Iklan

Iklan

Pertanyaan

Lengkapi tabel berikut!

Lengkapi tabel berikut!

Iklan

I. Solichah

Master Teacher

Jawaban terverifikasi

Iklan

Pembahasan

Tabel yang lengkap adalahsebagai berikut. Senyawa ionik terbentuk dari kation (ion positif) dan anion (ion negatif). Untuk senyawa ionik poliatom, penamaan dimulai dari kation logam kemudian diikuti anion poliatom. Untuk kation yang memiliki lebih dari satu jenis muatan (bilangan oksidasi), diberikan keterangan angka romawi setelah penulisan kation sesuai besarnya muatan. Atom-atom halogen dapat membentuk empat macam anion okso. Penamaan anion okso dapat dituliskan secara biasa maupun sistem Stock. Untuk penamaan anion okso secara biasa, anion okso yang memiliki satu atom oksigen namanya diawali dengan awalan hipo- dan diakhiri dengan akhiran –it . Anion okso yang memiliki dua atom oksigen namanya diakhiri dengan akhiran –it . Anion okso yang memiliki tiga atom oksigen namanya diakhiri dengan akhiran –at . Anion okso yang memiliki empat atom oksigen namanya diawali dengan awalan per- dan diakhiri dengan akhiran –at . Sedangkan untuk penamaan anion oksosecara sistem Stock, dituliskan dengan menyebut nama atom halogen diikuti dengan akhiran -at dan diberi angka Romawi dalam tanda kurung yang menyatakan bilangan oksidasi halogen. Persamaan pembentukan senyawa ionikdapat dituliskan sebagai berikut: A x + + B y − → A y ​ B x ​ Keterangan : A = kation x = muatan kation B = anion y = muatan anion Dari penjelasan di atas, maka tabel dalam soal dapat dilengkapi seperti berikut ini.

Tabel yang lengkap adalah sebagai berikut.

Senyawa ionik terbentuk dari kation (ion positif) dan anion (ion negatif). Untuk senyawa ionik poliatom, penamaan dimulai dari kation logam kemudian diikuti anion poliatom. Untuk kation yang memiliki lebih dari satu jenis muatan (bilangan oksidasi), diberikan keterangan angka romawi setelah penulisan kation sesuai besarnya muatan.

Atom-atom halogen dapat membentuk empat macam anion okso. Penamaan anion okso dapat dituliskan secara biasa maupun sistem Stock. Untuk penamaan anion okso secara biasa, anion okso yang memiliki satu atom oksigen namanya diawali dengan awalan hipo- dan diakhiri dengan akhiran –it. Anion okso yang memiliki dua atom oksigen namanya diakhiri dengan akhiran –it. Anion okso yang memiliki tiga atom oksigen namanya diakhiri dengan akhiran –at. Anion okso yang memiliki empat atom oksigen namanya diawali dengan awalan per- dan diakhiri dengan akhiran –at. Sedangkan untuk penamaan anion okso secara sistem Stock, dituliskan dengan menyebut nama atom halogen diikuti dengan akhiran -at dan diberi angka Romawi dalam tanda kurung yang menyatakan bilangan oksidasi halogen.

Persamaan pembentukan senyawa ionik dapat dituliskan sebagai berikut:

Keterangan :
A = kation
x = muatan kation
B = anion
y = muatan anion

Dari penjelasan di atas, maka tabel dalam soal dapat dilengkapi seperti berikut ini.

Perdalam pemahamanmu bersama Master Teacher
di sesi Live Teaching, GRATIS!

2

Iklan

Iklan

Pertanyaan serupa

Tentukan rumus kimia dan biloks unsur logam pada senyawa berikut! Besi(III) klorida

4

4.6

Jawaban terverifikasi

RUANGGURU HQ

Jl. Dr. Saharjo No.161, Manggarai Selatan, Tebet, Kota Jakarta Selatan, Daerah Khusus Ibukota Jakarta 12860

Coba GRATIS Aplikasi Roboguru

Coba GRATIS Aplikasi Ruangguru

Download di Google PlayDownload di AppstoreDownload di App Gallery

Produk Ruangguru

Hubungi Kami

Ruangguru WhatsApp

+62 815-7441-0000

Email info@ruangguru.com

info@ruangguru.com

Contact 02140008000

02140008000

Ikuti Kami

©2024 Ruangguru. All Rights Reserved PT. Ruang Raya Indonesia