II menyebabkan korban jiwa dan kerusakan yang masif bagi Indonesia. Namun di sisi lain, Indonesia diuntungkan dengan adanya kecaman dari dunia Internasional terhadap Agresi Militer Belanda II. Belanda memperoleh bencana politik dari keputusan mereka untuk melancarkan Agresi Militer Belanda II. PBB merasa sangat tersinggung dengan adanya Agresi Militer Belanda II. PBB menganggap bahwa Belanda tidak memiliki etikat baik dalam upaya penyelesaian masalah. Selain itu, Amerika Serikat juga melemparkan amarahnya kepada Belanda pada tanggal 22 Desember 1945. Hal tersebut terlihat dari tindakan Amerika Serikat yang menghentikan dana bantuan kepada Belanda. Amerika Serikat dan PBB sebagai kekuatan besar dunia menyudutkan Belanda untuk mengadakan gencatan senjata dan melakukan perundingan damai sesegera mungkin. Alasan Benar. Sehari sebelum para pemimpin Indonesia di tawan Belanda dan Yogyakarta berhasil dikuasai. Soekarno dan Hatta diasingkan ke Bangka, atau tepatnya pada tanggal 18 Desember, para pemimpin Indonesia ini sempat menggelar sidang kabinet. Sidang tersebut memutuskan untuk mengirim radiogram kepada Menteri Kemakmuran Syafruddin Prawiranegara yang saat itu tengah berada di Sumatra untuk membentuk PDRI (Pemerintah Darurat Republik Indonesia) dengan pusat di Bukittinggi. PDRI yang dipimpin oleh Syafruddin Prawiranegara ternyata berhasil memainkan peranan yang penting dalam mempertahankan dan menegakkan pemerintah RI yang saat itu sedang menghadapi Agresi Militer Belanda II. Peranan PDRI diantaranya adalah PDRI dapat berfungsi sebagai mandataris kekuasaan pemerintah RI dan berperan sebagai pemerintah pusat. PDRI juga berperan sebagai kunci dalam mengatur arus informasi, sehingga mata rantai komunikasi tidak terputus dari daerah yang satu ke daerah yang lain. Radiogram mengenai masih berdirinya PDRI dikirimkan kepada Ketua Konferensi Asia, Pandit Jawaharlal Nehru oleh Radio Rimba Raya yang berada di Aceh Tengah pada tanggal 23 Januari 1948. Adapun hubungan sebab akibatnya adalah Agresi Militer Belanda II tidak memberi hasil sebagaimana yang diharapkan oleh pihak Belanda, baik secara politik maupun militer di karenakan pada saat itu para pemimpin Indonesia berhasil mengirimkan radiogram ke Syafruddin Prawiranegara untuk mendirikan PDRI. Mendengar ibu kota lumpuh dan sejumlah tokoh ditangkap, Syafruddin Prawiranegara Prawiranegara bersama Kol. Hidayat, panglima tentara dan teritorium Sumatera mengunjungi Teuku Mohammad Haasan, Gubernur Sumatera di kediamannya mengadakan perundingan. Kemudian mereka langsung menuju Halaban, perkebunan teh yang berjarak 15 kilometer di selatan Kota Payakumbuh. Di sana mereka mengadakan rapat dengan sejumlah tokoh pada 22 Desember 1948. Kemudian mereka membentuk PDRI, sejak saat itu PDRI menjadi musuh nomor satu Belanda dan tokoh-tokoh PDRI diburu Belanda. Mereka harus menyamar untuk menghindari kejaran dan serangan Belanda. Peran PDRI sangat penting dalam mempertahankan Kemerdekaan Indonesia. Tidak hanya mengisi kekosongan pemerintajan, PDRI berhasil menjalin hubungan dengan negara-negara lain. Di mana informasi-informasi tentang keberadaan dan perjuangan Indonesia disebarluaskan ke berbagai penjuru dunia. Sehingga negara-negara lain tahu mengenai keadaan Indonesia yang sesungguhnya. Berdasarkan penjelasan di atas maka jawaban yang tepat adalah A.

 

Pernyataan Benar. Sebagai konsekuensi dari Perjanjian Renville, pasukan-pasukan Siliwangi di Jawa Barat yang sebelumnya merupakan basis gerilya Indonesia yang tidak dapat direbut Belanda harus hijrah ke Yogyakarta. Kota ini adalah bagian dari wilayah Indonesia berdasarkan Garis van Mook dan oleh para pemimpin Indonesia dijadikan sebagai ibu kota republik. Keputusan untuk hijrah ini diikuti perpindahan besar atau long march Divisi Siliwangi ke Surakarta dan Yogyakarta pada 17 Januari 1948. Di Yogyakarta, rakyat, pemerintah dan TNI bersatu aktif melancarkan serangan gerilya ke wilayah-wilayah yang dikuasai Belanda. Meskipun melanggar gencatan senjata, serangan-serangan tersebut dilakukan karena adanya kekhawatiran dari para tokoh bangsa Indonesia bahwa Belanda berniat menguasai sepenuhnya wilayah Republik Indonesia. Situasi keamanan di Jawa semakin memburuk. Dengan alasan itu dan tudingan bahwa Indonesia sering melanggar gencatan senjata, Belanda mengepung Kota Yogyakarta pada 19 Desember 1948. Aksi militer ini dikenal dengan nama Agresi Militer Belanda II. Kota Yogyakarta berhasil dikuasai dan para pemimpin Indonesia di tawan Belanda. Soekarno dan Hatta diasingkan ke Bangka. Sebelumnya, kedua tokoh ini ditempatkan di Prapat, Sumatra Utara. Bersama kedua tokoh ini, diasingkan pula tokok-tokoh lain, seperti Sutan Syahrir, Moh. Roem, Agus Salim, dan A.G. Pringgodigdo. Agresi Militer Belanda II menyebabkan korban jiwa dan kerusakan yang masif bagi Indonesia. Namun di sisi lain, Indonesia diuntungkan dengan adanya kecaman dari dunia Internasional terhadap Agresi Militer Belanda II. Belanda memperoleh bencana politik dari keputusan mereka untuk melancarkan Agresi Militer Belanda II. PBB merasa sangat tersinggung dengan adanya Agresi Militer Belanda II. PBB menganggap bahwa Belanda tidak memiliki etikat baik dalam upaya penyelesaian masalah. Selain itu, Amerika Serikat juga melemparkan amarahnya kepada Belanda pada tanggal 22 Desember 1945. Hal tersebut terlihat dari tindakan Amerika Serikat yang menghentikan dana bantuan kepada Belanda. Amerika Serikat dan PBB sebagai kekuatan besar dunia menyudutkan Belanda untuk mengadakan gencatan senjata dan melakukan perundingan damai sesegera mungkin.

Alasan Benar. Sehari sebelum para pemimpin Indonesia di tawan Belanda dan Yogyakarta berhasil dikuasai. Soekarno dan Hatta diasingkan ke Bangka, atau tepatnya pada tanggal 18 Desember, para pemimpin Indonesia ini sempat menggelar sidang kabinet. Sidang tersebut memutuskan untuk mengirim radiogram kepada Menteri Kemakmuran Syafruddin Prawiranegara yang saat itu tengah berada di Sumatra untuk membentuk PDRI (Pemerintah Darurat Republik Indonesia) dengan pusat di Bukittinggi. PDRI yang dipimpin oleh Syafruddin Prawiranegara ternyata berhasil memainkan peranan yang penting dalam mempertahankan dan menegakkan pemerintah RI yang saat itu sedang menghadapi Agresi Militer Belanda II. Peranan PDRI diantaranya adalah PDRI dapat berfungsi sebagai mandataris kekuasaan pemerintah RI dan berperan sebagai pemerintah pusat. PDRI juga berperan sebagai kunci dalam mengatur arus informasi, sehingga mata rantai komunikasi tidak terputus dari daerah yang satu ke daerah yang lain. Radiogram mengenai masih berdirinya PDRI dikirimkan kepada Ketua Konferensi Asia, Pandit Jawaharlal Nehru oleh Radio Rimba Raya yang berada di Aceh Tengah pada tanggal 23 Januari 1948.

Adapun hubungan sebab akibatnya adalah Agresi Militer Belanda II tidak memberi hasil sebagaimana yang diharapkan oleh pihak Belanda, baik secara politik maupun militer di karenakan pada saat itu para pemimpin Indonesia berhasil mengirimkan radiogram ke Syafruddin Prawiranegara untuk mendirikan PDRI. Mendengar ibu kota lumpuh dan sejumlah tokoh ditangkap, Syafruddin Prawiranegara Prawiranegara bersama Kol. Hidayat, panglima tentara dan teritorium Sumatera mengunjungi Teuku Mohammad Haasan, Gubernur Sumatera di kediamannya mengadakan perundingan. Kemudian mereka langsung menuju Halaban, perkebunan teh yang berjarak 15 kilometer di selatan Kota Payakumbuh. Di sana mereka mengadakan rapat dengan sejumlah tokoh pada 22 Desember 1948. Kemudian mereka membentuk PDRI, sejak saat itu PDRI menjadi musuh nomor satu Belanda dan tokoh-tokoh PDRI diburu Belanda. Mereka harus menyamar untuk menghindari kejaran dan serangan Belanda. Peran PDRI sangat penting dalam mempertahankan Kemerdekaan Indonesia. Tidak hanya mengisi kekosongan pemerintajan, PDRI berhasil menjalin hubungan dengan negara-negara lain. Di mana informasi-informasi tentang keberadaan dan perjuangan Indonesia disebarluaskan ke berbagai penjuru dunia. Sehingga negara-negara lain tahu mengenai keadaan Indonesia yang sesungguhnya.
 
Berdasarkan penjelasan di atas maka jawaban yang tepat adalah A.

Latihan Bab

Strategi Mempertahankan Kemerdekaan

Konsep Kilat

Perdalam pemahamanmu bersama Master Teacher
di sesi Live Teaching, GRATIS!

1rb+

Iklan

Iklan

Pertanyaan serupa

Perhatikan jargon berikut! Tokoh yang mencetuskan jargon tersebut adalah ....

1rb+

5.0

Jawaban terverifikasi

Iklan

Iklan

RUANGGURU HQ

Jl. Dr. Saharjo No.161, Manggarai Selatan, Tebet, Kota Jakarta Selatan, Daerah Khusus Ibukota Jakarta 12860

Coba GRATIS Aplikasi Roboguru

Coba GRATIS Aplikasi Ruangguru

Download di Google PlayDownload di AppstoreDownload di App Gallery

Produk Ruangguru

Fitur Roboguru

Topik Roboguru

Hubungi Kami

Ruangguru WhatsApp

081578200000

Email info@ruangguru.com

info@ruangguru.com

Contact 02140008000

02140008000

Ikuti Kami

©2023 Ruangguru. All Rights Reserved PT. Ruang Raya Indonesia