Roboguru

Kutipan novel berikut untuk soal nomor 1-3 Meskipun budi nyonya itu tidak kasar, tetapi di dalam sesuatu hal terasa oleh Hanafi, bahwa ia di dalam rumah itu diterima orang dengan setengah hati saja, seolah-olah mengawani orang yang tidak takut. Meskipun sudah tiga bulan ia diam di sana, tapi yang boleh dikatakan tempat kediamannya hanyalah kamar di muka tempat ketidurannya saja. Jika ia hendak ke belakang atau ke kamar mandi, terpaksalah ia turun ke tanah berjalan keliling rumah, karena dari budi nyonya rumah. nyata kepadanya, bahwa ia masuk ke dalam rumah hanya diizinkan pada waktu makan saja. Belum pernah ia diperkenankan dengan seseorang tamu yang datang mengunjungi tuan dan nyonya rumah itu. la sendiri tidak pernah didatangi orang, jadi sepanjang waktu, sepulang dari kantor duduklah ia termenung-menung di dalam kamarnya atau berbaringlah ia di atas tempat tidurnya, mencoba membaca sesuatu buku cerita yang belum pernah tamat dibacanya. Jika tuan dan nyonya rumah duduk- duduk santai menghadapi meja teh di bawah pohon kayu di halaman belakang, ingin benarkah Hanafi akan duduk beserta dan turut bersenda gurau. Meskipun sudah dua tiga kali ia meminta kepada jongos supaya cangkir teh bagiannya disediakan saja di belakang, jongos itu seolah-olah tidak mengindahkan kehendaknya. Karena setiap ia keluar kamarnya, setelah bersalin sehabis mandi petang hari, maka kelihatanlah teko dan cangkir teh terletak di atas meja muka. Lalu insaflah Hanafi, bahwa jongos itu tidak lain hanya semata-mata menurut perintah dari nyonya tuannya saja. Dikutip dari: Abdoel Moeis, Salah Asuhan, Jakarta, Balai Pustaka, 2010 Watak tokoh Hanafi sesuai kutipan novel tersebut ...

Pertanyaan

Kutipan novel berikut untuk soal nomor 1-3

Meskipun budi nyonya itu tidak kasar, tetapi di dalam sesuatu hal terasa oleh Hanafi, bahwa ia di dalam rumah itu diterima orang dengan setengah hati saja, seolah-olah mengawani orang yang tidak takut. Meskipun sudah tiga bulan ia diam di sana, tapi yang boleh dikatakan tempat kediamannya hanyalah kamar di muka tempat ketidurannya saja. Jika ia hendak ke belakang atau ke kamar mandi, terpaksalah ia turun ke tanah berjalan keliling rumah, karena dari budi nyonya rumah. nyata kepadanya, bahwa ia masuk ke dalam rumah hanya diizinkan pada waktu makan saja. Belum pernah ia diperkenankan dengan seseorang tamu yang datang mengunjungi tuan dan nyonya rumah itu. la sendiri tidak pernah didatangi orang, jadi sepanjang waktu, sepulang dari kantor duduklah ia termenung-menung di dalam kamarnya atau berbaringlah ia di atas tempat tidurnya, mencoba membaca sesuatu buku cerita yang belum pernah tamat dibacanya. Jika tuan dan nyonya rumah duduk- duduk santai menghadapi meja teh di bawah pohon kayu di halaman belakang, ingin benarkah Hanafi akan duduk beserta dan turut bersenda gurau. Meskipun sudah dua tiga kali ia meminta kepada jongos supaya cangkir teh bagiannya disediakan saja di belakang, jongos itu seolah-olah tidak mengindahkan kehendaknya. Karena setiap ia keluar kamarnya, setelah bersalin sehabis mandi petang hari, maka kelihatanlah teko dan cangkir teh terletak di atas meja muka. Lalu insaflah Hanafi, bahwa jongos itu tidak lain hanya semata-mata menurut perintah dari nyonya tuannya saja.

Dikutip dari: Abdoel Moeis, Salah Asuhan, Jakarta, Balai Pustaka, 2010

Watak tokoh Hanafi sesuai kutipan novel tersebut ...

  1. sopan

  2. rajin

  3. tertib

  4. ramah

  5. sabar

Pembahasan:

Watak tokoh Hanafi digambarkan dari perasaan yang dirasakan oleh tokoh tersebut. Hanafi yang merasa seprti tidak dianggap di dalam sebuah rumah yang ia tumpangi, dirinya seperti tidak dianggap di dalam rumah tersebut. Berdasarkan kejadian yang dialami Hanafi, maka watak yang dimiliki tokoh Hanafi adalah sabar.

Jawaban terverifikasi

Dijawab oleh:

I. Amalia

Mahasiswa/Alumni UIN Sunan Gunung Djati Bandung

Terakhir diupdate 15 Desember 2020

Roboguru sudah bisa jawab 91.4% pertanyaan dengan benar

Tapi Roboguru masih mau belajar. Menurut kamu pembahasan kali ini sudah membantu, belum?

Membantu

Kurang Membantu

Apakah pembahasan ini membantu?

Belum menemukan yang kamu cari?

Post pertanyaanmu ke Tanya Jawab, yuk

Mau Bertanya

Pertanyaan serupa

Kutipan novel berikut untuk nomor 5-7. "Yang di tengah ini pusat kompleks makam kita. Makam Eyang Kakung dan Eyang Putri. Arsitektur cungkupnya sederhana, tapi kita usahakan berwibawa. Atapnya sirap....

0

Roboguru

Kutipan novel berikut untuk nomor 5-7. "Yang di tengah ini pusat kompleks makam kita. Makam Eyang Kakung dan Eyang Putri. Arsitektur cungkupnya sederhana, tapi kita usahakan berwibawa. Atapnya sirap....

0

Roboguru

Watak tokoh Laisa dalam kutipan novel tersebut adalah ....

0

Roboguru

Watak Pak Mantri dalam kutipan novel tersebut adalah ....

1

Roboguru

Tak tahu aku membuntutinya, Srintil terus berjalan. Langkahnya berkelok ke kiri, langkah Srintil lurus menuju cungkup makan Ki Secamanggala. Kulihat Srintil jongkok, menaruh esaji di depan pintu makam...

0

Roboguru

Roboguru sudah bisa jawab 91.4% pertanyaan dengan benar

Tapi Roboguru masih mau belajar. Menurut kamu pembahasan kali ini sudah membantu, belum?

Membantu

Kurang Membantu

Apakah pembahasan ini membantu?

Belum menemukan yang kamu cari?

Post pertanyaanmu ke Tanya Jawab, yuk

Mau Bertanya

RUANGGURU HQ

Jl. Dr. Saharjo No.161, Manggarai Selatan, Tebet, Kota Jakarta Selatan, Daerah Khusus Ibukota Jakarta 12860

Coba GRATIS Aplikasi Ruangguru

Produk Ruangguru

Produk Lainnya

Hubungi Kami

Ikuti Kami

©2021 Ruangguru. All Rights Reserved