LAILA Y

09 November 2023 01:36

Iklan

Iklan

LAILA Y

09 November 2023 01:36

Pertanyaan

. Kursi DPR Di suatu siang yang cerah, ada dua orang anak yang tengah bercanda di bawah pohon rindang. Insan: "Bobby, kita main tebak-tebakan, yuk. Kursi apa yang buat orang lupa ingatan?" Bobby: "Kursi goyang. Orang yang duduk di situ akan mengantuk dan tertidur. Saat tertidur, orang pasti lupa." Insan: "Meski lucu, jawabanmu salah." Bobby: "Hmm. Kursi apa, ya?" Insan: "Jawabannya adalah kursi DPR." Bobby: "Kok bisa begitu?" Insan: "Jelaslah. Sebelum duduk di kursi DPR, banyak caleg yang berjanji banyak hal agar terpilih. Namun, setelah merasakan kursinya, sekejap saja, mereka akan lupa dengan janji-janji mereka." Bobby: "Betul juga." Terkadang-kadang itu kita suka yoweslah (yasudahlah) dia saja asal ganteng, dia saja yang dipilih asal bukan perempuan, dia saja walau tidak bisa apa-apa yang penting kalau di sosmed dan tv nyenengin. Tetapi tidak bisa kerja dan nyenengin rakyat. Mau enggak kayak itu,” kata Puan di depan ribuan kader PDI-P Kabupaten Wonogiri, Jawa Tengah, Selasa (26/4/2022). Puan mengatakan, sosok presiden haruslah memperjuangkan rakyatnya. Oleh karenanya, Ketua DPR RI itu mewanti-wanti kader PDI-P supaya tidak asal pilih calon presiden. “Jangan kita asal pilih karena cuma kelihatan di panggung media, tv, dan medsos. Pilih orang pernah memperjuangkan kita dan bersama kita dan bergotong-royong kita,” ujar Puan. Pernyataan serupa pernah Puan sampaikan pada Mei 2021 lalu. Kala itu, dia mengatakan, sosok pemimpin yang layak menjadi capres ialah orang yang bekerja di lapangan, bukan di media sosial. “Pemimpin menurut saya, itu adalah pemimpin yang memang ada di lapangan dan bukan di sosmed,” kata Puan di Semarang, Jawa Tengah, Sabtu (22/5/2021). Meski demikian, Puan juga mengakui bahwa media sosial tetap diperlukan untuk mendukung perjuangan seorang pemimpin di zaman sekarang. “Sosmed diperlukan, media perlu. Tapi bukan itu saja. Harus nyata kerja di lapangan,” ujarnya. Jangan terpengaruh survei Puan juga angkat bicara soal banyaknya survei elektabilitas calon presiden. Ia meminta kader PDI-P tak terpengaruh survei berbagai lembaga. Belakangan, semakin banyak survei yang menyebut sejumlah sosok punya elektabilitas tinggi dan potensial menjadi calon presiden. Survei juga memetakan nama-nama tokoh yang elektabilitasnya masih rendah sehingga diprediksi sulit memenangkan pilpres. Tentukan tema, kritik, humor, tokoh, struktur, dan alur anekdot

. Kursi DPR

Di suatu siang yang cerah, ada dua orang anak yang tengah bercanda di bawah pohon rindang.

Insan: "Bobby, kita main tebak-tebakan, yuk. Kursi apa yang buat orang lupa ingatan?"

Bobby: "Kursi goyang. Orang yang duduk di situ akan mengantuk dan tertidur. Saat tertidur, orang pasti lupa."

Insan: "Meski lucu, jawabanmu salah."

Bobby: "Hmm. Kursi apa, ya?"

Insan: "Jawabannya adalah kursi DPR."

Bobby: "Kok bisa begitu?"

Insan: "Jelaslah. Sebelum duduk di kursi DPR, banyak caleg yang berjanji banyak hal agar terpilih. Namun, setelah merasakan kursinya, sekejap saja, mereka akan lupa dengan janji-janji mereka."

Bobby: "Betul juga."

Terkadang-kadang itu kita suka yoweslah (yasudahlah) dia saja asal ganteng, dia saja yang dipilih asal bukan perempuan, dia saja walau tidak bisa apa-apa yang penting kalau di sosmed dan tv nyenengin. Tetapi tidak bisa kerja dan nyenengin rakyat. Mau enggak kayak itu,” kata Puan di depan ribuan kader PDI-P Kabupaten Wonogiri, Jawa Tengah, Selasa (26/4/2022).

Puan mengatakan, sosok presiden haruslah memperjuangkan rakyatnya. Oleh karenanya, Ketua DPR RI itu mewanti-wanti kader PDI-P supaya tidak asal pilih calon presiden.

“Jangan kita asal pilih karena cuma kelihatan di panggung media, tv, dan medsos. Pilih orang pernah memperjuangkan kita dan bersama kita dan bergotong-royong kita,” ujar Puan.

Pernyataan serupa pernah Puan sampaikan pada Mei 2021 lalu. Kala itu, dia mengatakan, sosok pemimpin yang layak menjadi capres ialah orang yang bekerja di lapangan, bukan di media sosial.

“Pemimpin menurut saya, itu adalah pemimpin yang memang ada di lapangan dan bukan di sosmed,” kata Puan di Semarang, Jawa Tengah, Sabtu (22/5/2021).

Meski demikian, Puan juga mengakui bahwa media sosial tetap diperlukan untuk mendukung perjuangan seorang pemimpin di zaman sekarang.

“Sosmed diperlukan, media perlu. Tapi bukan itu saja. Harus nyata kerja di lapangan,” ujarnya.

Jangan terpengaruh survei
Puan juga angkat bicara soal banyaknya survei elektabilitas calon presiden. Ia meminta kader PDI-P tak terpengaruh survei berbagai lembaga.

Belakangan, semakin banyak survei yang menyebut sejumlah sosok punya elektabilitas tinggi dan potensial menjadi calon presiden. Survei juga memetakan nama-nama tokoh yang elektabilitasnya masih rendah sehingga diprediksi sulit memenangkan pilpres.

Tentukan tema, kritik, humor, tokoh, struktur, dan alur anekdot 


4

2

Jawaban terverifikasi

Iklan

Iklan

Zahra P

19 November 2023 12:14

Jawaban terverifikasi

<p><strong>Tema anekdot ini terfokus pada politik</strong>, khususnya pemilihan calon presiden di Indonesia serta penekanan pada pentingnya kriteria seorang pemimpin yang sesuai. Mari kita ulas dengan struktur yang tepat:</p><p><strong>Tema: Kriteria Seorang Pemimpin yang Sesuai dan Pentingnya Pemilihan yang Tepat dalam Politik</strong></p><p><strong>Alur Anekdot:</strong></p><p>Pengenalan Pertanyaan Tebak-tebakan tentang "Kursi apa yang membuat orang lupa ingatan?"<br>- Introduksi situasi lucu di bawah pohon antara Insan dan Bobby dengan tebak-tebakan yang membahas kursi.</p><p>Pengungkapan Anekdot tentang Kursi DPR:<br>- Dialog antara Insan dan Bobby yang menjelaskan hubungan humoris antara kursi DPR dan lupa ingatan.<br>- Penjelasan bahwa banyak caleg yang berjanji banyak hal sebelum terpilih, namun setelah duduk di kursi DPR, mereka seringkali lupa dengan janji-janji tersebut.</p><p>Pemberian Pernyataan Puan terkait Kriteria Seorang Pemimpin:<br>- Puan menegaskan bahwa pemimpin yang layak adalah orang yang berada di lapangan, bukan hanya terlihat di media sosial.<br>- Penekanan bahwa pentingnya seorang pemimpin yang nyata dalam perjuangan bersama rakyat dan bukan sekadar terkenal di media.</p><p>Pentingnya Tidak Terpengaruh oleh Survei Elektabilitas:<br>- Peringatan Puan kepada kader PDI-P agar tidak terpengaruh oleh survei elektabilitas, menekankan bahwa survei tidak selalu mencerminkan kualitas seorang pemimpin.</p><p>Kesimpulan:<br>- Penegasan bahwa pemilihan seorang pemimpin tidak semata berdasarkan popularitas atau hasil survei, melainkan lebih pada substansi kerja nyata dan kriteria yang sesuai dengan kebutuhan masyarakat.</p><p><strong>Kritik, Humor, dan Tokoh:</strong><br>- Kritik terhadap pola pemilihan yang terlalu terpengaruh oleh citra media sosial dan survei elektabilitas.<br>- Humor diungkapkan melalui tebak-tebakan awal yang kemudian dibandingkan dengan kondisi politik yang sebenarnya.<br>- Tokoh yang muncul adalah Puan, sebagai sumber utama pernyataan dan arahan terkait pemilihan pemimpin yang sesuai.</p><p>- SEMOGA MEMBANTU -</p>

Tema anekdot ini terfokus pada politik, khususnya pemilihan calon presiden di Indonesia serta penekanan pada pentingnya kriteria seorang pemimpin yang sesuai. Mari kita ulas dengan struktur yang tepat:

Tema: Kriteria Seorang Pemimpin yang Sesuai dan Pentingnya Pemilihan yang Tepat dalam Politik

Alur Anekdot:

Pengenalan Pertanyaan Tebak-tebakan tentang "Kursi apa yang membuat orang lupa ingatan?"
- Introduksi situasi lucu di bawah pohon antara Insan dan Bobby dengan tebak-tebakan yang membahas kursi.

Pengungkapan Anekdot tentang Kursi DPR:
- Dialog antara Insan dan Bobby yang menjelaskan hubungan humoris antara kursi DPR dan lupa ingatan.
- Penjelasan bahwa banyak caleg yang berjanji banyak hal sebelum terpilih, namun setelah duduk di kursi DPR, mereka seringkali lupa dengan janji-janji tersebut.

Pemberian Pernyataan Puan terkait Kriteria Seorang Pemimpin:
- Puan menegaskan bahwa pemimpin yang layak adalah orang yang berada di lapangan, bukan hanya terlihat di media sosial.
- Penekanan bahwa pentingnya seorang pemimpin yang nyata dalam perjuangan bersama rakyat dan bukan sekadar terkenal di media.

Pentingnya Tidak Terpengaruh oleh Survei Elektabilitas:
- Peringatan Puan kepada kader PDI-P agar tidak terpengaruh oleh survei elektabilitas, menekankan bahwa survei tidak selalu mencerminkan kualitas seorang pemimpin.

Kesimpulan:
- Penegasan bahwa pemilihan seorang pemimpin tidak semata berdasarkan popularitas atau hasil survei, melainkan lebih pada substansi kerja nyata dan kriteria yang sesuai dengan kebutuhan masyarakat.

Kritik, Humor, dan Tokoh:
- Kritik terhadap pola pemilihan yang terlalu terpengaruh oleh citra media sosial dan survei elektabilitas.
- Humor diungkapkan melalui tebak-tebakan awal yang kemudian dibandingkan dengan kondisi politik yang sebenarnya.
- Tokoh yang muncul adalah Puan, sebagai sumber utama pernyataan dan arahan terkait pemilihan pemimpin yang sesuai.

- SEMOGA MEMBANTU -


Iklan

Iklan

Mercon M

Community

30 April 2024 13:57

Jawaban terverifikasi

<p>Jawaban:</p><p>1. Tema: Kritik terhadap perilaku politik di DPR dan pentingnya memilih pemimpin yang benar-benar bekerja untuk rakyat.</p><p>&nbsp;</p><p>2. Kritik: Melalui dialog antara Insan dan Bobby, serta pernyataan Puan, teks mengkritik perilaku politisi yang seringkali lupa dengan janji-janjinya setelah duduk di kursi DPR. Selain itu, Puan juga mengkritik perilaku pemilih yang terlalu terpengaruh oleh citra di media sosial dan survei elektabilitas.</p><p>&nbsp;</p><p>3. Humor: Humor disisipkan melalui tebak-tebakan awal antara Insan dan Bobby tentang kursi yang membuat orang lupa ingatan. Kemudian, ada juga unsur humor dalam pernyataan Puan yang mengaitkan kursi DPR dengan lupa janji.</p><p>&nbsp;</p><p>4. Tokoh: Tokoh utama dalam teks ini adalah Insan, Bobby, dan Puan. Insan dan Bobby mewakili pemuda yang membahas isu politik secara santai, sedangkan Puan merupakan tokoh politisi yang memberikan nasihat kepada kader partainya.</p><p>&nbsp;</p><p>5. Struktur: Teks terdiri dari dialog antara Insan dan Bobby, serta pernyataan Puan yang disisipkan sebagai bagian terakhir. Hal ini memberikan variasi dalam presentasi ide dan kritik yang disampaikan.</p><p>&nbsp;</p><p>6. Alur: Alur teks dimulai dengan tebak-tebakan ringan antara Insan dan Bobby, kemudian berkembang menjadi kritik terhadap perilaku politisi di DPR. Pernyataan Puan menjadi puncak dari alur teks, yang menegaskan pentingnya memilih pemimpin yang benar-benar bekerja untuk rakyat.</p><p>&nbsp;</p><p>7, Anekdote: Anekdote dalam teks ini adalah pernyataan Puan tentang kursi DPR yang membuat politisi lupa dengan janji-janjinya. Hal ini dijadikan analogi untuk menggambarkan perilaku politik yang terjadi di DPR.</p><p>&nbsp;</p><p>&nbsp;</p><p>&nbsp;</p><p><br>&nbsp;</p>

Jawaban:

1. Tema: Kritik terhadap perilaku politik di DPR dan pentingnya memilih pemimpin yang benar-benar bekerja untuk rakyat.

 

2. Kritik: Melalui dialog antara Insan dan Bobby, serta pernyataan Puan, teks mengkritik perilaku politisi yang seringkali lupa dengan janji-janjinya setelah duduk di kursi DPR. Selain itu, Puan juga mengkritik perilaku pemilih yang terlalu terpengaruh oleh citra di media sosial dan survei elektabilitas.

 

3. Humor: Humor disisipkan melalui tebak-tebakan awal antara Insan dan Bobby tentang kursi yang membuat orang lupa ingatan. Kemudian, ada juga unsur humor dalam pernyataan Puan yang mengaitkan kursi DPR dengan lupa janji.

 

4. Tokoh: Tokoh utama dalam teks ini adalah Insan, Bobby, dan Puan. Insan dan Bobby mewakili pemuda yang membahas isu politik secara santai, sedangkan Puan merupakan tokoh politisi yang memberikan nasihat kepada kader partainya.

 

5. Struktur: Teks terdiri dari dialog antara Insan dan Bobby, serta pernyataan Puan yang disisipkan sebagai bagian terakhir. Hal ini memberikan variasi dalam presentasi ide dan kritik yang disampaikan.

 

6. Alur: Alur teks dimulai dengan tebak-tebakan ringan antara Insan dan Bobby, kemudian berkembang menjadi kritik terhadap perilaku politisi di DPR. Pernyataan Puan menjadi puncak dari alur teks, yang menegaskan pentingnya memilih pemimpin yang benar-benar bekerja untuk rakyat.

 

7, Anekdote: Anekdote dalam teks ini adalah pernyataan Puan tentang kursi DPR yang membuat politisi lupa dengan janji-janjinya. Hal ini dijadikan analogi untuk menggambarkan perilaku politik yang terjadi di DPR.

 

 

 


 


lock

Yah, akses pembahasan gratismu habis


atau

Dapatkan jawaban pertanyaanmu di AiRIS. Langsung dijawab oleh bestie pintar

Tanya Sekarang

Mau pemahaman lebih dalam untuk soal ini?

Tanya ke Forum

Biar Robosquad lain yang jawab soal kamu

Tanya ke Forum

LATIHAN SOAL GRATIS!

Drill Soal

Latihan soal sesuai topik yang kamu mau untuk persiapan ujian

Cobain Drill Soal

Perdalam pemahamanmu bersama Master Teacher
di sesi Live Teaching, GRATIS!

Pertanyaan serupa

2. Pada rute terakhir out, kondisi kami sudah tidak optimal. Padahal jalan yang akan kami telusuri sungguh berat dengan resiko tinggi. Lorong gua menurun terjai dengan jarak 01 meter sampai 21 meter. Bukan cua licin, air yang tergenang juga mengalir dan jatoh mengikuti bentuk lorong gua. Kalau sampai terpeleset bisa berbahaya. Carilah kata yang tidak baku pada paragraf tersebut dan tuliskan bagaimana yang benar! ada yg tau ?

653

5.0

Jawaban terverifikasi

Belalang Anggrek Teman-teman, kali ini saya akan menyampaikan laporan hasil observasi yang telah dilakukan beberapa waktu lalu. Objek yang diobservasi adalah belalang anggrek. Pertama-tama, saya akanmenyampaikan informasi umum terkait dengan belalang anggrek. Belalang anggrek atau Hymenopus Coronatus adalah salah satu jenis belalang sentadu atau belalang sembah yang hidup di Indonesia dan kawasan Asia Tenggara lainnya. Seperti namanya, belalang ini memiliki bentuk dan warna yang menyerupai bunga anggrek. Pada bagian berikutnya, saya akan menjelaskan ciri khas belalang anggrek yang terdiri atas bagian tubuh, bentuk tubuh, makanan, dan daur hidupnya Bagian tubuh belalang anggrek terdiri atas kepala, toraks, dan abdomen. Di bagian kepala terdapat mata majemuk, mulut, dan dua buah antena seperti benang. Seperti jenis belalang sentadu lainnya, kepala belalang anggrek dapat berputar 360°. Di bagian toraks terdapat tiga pasang kaki. Kaki depan belalang anggrek yang panjang dan kuat dilengkapi dengan duri dan capit. Belalang anggrek memiliki dua pasang sayap yang menutupi bagian abdomennya. Sayap depan berfungsi melindungi sayap belakang sehingga teksturnya lebih keras. Gambar Balitang Ukuran tubuh belalang anggrek berbeda antara jantan dan betina. Panjang tubuh belalang anggrek jantan sekitar 2,5-3 cm, sedangkan betina 6-7 cm. Tubuh mereka berwarna putih dengan aksen merah muda lembut atau cerah. Beberapa belalang, bahkan berwarna benar-benar putih atau merah jambu. Namun, belalang anggrek dapat mengubah warna tubuhnya dalam hitungan sehari, bergantung pada kondisi lingkungan, seperti kelembapan dan kondisi cahaya. Cerdas Ceres Berbahasa dan Bersastra Indonesia Belalang anggrek merupakan predator polifagus atau pemakan beberapa jenis mangsa. Mereka memangsa serangga lain yang ber- tubuh. lebih kecil, seperti jangkrik, capung, lebah, dan lalat. Belalang anggrek menggunakan bentuk dan warna tubuhnya untuk menarik perhatian mangsa. Saat mangsa mendekat, mereka akan meng- gunakan kaki depannya untuk menangkapnya. Belalang sembah hanya memangsa hewan yang masih hidup. Belalang anggrek merupakan hewan yang mengalami meta- morfosis tidak sempurna. Fase hidupnya terdiri dari telur, nimfa, dan dewasa. Belalang betina dapat bertelur sampai 300 butir. Telur tersebut diletakkan dalam sarang berbentuk buih putih yang disebut ooteka. Ooteka lama-lama akan mengeras dan melindungi telur-telur dari panas dan hujan. Telur-telur tersebut membutuhkan waktu sekitar enam minggu untuk menetas. Saat menetas, nimfa belalang sembah sudah menyerupai belalang anggrek dewasa. Itulah mengapabelalang anggrek disebut mengalami metamorfosis tidak sempurna. Sebagai penutup, saya akan menyampaikan manfaat belalang anggrek. Belalang anggrek berguna bagi manusia untuk membasmi hama. berupa serangga. Karena keindahannya, belalang anggrek juga dijadikan peliharaan. Demikian laporan hasil observasi saya. Terima kasih atas perhatian teman-teman semua. soal: Tulislah gagasan utama dari teks di atas (belalang anggrek)!

236

5.0

Jawaban terverifikasi