Elvina E

22 Februari 2024 14:31

Iklan

Iklan

Elvina E

22 Februari 2024 14:31

Pertanyaan

Tolong dijawab

Tolong dijawab

alt

1

1


Iklan

Iklan

Nico V

23 Februari 2024 02:41

<p>a. Nitrogen di atmosfer ini memainkan peran penting dalam berbagai proses ekologi, termasuk siklus nitrogen, yang melibatkan konversi nitrogen menjadi berbagai bentuk kimia yang dapat dimanfaatkan oleh organisme hidup. &nbsp;Meskipun nitrogen di atmosfer berlimpah, sebagian besar organisme tidak dapat menggunakannya secara langsung dalam bentuk ini. &nbsp;Sebaliknya, mereka bergantung pada bakteri pengikat nitrogen atau petir untuk mengubah nitrogen di atmosfer menjadi bentuk seperti amonia (NH3) atau nitrat (NO3-) yang dapat diasimilasi untuk pertumbuhan dan perkembangan.</p><p>&nbsp;</p><p>b. Komponen-komponen utama dalam siklus nitrogen meliputi:&nbsp;</p><p>1. Nitrogen di atmosfer: Nitrogen di atmosfer dalam bentuk N2.&nbsp;</p><p>2. Biotik: Organisme hidup, termasuk tumbuhan, hewan, dan mikroorganisme, yang menggunakan nitrogen dalam bentuk nitrat (NO3-), amonium (NH4+), atau senyawa nitrogen organik.&nbsp;</p><p>3. Abiotik: Proses fisika dan kimia seperti denitrifikasi, nitrifikasi, fiksasi nitrogen, dan dekomposisi yang mengubah nitrogen dari satu bentuk ke bentuk lainnya.&nbsp;</p><p>4. Tanah: Tanah memainkan peran penting dalam menyediakan tempat bagi mikroorganisme untuk melakukan proses-proses seperti nitrifikasi dan dekomposisi.&nbsp;</p><p>&nbsp;</p><p>c. Proses-proses yang terjadi dalam siklus nitrogen meliputi:&nbsp;</p><p>1. Fiksasi nitrogen: Proses di mana nitrogen atmosfer (N2) diubah menjadi bentuk yang dapat digunakan oleh organisme, seperti amonium (NH4+) atau senyawa nitrogen organik.&nbsp;</p><p>2. Nitrifikasi: Proses di mana amonium (NH4+) diubah menjadi nitrat (NO3-), yang dapat digunakan oleh tumbuhan.&nbsp;</p><p>3. Denitrifikasi: Proses di mana nitrat (NO3-) diubah kembali menjadi nitrogen atmosfer (N2), yang mengurangi ketersediaan nitrogen bagi organisme.&nbsp;</p><p>4. Assimilasi: Proses di mana tumbuhan dan organisme lain mengambil nitrogen dari lingkungan mereka dan menggunakannya untuk membuat senyawa organik yang penting, seperti protein dan asam nukleat.&nbsp;</p><p>&nbsp;</p><p>d. Jika salah satu komponen dalam siklus nitrogen terganggu atau bahkan musnah, dapat mengakibatkan ketidakseimbangan dalam ekosistem. Misalnya:&nbsp;</p><p>- Jika fiksasi nitrogen terganggu, akan berdampak pada ketersediaan nitrogen untuk organisme, yang dapat menghambat pertumbuhan tanaman dan rantai makanan secara keseluruhan.&nbsp;</p><p>- Jika nitrifikasi terganggu, dapat menyebabkan penumpukan amonium dalam tanah yang dapat menjadi racun bagi tanaman.&nbsp;</p><p>- Jika denitrifikasi terganggu, akan meningkatkan ketersediaan nitrogen dalam bentuk nitrat di lingkungan, yang dapat menyebabkan eutrofikasi dan kerusakan ekosistem air.&nbsp;</p><p>- Jika assimilasi terganggu, dapat mengakibatkan penurunan produksi protein dan pertumbuhan organisme dalam ekosistem.</p>

a. Nitrogen di atmosfer ini memainkan peran penting dalam berbagai proses ekologi, termasuk siklus nitrogen, yang melibatkan konversi nitrogen menjadi berbagai bentuk kimia yang dapat dimanfaatkan oleh organisme hidup.  Meskipun nitrogen di atmosfer berlimpah, sebagian besar organisme tidak dapat menggunakannya secara langsung dalam bentuk ini.  Sebaliknya, mereka bergantung pada bakteri pengikat nitrogen atau petir untuk mengubah nitrogen di atmosfer menjadi bentuk seperti amonia (NH3) atau nitrat (NO3-) yang dapat diasimilasi untuk pertumbuhan dan perkembangan.

 

b. Komponen-komponen utama dalam siklus nitrogen meliputi: 

1. Nitrogen di atmosfer: Nitrogen di atmosfer dalam bentuk N2. 

2. Biotik: Organisme hidup, termasuk tumbuhan, hewan, dan mikroorganisme, yang menggunakan nitrogen dalam bentuk nitrat (NO3-), amonium (NH4+), atau senyawa nitrogen organik. 

3. Abiotik: Proses fisika dan kimia seperti denitrifikasi, nitrifikasi, fiksasi nitrogen, dan dekomposisi yang mengubah nitrogen dari satu bentuk ke bentuk lainnya. 

4. Tanah: Tanah memainkan peran penting dalam menyediakan tempat bagi mikroorganisme untuk melakukan proses-proses seperti nitrifikasi dan dekomposisi. 

 

c. Proses-proses yang terjadi dalam siklus nitrogen meliputi: 

1. Fiksasi nitrogen: Proses di mana nitrogen atmosfer (N2) diubah menjadi bentuk yang dapat digunakan oleh organisme, seperti amonium (NH4+) atau senyawa nitrogen organik. 

2. Nitrifikasi: Proses di mana amonium (NH4+) diubah menjadi nitrat (NO3-), yang dapat digunakan oleh tumbuhan. 

3. Denitrifikasi: Proses di mana nitrat (NO3-) diubah kembali menjadi nitrogen atmosfer (N2), yang mengurangi ketersediaan nitrogen bagi organisme. 

4. Assimilasi: Proses di mana tumbuhan dan organisme lain mengambil nitrogen dari lingkungan mereka dan menggunakannya untuk membuat senyawa organik yang penting, seperti protein dan asam nukleat. 

 

d. Jika salah satu komponen dalam siklus nitrogen terganggu atau bahkan musnah, dapat mengakibatkan ketidakseimbangan dalam ekosistem. Misalnya: 

- Jika fiksasi nitrogen terganggu, akan berdampak pada ketersediaan nitrogen untuk organisme, yang dapat menghambat pertumbuhan tanaman dan rantai makanan secara keseluruhan. 

- Jika nitrifikasi terganggu, dapat menyebabkan penumpukan amonium dalam tanah yang dapat menjadi racun bagi tanaman. 

- Jika denitrifikasi terganggu, akan meningkatkan ketersediaan nitrogen dalam bentuk nitrat di lingkungan, yang dapat menyebabkan eutrofikasi dan kerusakan ekosistem air. 

- Jika assimilasi terganggu, dapat mengakibatkan penurunan produksi protein dan pertumbuhan organisme dalam ekosistem.


Iklan

Iklan

Mau jawaban yang terverifikasi?

Tanya ke Forum

Biar Robosquad lain yang jawab soal kamu

Tanya ke Forum

LATIHAN SOAL GRATIS!

Drill Soal

Latihan soal sesuai topik yang kamu mau untuk persiapan ujian

Cobain Drill Soal

Perdalam pemahamanmu bersama Master Teacher
di sesi Live Teaching, GRATIS!

Pertanyaan serupa

apa yang dimaksud dengan kerajaan Kediri

3

0.0

Jawaban terverifikasi