Pertanyaan

Perhatikan pernyataan di bawah ini! Animal cloning menggunakan klon nukleus somatik, sedangkan fertilisasi secara in vitro menggunakan nukleus sel telur. Individu baru hasil animal cloning identik, sedangkan pada fertilisasi secara in vitro berbeda. Fertilisasi in vitro memerlukan rahim resipien, sedangkan animal cloning tidak memerlukan rahim resipien. Animal cloning termasuk dalam terapi gen secara in vitro, sedangkan fertilisasi secara in vitro bukan merupakan suatu bentuk terapi gen. Berdasarkan informasi di atas, perbedaan antara animal cloning dan fertilisasi secara in vitro adalah ….

Perhatikan pernyataan di bawah ini!

  1. Animal cloning menggunakan klon nukleus somatik, sedangkan fertilisasi secara in vitro menggunakan nukleus sel telur.
  2. Individu baru hasil animal cloning identik, sedangkan pada fertilisasi secara in vitro berbeda.
  3. Fertilisasi in vitro memerlukan rahim resipien, sedangkan animal cloning tidak memerlukan rahim resipien.
  4. Animal cloning termasuk dalam terapi gen secara in vitro, sedangkan fertilisasi secara in vitro bukan merupakan suatu bentuk terapi gen.

Berdasarkan informasi di atas, perbedaan antara animal cloning dan fertilisasi secara in vitro adalah ….

  1. 1, 2, dan 3

  2. 1, 2, 3, dan 4

  3. 1 dan 2

  4. 3 dan 4

  5. 1, 2, dan 4

R. Yumna

Master Teacher

Jawaban terverifikasi

Jawaban

pilihan jawaban yang tepat adalah E.

pilihan jawaban yang tepat adalah E.

Pembahasan

Animal cloning adalah proses penggabungan antara sel ovum tak berinti dengan inti sel somatik. Animal cloning akan menghasilkan keturunan yang memiliki sifat yang identik dengan induknya. Sedangkan, fertilisasi in vitro adalah pertemuan dan peleburan antara sperma dan ovum yang terjadi di luar tubuh induk betina atau terjadi dalam suatu wadah atau tabung. Fertilisasi in vitro akan menghasilkan keturunan yang memiliki sifat yang berbeda dari induknya karena merupakan perpaduan kedua induk yaitu induk jantan dan betina. Animal cloning termasuk dalam terapi gen secara in vitro, sedangkan fertilisasi secara in vitro bukan merupakan suatu bentuk terapi gen. Baik animal cloning dan fertilisasi in vitro memerlukan rahim resipien untuk menanamkan embrio hasil animal cloning atau fertilisasi in vitro . Dengan demikian, pilihan jawaban yang tepat adalah E .

Animal cloning adalah proses penggabungan antara sel ovum tak berinti dengan inti sel somatik. Animal cloning akan menghasilkan keturunan yang memiliki sifat yang identik dengan induknya. Sedangkan, fertilisasi in vitro adalah pertemuan dan peleburan antara sperma dan ovum yang terjadi di luar tubuh induk betina atau terjadi dalam suatu wadah atau tabung. Fertilisasi in vitro akan menghasilkan keturunan yang memiliki sifat yang berbeda dari induknya karena merupakan perpaduan kedua induk yaitu induk jantan dan betina. Animal cloning termasuk dalam terapi gen secara in vitro, sedangkan fertilisasi secara in vitro bukan merupakan suatu bentuk terapi gen. Baik animal cloning dan fertilisasi in vitro memerlukan rahim resipien untuk menanamkan embrio hasil animal cloning atau fertilisasi in vitro.

Dengan demikian, pilihan jawaban yang tepat adalah E.

71

0.0 (0 rating)

Iklan

Pertanyaan serupa

Bioteknologi untuk mentransfer gen anti hama pada tanaman tembakau dapat memanfaatkan aktivitas mikroorganisme ....

2rb+

5.0

Jawaban terverifikasi

Iklan

RUANGGURU HQ

Jl. Dr. Saharjo No.161, Manggarai Selatan, Tebet, Kota Jakarta Selatan, Daerah Khusus Ibukota Jakarta 12860

Coba GRATIS Aplikasi Roboguru

Coba GRATIS Aplikasi Ruangguru

Download di Google PlayDownload di AppstoreDownload di App Gallery

Produk Ruangguru

Fitur Roboguru

Topik Roboguru

Hubungi Kami

Ruangguru WhatsApp

081578200000

Email info@ruangguru.com

info@ruangguru.com

Contact 02140008000

02140008000

Ikuti Kami

©2022 Ruangguru. All Rights Reserved PT. Ruang Raya Indonesia