Kazuto S

04 Maret 2024 11:45

Iklan

Iklan

Kazuto S

04 Maret 2024 11:45

Pertanyaan

Seseorang meninggal dunia, meninggalkan harta warisan 96jt ahli waris terdiri dari kakek,bapak,dan 2 anak laki laki. Berapa bagian masing masing pd ahli waris tersebut?

Seseorang meninggal dunia, meninggalkan harta warisan 96jt ahli waris terdiri dari kakek,bapak,dan 2 anak laki laki. Berapa bagian masing masing pd ahli waris tersebut?


9

2


Iklan

Iklan

Annisa N

23 Maret 2024 21:22

<p>Dalam hukum waris Islam, pembagian warisan akan mengikuti ketentuan waris yang telah diatur dalam Al-Qur'an dan hadis. pembagian warisan dalam hukum waris Islam untuk kasus ini:</p><p>Kakek (jika masih hidup): &nbsp;dia memiliki bagian sebagai ayah dari pewaris. Bagian ayah adalah seperenam (1/6) dari total warisan jika pewaris meninggalkan keturunan.</p><p>Bapak: Jika tidak ada kakek atau kakek sudah meninggal, bapak akan menerima bagian sebagai ayah dari pewaris. Bagian ayah adalah seperenam (1/6) dari total warisan jika pewaris meninggalkan keturunan.</p><p>Anak laki-laki: Anak laki-laki memiliki bagian yang lebih besar daripada orang tua mereka dalam hukum waris Islam. Jadi, kedua anak laki-laki akan menerima sisa warisan setelah bagian yang telah diberikan kepada kakek dan/atau bapak.</p><p>Pembagian tersebut secara umum dapat dijelaskan sebagai berikut:</p><ul><li>Kakek atau bapak (jika kakek sudah meninggal): 1/6 dari total warisan.</li><li>Setiap anak laki-laki: Sisa warisan setelah bagian untuk kakek/bapak dibagi dua.</li></ul><p>Jadi, berdasarkan prinsip-prinsip ini, perhitungannya akan menjadi:</p><ol><li>Bagian untuk kakek atau bapak: 96 juta x (1/6) = 16 juta.</li><li>Sisa warisan setelah bagian untuk kakek atau bapak: 96 juta - 16 juta = 80 juta.</li><li>Setiap anak laki-laki akan menerima setengah dari sisa warisan: 80 juta / 2 = 40 juta.</li></ol><p>Jadi, pembagian warisan dalam hukum waris Islam adalah: kakek atau bapak menerima 16 juta, dan masing-masing anak laki-laki menerima 40 juta.</p>

Dalam hukum waris Islam, pembagian warisan akan mengikuti ketentuan waris yang telah diatur dalam Al-Qur'an dan hadis. pembagian warisan dalam hukum waris Islam untuk kasus ini:

Kakek (jika masih hidup):  dia memiliki bagian sebagai ayah dari pewaris. Bagian ayah adalah seperenam (1/6) dari total warisan jika pewaris meninggalkan keturunan.

Bapak: Jika tidak ada kakek atau kakek sudah meninggal, bapak akan menerima bagian sebagai ayah dari pewaris. Bagian ayah adalah seperenam (1/6) dari total warisan jika pewaris meninggalkan keturunan.

Anak laki-laki: Anak laki-laki memiliki bagian yang lebih besar daripada orang tua mereka dalam hukum waris Islam. Jadi, kedua anak laki-laki akan menerima sisa warisan setelah bagian yang telah diberikan kepada kakek dan/atau bapak.

Pembagian tersebut secara umum dapat dijelaskan sebagai berikut:

  • Kakek atau bapak (jika kakek sudah meninggal): 1/6 dari total warisan.
  • Setiap anak laki-laki: Sisa warisan setelah bagian untuk kakek/bapak dibagi dua.

Jadi, berdasarkan prinsip-prinsip ini, perhitungannya akan menjadi:

  1. Bagian untuk kakek atau bapak: 96 juta x (1/6) = 16 juta.
  2. Sisa warisan setelah bagian untuk kakek atau bapak: 96 juta - 16 juta = 80 juta.
  3. Setiap anak laki-laki akan menerima setengah dari sisa warisan: 80 juta / 2 = 40 juta.

Jadi, pembagian warisan dalam hukum waris Islam adalah: kakek atau bapak menerima 16 juta, dan masing-masing anak laki-laki menerima 40 juta.


Iklan

Iklan

Arkan H

09 Mei 2024 07:50

<p>Dalam hukum waris Islam, pembagian warisan akan mengikuti ketentuan waris yang telah diatur dalam Al-Qur'an dan hadis. pembagian warisan dalam hukum waris Islam untuk kasus ini:</p><p>Kakek (jika masih hidup): &nbsp;dia memiliki bagian sebagai ayah dari pewaris. Bagian ayah adalah seperenam (1/6) dari total warisan jika pewaris meninggalkan keturunan.</p><p>Bapak: Jika tidak ada kakek atau kakek sudah meninggal, bapak akan menerima bagian sebagai ayah dari pewaris. Bagian ayah adalah seperenam (1/6) dari total warisan jika pewaris meninggalkan keturunan.</p><p>Anak laki-laki: Anak laki-laki memiliki bagian yang lebih besar daripada orang tua mereka dalam hukum waris Islam. Jadi, kedua anak laki-laki akan menerima sisa warisan setelah bagian yang telah diberikan kepada kakek dan/atau bapak.</p><p>Pembagian tersebut secara umum dapat dijelaskan sebagai berikut:</p><ul><li>Kakek atau bapak (jika kakek sudah meninggal): 1/6 dari total warisan.</li><li>Setiap anak laki-laki: Sisa warisan setelah bagian untuk kakek/bapak dibagi dua.</li></ul><p>Jadi, berdasarkan prinsip-prinsip ini, perhitungannya akan menjadi:</p><ol><li>Bagian untuk kakek atau bapak: 96 juta x (1/6) = 16 juta.</li><li>Sisa warisan setelah bagian untuk kakek atau bapak: 96 juta - 16 juta = 80 juta.</li><li>Setiap anak laki-laki akan menerima setengah dari sisa warisan: 80 juta / 2 = 40 juta.</li></ol><p>Jadi, pembagian warisan dalam hukum waris Islam adalah: kakek atau bapak menerima 16 juta, dan masing-masing anak laki-laki menerima 40 juta.</p>

Dalam hukum waris Islam, pembagian warisan akan mengikuti ketentuan waris yang telah diatur dalam Al-Qur'an dan hadis. pembagian warisan dalam hukum waris Islam untuk kasus ini:

Kakek (jika masih hidup):  dia memiliki bagian sebagai ayah dari pewaris. Bagian ayah adalah seperenam (1/6) dari total warisan jika pewaris meninggalkan keturunan.

Bapak: Jika tidak ada kakek atau kakek sudah meninggal, bapak akan menerima bagian sebagai ayah dari pewaris. Bagian ayah adalah seperenam (1/6) dari total warisan jika pewaris meninggalkan keturunan.

Anak laki-laki: Anak laki-laki memiliki bagian yang lebih besar daripada orang tua mereka dalam hukum waris Islam. Jadi, kedua anak laki-laki akan menerima sisa warisan setelah bagian yang telah diberikan kepada kakek dan/atau bapak.

Pembagian tersebut secara umum dapat dijelaskan sebagai berikut:

  • Kakek atau bapak (jika kakek sudah meninggal): 1/6 dari total warisan.
  • Setiap anak laki-laki: Sisa warisan setelah bagian untuk kakek/bapak dibagi dua.

Jadi, berdasarkan prinsip-prinsip ini, perhitungannya akan menjadi:

  1. Bagian untuk kakek atau bapak: 96 juta x (1/6) = 16 juta.
  2. Sisa warisan setelah bagian untuk kakek atau bapak: 96 juta - 16 juta = 80 juta.
  3. Setiap anak laki-laki akan menerima setengah dari sisa warisan: 80 juta / 2 = 40 juta.

Jadi, pembagian warisan dalam hukum waris Islam adalah: kakek atau bapak menerima 16 juta, dan masing-masing anak laki-laki menerima 40 juta.


Mau jawaban yang terverifikasi?

Tanya ke Forum

Biar Robosquad lain yang jawab soal kamu

Tanya ke Forum

LATIHAN SOAL GRATIS!

Drill Soal

Latihan soal sesuai topik yang kamu mau untuk persiapan ujian

Cobain Drill Soal

Perdalam pemahamanmu bersama Master Teacher
di sesi Live Teaching, GRATIS!

Pertanyaan serupa

Pemberian harta dari seseorang ke- pada orang lain tanpa sebab tertentu disebut.... a. zakat b. sedekah C. hibah d. wakaf e. hadiah

19

0.0

Jawaban terverifikasi

B. Jawablah soal-soal di bawah ini! Bacalah teks cerita inspiratif di bawah ini dan jawablah pertanyaannya! RAJA DAN KOTA MEGAHYA Alkisah, hiduplah seorang rata yang kaya raya. Pada suatu hari ia memanggil seluruh pakar bangunan, insinyur, dan desainer kita yang ada di dunia. Kepada mereka ia meminta untuk dibuatkan sebuah kota yang paling megah dan paling pindah di seluruh dunia. Pekerjaan pun dimulai. Semua dikerjakan dengan sangat teliti untuk mendapatkan hasil yang sempurna. Rata tidak menawar harga. Berapa pun biaya yang dibutuhkan ia siap membayarnya. Setelah sekian lama dikerjakan, akhirnya semuanya selesai. Sebuah kota yang teramat megah dan pindah hasil karya para pakar dunia pun tercipta. Memasuki kota itu seperti masuk surga. Raja mengadakan pesta dan mengundang rakyatnya dan tamu-tamu negara. Setiap orang yang datang pasti berdetak kagum menyaksikan karya jagung yang dahsyat dan sempurna itu. Rata pun sangat bangga dan puas karena semua itu berkat kecemerlangan idenya. Rata memerintahkan kepada penjaga agar menandai setiap tamu yang datang tentang celah kekurangan kota yang dibangunnya. Tiba-tiba ada seorang pengunjung rakyat bisa berseloroh. "Ah, seindah apa pun kota ini, tetap tidak sempurna". Mendengar kalimat itu rata tersinggung. Apa lagi yang mengatakannya adalah orang desa yang tidak tahu sama sekali tentang arsitektur kota. “Hai, memang dirimu siapa? Apa maksudmu kota ini tidak sempurna? Coba katakan, apa yang kurang dari karya hebat ini?" "Maafkan, tuan raja. Benar, memang kota yang Anda bangun sangat pindah. Tapi tetap saja mengandung dua cacat". "Apa itu? Sebutkan!" "Pertama, suatu ketika kota ini akan pudar keindahannya, akan rusak, bahkan boleh jadi musnah. Yang kedua, pemilik kota ini juga akan musnah, suatu saat kematian akan menjemputnya. Apakah hal ini bisa dibilang sempurna?" "Aha, memangnya ada yang tak akan rusak dan pemiliknya tak akan mati? Tentu saja ada, Tuan Rata. Yang tak akan rusak adalah kota pindah surganya Allah, dan pemiliknya yaitu Allah, yang tak akan pernah mati. Itulah tempat yang sempurna". "Kau benar, saudaraku. Hamper saja kemewahan dan kemegahan dunia melarikan dan menjerumuskanku. Terima kasih kau telah menyadarkanku". Selanjutnya yang rata memeluk orang yang memberikan usul tersebut. Pertanyaan : 1. Apa ide sang raja itu? 2. Mengapa ia mewujudkan ide tersebut? 3. Apa yang dilakukan raja agar idenya bisa dilaksanakan? 4. Apa yang dilakukan raja setelah idenya terwujud? 5. Apa yang diperintahkan raja kepada setiap tamu yang datang? 6. Mengapa raja melakukan hal tersebut? 7. Siapakah yang memberikan usul? 8. Apakah usulnya tersebut? 9. Siapa saja yang diundang? 10. Di manakah pesta itu diadakan? 11. Kapankah pesta itu dilaksanakan? 12. Bagaimana reaksi raja setelah mendengar salah satu rakyatnya memberikan usul?

25

5.0

Jawaban terverifikasi