Bacalah kedua teks berikut! Teks 1 Bu Tika: "Selamat siang, Pak." Penjual Buah: "Selamat slang. Mau beli buah apa, Bu?" Bu Tika: "Saya ingin beIi buah naga, Pak. Ada?" Penjual Buah: "Oh, ada, Silakan dipilih dahulu!" Bu Tika: "Kalau buah naga merah harganya berapa, Pak?" Penjual Buah: "Sekilonya sembilan belas ribu." Bu Tika: "Ya, mahal sekali, Pak. Biasanya hanya sepuluh ribu per kilo." Penjual Buah: "Maklum, Bu. Buah naga bulan-bulan ini sedang tidak musim. Kaiau bulan Januarl-Februari itu harganya murah karena musim panen buah naga." Bu Tika: "Kalau dua belas ribu bagaimana, Pak?" Penjual Buah: "Belum dapat, Bu." Bu Tika: "Bagaimana kalau lima belas ribu, Pak?" Penjual Buah: "Belum dapat, Bu. Saya rnasih rugi kaiau segitu." Bu Tika: "Begini saja, bagaimana kalau tujuh belas ribu?" Penjual Buah: "Ya sudah. Bu. Setuju. Hitung-hitung sebagai penglaris." Bu Tika: "Ini uangnya, Pak." Penjual Buah: "Iya. Bu. Ini buah naga merahnya, terima kasih." Bu Tika: "Sama-sama. Mari, Pak." Penjual Buah: "Mari, Bu. Hati-hati di jalan." Teks 2 Perundingan Permintaan Fasilitas Kesehatan di PT Prima Buana     Para buruh PT Prima Buana melakukan protes meminta fastlitas kesehatan berupa di pabrik PT Prima Buana. Seteiah lama berdemonstrasi, perwakilan PT Prima Buana menerima perwakilan buruh untuk bernegosiasi. Negosiasi tersebut berIangsung tertutup dan dijaga beberapa petugas pengamanan perusahaan.  Wakil Buruh: "Selamat pagi, Pak." Wakil Pabrik: "Selamat pagi. Mari, silakan duduk." Wakil Buruh: "Terima kasih, Pak." Wakil Pabrik: "Saya, Reza. Perkenalkan diri Anda." Wakil Buruh: "Saya Budi, Pak. Saya wakil dari teman-teman buruh untuk bertemu dengan Anda." (bersalaman) Wakil Pabrik: "Saya ingin tahu, sebenarnya apa alasan para buruh melakukan aksi protes?" Wakil Buruh: "Jadi begini, Pak. Teman-teman buruh menginginkan fasilitas kesehatan yang memadai di pabrik." Wakil Pabrik: "Maksudnya? Bukannya sudah ada ruang kesehatan?" Wakil Buruh: "Iya, Pak. Tapi, ruang kesehatan itu kami anggap belum memadai dan manusiawi." Wakil Pabrik: "Maksudnya?" Wakil Buruh: "Pak, kami menginginkan fasilitas kesehatan yang lebih lengkap, misalnya ada ruang laktasi yang dilengkapi dengan lemari pendingin, dokter yang setiap saat berjaga, dan peralatan pertolongan pertama secara lengkap. Ruang kesehatan yang ada sempit sekali dan hanya ada satu tempat tidur. Kotak obat juga hanya seadanya. Wakil Pabrik: "Wah! Itu tidak mungkin. Saat ini perusahaan mempunyai banyak beban produksi. Pengadaan fasilitas kesehatan seperti yang diminta rekan-rekan Anda memberatkan perusahaan." Wakil Buruh: "Kalau memang begitu adanya, Pak. Kami akan terus melakukan aksi protes dan mogok kerja." Wakil Pabrik: "Tidak bisa begitu." Wakil Buruh: "Apa ada solusi lain, Pak?" Wakil Pabrik: "Kita cari jalan tengahnya saja. Saya akan mengusulkan pengadaan fasilitas kesehatan berupa ruang laktasi, ruang periksa dengan perawat, dan pertolongan pertama berupa tabung oksigen sedang." Wakil Buruh: "Kira-kira kapan usul itu direalisasikan, Pak?" Wakil Pabrik: "Ini saya usulkan dulu ke direksi dan pemegang saham. Jika disetujui segera kami bangun fasilitas tersebut." Wakil Buruh: "Kalau bisa, tolong diusahakan, Pak." Wakil Pabrik: "Baiklah, akan saya coba upayakan. Sekarang, tolong kendalikan teman-teman Anda. Kembalilah bekerja." Wakil Buruh: "Balk, Pak. Terima kasih atas kebijakannya. Boleh saya keluar?" Wakil Pabrik: "Ya, silakan." Wakil Buruh: "Terima kasih, Pak. Selamat slang." Wakil Pabrik: "Selamat siang." (keduanya bersalaman) Setelah membaca kedua teks tersebut, kerjakan tugas-tugas berikut!  Tunjukkan proses pengajuan dan penawaran dalam kedua teks tersebut!

Pertanyaan

Bacalah kedua teks berikut!


Teks 1

Bu Tika: "Selamat siang, Pak."

Penjual Buah: "Selamat slang. Mau beli buah apa, Bu?"

Bu Tika: "Saya ingin beIi buah naga, Pak. Ada?"

Penjual Buah: "Oh, ada, Silakan dipilih dahulu!"

Bu Tika: "Kalau buah naga merah harganya berapa, Pak?"

Penjual Buah: "Sekilonya sembilan belas ribu."

Bu Tika: "Ya, mahal sekali, Pak. Biasanya hanya sepuluh ribu per kilo."

Penjual Buah: "Maklum, Bu. Buah naga bulan-bulan ini sedang tidak musim. Kaiau bulan Januarl-Februari itu harganya murah karena musim panen buah naga."

Bu Tika: "Kalau dua belas ribu bagaimana, Pak?"

Penjual Buah: "Belum dapat, Bu."

Bu Tika: "Bagaimana kalau lima belas ribu, Pak?"

Penjual Buah: "Belum dapat, Bu. Saya rnasih rugi kaiau segitu."

Bu Tika: "Begini saja, bagaimana kalau tujuh belas ribu?"

Penjual Buah: "Ya sudah. Bu. Setuju. Hitung-hitung sebagai penglaris."

Bu Tika: "Ini uangnya, Pak."

Penjual Buah: "Iya. Bu. Ini buah naga merahnya, terima kasih."

Bu Tika: "Sama-sama. Mari, Pak."

Penjual Buah: "Mari, Bu. Hati-hati di jalan."


Teks 2

Perundingan Permintaan Fasilitas Kesehatan di PT Prima Buana


    Para buruh PT Prima Buana melakukan protes meminta fastlitas kesehatan berupa di pabrik PT Prima Buana. Seteiah lama berdemonstrasi, perwakilan PT Prima Buana menerima perwakilan buruh untuk bernegosiasi. Negosiasi tersebut berIangsung tertutup dan dijaga beberapa petugas pengamanan perusahaan. 

Wakil Buruh: "Selamat pagi, Pak."

Wakil Pabrik: "Selamat pagi. Mari, silakan duduk."

Wakil Buruh: "Terima kasih, Pak."

Wakil Pabrik: "Saya, Reza. Perkenalkan diri Anda."

Wakil Buruh: "Saya Budi, Pak. Saya wakil dari teman-teman buruh untuk bertemu dengan Anda." (bersalaman)

Wakil Pabrik: "Saya ingin tahu, sebenarnya apa alasan para buruh melakukan aksi protes?"

Wakil Buruh: "Jadi begini, Pak. Teman-teman buruh menginginkan fasilitas kesehatan yang memadai di pabrik."

Wakil Pabrik: "Maksudnya? Bukannya sudah ada ruang kesehatan?"

Wakil Buruh: "Iya, Pak. Tapi, ruang kesehatan itu kami anggap belum memadai dan manusiawi."

Wakil Pabrik: "Maksudnya?"

Wakil Buruh: "Pak, kami menginginkan fasilitas kesehatan yang lebih lengkap, misalnya ada ruang laktasi yang dilengkapi dengan lemari pendingin, dokter yang setiap saat berjaga, dan peralatan pertolongan pertama secara lengkap. Ruang kesehatan yang ada sempit sekali dan hanya ada satu tempat tidur. Kotak obat juga hanya seadanya.

Wakil Pabrik: "Wah! Itu tidak mungkin. Saat ini perusahaan mempunyai banyak beban produksi. Pengadaan fasilitas kesehatan seperti yang diminta rekan-rekan Anda memberatkan perusahaan."

Wakil Buruh: "Kalau memang begitu adanya, Pak. Kami akan terus melakukan aksi protes dan mogok kerja."

Wakil Pabrik: "Tidak bisa begitu."

Wakil Buruh: "Apa ada solusi lain, Pak?"

Wakil Pabrik: "Kita cari jalan tengahnya saja. Saya akan mengusulkan pengadaan fasilitas kesehatan berupa ruang laktasi, ruang periksa dengan perawat, dan pertolongan pertama berupa tabung oksigen sedang."

Wakil Buruh: "Kira-kira kapan usul itu direalisasikan, Pak?"

Wakil Pabrik: "Ini saya usulkan dulu ke direksi dan pemegang saham. Jika disetujui segera kami bangun fasilitas tersebut."

Wakil Buruh: "Kalau bisa, tolong diusahakan, Pak."

Wakil Pabrik: "Baiklah, akan saya coba upayakan. Sekarang, tolong kendalikan teman-teman Anda. Kembalilah bekerja."

Wakil Buruh: "Balk, Pak. Terima kasih atas kebijakannya. Boleh saya keluar?"

Wakil Pabrik: "Ya, silakan."

Wakil Buruh: "Terima kasih, Pak. Selamat slang."

Wakil Pabrik: "Selamat siang." (keduanya bersalaman)


Setelah membaca kedua teks tersebut, kerjakan tugas-tugas berikut! 

Tunjukkan proses pengajuan dan penawaran dalam kedua teks tersebut!space 

  1. ...space 

  2. ...space 

H. Agustina

Master Teacher

Mahasiswa/Alumni Universitas Negeri Malang

Jawaban terverifikasi

Pembahasan

Proses pengajuan pada teks 1:
Bu Tika hendak membeli buah naga dan menanyakan harga kepada penjual tersebut. Menurut penjual, harga buah naga per kilogram adalah 19 ribu rupiah. Karena dirasa mahal, Bu Tika menawarkan dengan harga 10 ribu kepada penjual. Akan tetapi, penjual merasa keberatan karena pada saat itu sedang tidak musim. Bu Tika kembali menawarkan dengan harga 12 ribu, namun penjual masih keberatan. Hal yang sama terjadi ketika Bu Tika menawarkan dengan harga 15 ribu. Negosiasi tersebut akhirnya mencapai kesepakatan di antara Bu Tika dan penjual ketika Bu Tika menawarkan dengan harga 17 ribu dan penjual buah tersebut menyepakatinya.


Proses pengajuan pada teks 2
Perwakilan buruh bernegosiasi dengan perwakilan manajemen pabrik karena buruh pabrik melakukan aksi mogok kerja karena fasilitas kesehatan belum memadai, namun pihak pabrik berkata bahwasanya mereka sudah menyediakan fasilitas kesehatan. Perwakilan buruh menginginkan adanya fasilitas yang lebih lengkap dan manusiawi, seperti lemari pendingin, dokter jaga, dan peralatan pertolongan pertama lengkap. Akan tetapi, pihak perusahaan merasa keberatan karena perusahaan mempunyai beban produksi pada saat itu. Perwakilan buruh bersikukuh menginginkan fasilitas tersebut dan mengancam akan mogok kerja apabila permintaannya tidak direalisasikan. Pihak pabrik lalu mengambil jalan tengah yakni mengusulkan pengadaan fasilitas seperti ruang laktasi, ruang periksa dengan perawat, dan pertolongan pertama berupa tabung oksigen sedang kepada direksi dan pemegang saham. Negosiasi antara kedua pihak tersebut akhirnya mencapai kesepakatan.undefined 

310

0.0 (0 rating)

Pertanyaan serupa

Perhatikan teks negosiasi berikut!  Nindi: "Kalau Rp500.000,00 terlalu sedikit, Pak." Pak Kades: "Akan tetapi, kas desa kita tinggal sedikit jumlahnya." Nindi: "Bisa ditambah lagi, Pak. Demi kemaj...

783

4.0

Jawaban terverifikasi

RUANGGURU HQ

Jl. Dr. Saharjo No.161, Manggarai Selatan, Tebet, Kota Jakarta Selatan, Daerah Khusus Ibukota Jakarta 12860

Coba GRATIS Aplikasi Roboguru

Coba GRATIS Aplikasi Ruangguru

Download di Google PlayDownload di AppstoreDownload di App Gallery

Produk Ruangguru

Produk Lainnya

Hubungi Kami

Ruangguru WhatsApp

081578200000

Email info@ruangguru.com

info@ruangguru.com

Contact 02140008000

02140008000

Ikuti Kami

©2022 Ruangguru. All Rights Reserved PT. Ruang Raya Indonesia