Qais M

29 Mei 2024 03:08

Iklan

Iklan

Qais M

29 Mei 2024 03:08

Pertanyaan

Perhatikan ilustrasi berikut! Fatimah bercita - cita ingin menjadi pegawai bank. setelah lulus SMA ia kuliah di fakultas ekonomi supaya dapat gelar ekonomi. Semua ini ia lakukan untuk menunjang cita cita tersebut. Tulislah dua kesimpulan yang terkait dengan perilaku yang mencerminkan beriman kepada qada dan qadar


5

2

Jawaban terverifikasi

Iklan

Iklan

Nanda R

Gold

29 Mei 2024 04:41

Jawaban terverifikasi

<p>Berikut adalah dua kesimpulan yang terkait dengan perilaku Fatimah yang mencerminkan beriman kepada qada dan qadar:</p><p><strong>Usaha dan Ikhtiar yang Serius</strong>: Fatimah menunjukkan bahwa dia beriman kepada qada dan qadar dengan berusaha keras mencapai cita-citanya. Dia mengambil langkah konkret seperti melanjutkan studi di fakultas ekonomi agar mendapatkan gelar yang diperlukan untuk menjadi pegawai bank. Ini mencerminkan keyakinan bahwa meskipun takdir ditentukan oleh Allah, manusia tetap harus berusaha maksimal untuk mencapai tujuannya.</p><p><strong>Percaya pada Rencana Allah</strong>: Dengan berusaha keras namun tetap beriman kepada qada dan qadar, Fatimah menunjukkan bahwa dia percaya bahwa hasil akhirnya berada di tangan Allah. Jika nanti dia berhasil atau tidak berhasil menjadi pegawai bank, dia akan menerima dengan ikhlas karena memahami bahwa segala sesuatu terjadi sesuai dengan rencana dan ketetapan Allah.</p>

Berikut adalah dua kesimpulan yang terkait dengan perilaku Fatimah yang mencerminkan beriman kepada qada dan qadar:

Usaha dan Ikhtiar yang Serius: Fatimah menunjukkan bahwa dia beriman kepada qada dan qadar dengan berusaha keras mencapai cita-citanya. Dia mengambil langkah konkret seperti melanjutkan studi di fakultas ekonomi agar mendapatkan gelar yang diperlukan untuk menjadi pegawai bank. Ini mencerminkan keyakinan bahwa meskipun takdir ditentukan oleh Allah, manusia tetap harus berusaha maksimal untuk mencapai tujuannya.

Percaya pada Rencana Allah: Dengan berusaha keras namun tetap beriman kepada qada dan qadar, Fatimah menunjukkan bahwa dia percaya bahwa hasil akhirnya berada di tangan Allah. Jika nanti dia berhasil atau tidak berhasil menjadi pegawai bank, dia akan menerima dengan ikhlas karena memahami bahwa segala sesuatu terjadi sesuai dengan rencana dan ketetapan Allah.


Iklan

Iklan

Navniaaa N

29 Mei 2024 04:24

<p>Ketika seseorang beriman kepada qada dan qadar Allah, maka ia seperti melatih dan mendidik diri untuk bersyukur, bersabar, dan bertawakal. Segala sesuatu telah jelas qada dan qadarnya, segala hal yang diperoleh adalah takdir Allah. Karenanya, kita harus bersyukur apabila diberi kenikmatan oleh Allah.</p><p>Seorang yang beriman kepada Qada dan Qadar akan tetap tabah, sabar, dan tidak mengenal putus asa pada saat mengalami kegagalan. Ia menyadari bahwa semua kejadian sudah ditetapkan oleh Allah.</p><p>menyerahkan masalah hasil sepenuhnya kepada Allah Swt., serta meyakini bahwa hasil tersebut merupakan yang terbaik. Tawakal yang dimaksud adalah suatu tindakan menyerahkan segala sesuatu kepada Allah Swt. setelah berusaha dan berdoa dengan maksimal.</p><p>Tidak berputus asa serta senantiasa berprasangka baik kepada Allah Swt. Berusaha menyusun usaha dan strategi, khususnya, dalam hal pekerjaan sehingga hasilnya efektif dan efisien. Jika memperoleh rezeki, seorang muslim selalu bersyukur dan meningkatkan ibadah kepada Allah Swt.</p>

Ketika seseorang beriman kepada qada dan qadar Allah, maka ia seperti melatih dan mendidik diri untuk bersyukur, bersabar, dan bertawakal. Segala sesuatu telah jelas qada dan qadarnya, segala hal yang diperoleh adalah takdir Allah. Karenanya, kita harus bersyukur apabila diberi kenikmatan oleh Allah.

Seorang yang beriman kepada Qada dan Qadar akan tetap tabah, sabar, dan tidak mengenal putus asa pada saat mengalami kegagalan. Ia menyadari bahwa semua kejadian sudah ditetapkan oleh Allah.

menyerahkan masalah hasil sepenuhnya kepada Allah Swt., serta meyakini bahwa hasil tersebut merupakan yang terbaik. Tawakal yang dimaksud adalah suatu tindakan menyerahkan segala sesuatu kepada Allah Swt. setelah berusaha dan berdoa dengan maksimal.

Tidak berputus asa serta senantiasa berprasangka baik kepada Allah Swt. Berusaha menyusun usaha dan strategi, khususnya, dalam hal pekerjaan sehingga hasilnya efektif dan efisien. Jika memperoleh rezeki, seorang muslim selalu bersyukur dan meningkatkan ibadah kepada Allah Swt.


lock

Yah, akses pembahasan gratismu habis


atau

Dapatkan jawaban pertanyaanmu di AiRIS. Langsung dijawab oleh bestie pintar

Tanya Sekarang

Mau pemahaman lebih dalam untuk soal ini?

Tanya ke Forum

Biar Robosquad lain yang jawab soal kamu

Tanya ke Forum

LATIHAN SOAL GRATIS!

Drill Soal

Latihan soal sesuai topik yang kamu mau untuk persiapan ujian

Cobain Drill Soal

Perdalam pemahamanmu bersama Master Teacher
di sesi Live Teaching, GRATIS!

Pertanyaan serupa

Tegak di Tengah Hantaman Badai Orang yang selalu teak di tengah hantaman badai, itulah potret kehidupan Affan Gaffar. Beliau adalah tipe orang desa nan udik yang sukses di kota perantauan. Menariknya, ia hijrah dari desa ke kota bukan dengan alasan bekerja, melainkan ingin belajar ataupun menuntut ilmu. Affan Gaffar lahir di Bima, Nusa Tenggara Barat pada 21 Juni 1947 dari ibu yang buta huruf dan ayah yang bekerja sebagai seorang pegawai pendidikan rendahan di kantor masyarakat setempat. Sewaktu kecil, saat ayahnya masih hidup, ia diarahkan untuk menjadi anak yang akrab dengan dunia keilmuan. Minat baca Affan muda mulai tumbuh. la sering kali membaca buku-buku milik ayahnya, mulai dari cerita, buku ilmiah, hingga buku sastra dan budaya. Saat itu, rasa cintanya terhadap dunia keilmuan mulai tumbuh yang merupakan aset berharga bagi setiap orang untuk maju. Setelah masuk usia sekolah, orang tuanya mengirimnya ke bangku sekolah dasar—dulu Sekolah Rakyat Tent II—di daerahnya dijalani dengan sukacita. Menjelang separuh dari sekolahnya di SR itu, ayahnya yang selama ini menjadi tulang punggung keluarganya meninggal dunia. Saat itu, Affan Gaffar baru berusia sepuluh tahun. Fakta itu menjadi pukulan telak bagi perekonomian keluarganya. Ibarat bahtera yang sedang berlayar tenang di lautan kehidupan, tiba-tiba ia dilanda topan dan badai besar yang menimbulkan guncangan dahsyat. Meskipun kekuatan perekonomian keluarga Affan Gaffar menurun, ia tetap melanjutkan sekolah. Karena Affan Gaffar hidup di daerah miskin, ia harus berjuang lebih beat daripada anak-anak lainnya yang hidup di daerah yang lebih maju. Karena di desanya belum ada SMP, ia terpaksa harus sekolah di Bima-Raba. Selama tiga tahun sekolah di SMP Negeri Tente yang dijalaninya sejak tahun 1959 hingga 1960, ia harus menempuh jarak sejauh lima kilometer dari rumah menuju sekolahnya. Jika dihitung dengan perjalanan pulang, jaraknya menjadi sepuluh kilometer. Setiap hari, ia melakukan semua itu. Jelaslah bahwa jarak tersebut bukanlah jarak dekat, apalagi ditempuh dengan berjalan kaki. Pastilah, hal tersebut sangat melelahkan. Namun, a tetap tegar ditambah lagi ibunya selalu memberi motivasi dan sangat memedulikan pendidikannya. Setelah lulus dari SMP, ibunya berniat menyekolahkannya ke SGA atau Sekolah Guru Atas, tetapi Affan Gaffar tidak mau. Ia ingin sekolah SMA. Ibunya langsung memarahinya dan memberikan ultimatum. Jika ingin sekolah di SMA, la harus membiayai sekolahnya sendiri. Ia pun nekat. Saat itulah, Affan Gaffar berangkat dari rumahnya hendak mencari tempat tinggal di dekat sekolahannya dan tidak lagi berjalan sejauh lima kilometer. Setelah sempat pusing mencari biaya dan tempat tinggal, ia akhirnya menumpang di rumah seseorang di Bima-Raba dekat sekolah SMA-nya. Affan Gaffar sadar bahwa menempati rumah orang lain itu tidaklah gratis. Makanya, selain belajar, la juga membantu si empunya rumah, baik dengan cara mencuci baju, mengepel, menyapu, dan melakukan pekerjaan rumah lainnya, profesi itu dijalani olen Affan sampai lulus SMA pada tahur 1966. Sampai disitu, ia telah membuktikan kepada orang tuanya bahwa ia mampu membiayai SMA-nya sendiri, Namun, Affan tidak mampu memenuhi cita-cita ayahnya sebab sewaktu lulus SMA nilai aljabarnya (matematika) kecil sehingga ia tidak bisa meneruskan ke jurusan kedokteran. Selain itu, ia juga terlanjur menyenangi pelajaran sastra dan budaya. Selepas SMA pada tahun 1966, ia dikirim ke Yogyakarta oleh ibunya untuk kuliah. Ia memilih masuk ke Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Budaya, UGM meskipun dengan kondisi perekonomian memprihatinkan. Affan sadar bahwa di tengah kondisi sulit tersebut, kesempatan untuk meneruskan kuliah merupakan kesempatan yang sangat langka. Jika tidak digunakan sebaik-baiknya, cita-cita dan mimpinya sejak kecil untuk menjadi pejabat akan sirna. Oleh karena itu, ia berusaha sekuat tenaga, memutar otak, peras keringat, dan banting tulang demi melanjutkan kuliah dan eksis di Yogyakarta. Saat masuk UGM, Affan langsung bekerja sebagai penjaga malam di sebuah projek bangunan. Hall tersebut la lakoni hingga memperoleh gelar BA pada tahun 1970. Dari pekerjaan itu, ia diberi upah sebesar Rp50,00 per malam dan selama seminggu sebanyak Rp350,00. Karena penghasilannya kecil, Affan berusaha menghemat uangnya dengan selalu makan bersama buruh bangunan di lokasi proyek. Setelah lulus dan mendapat gelar BA pada tahun 1970, Affan Gaffar diangkat menjadi asisten dosen oleh almamaternya. Kemudian, setelah lulus sarjana pada tahun 1973, a resmi menjadi dosen tetap di Fisipol, UGM. Pada masa kuliah di UGM, Affan berkenalan dengan Sudjiatmi Purwaningsih yang kemudian menjadi istrinya. la mengenalnya sejak tahun 1972 di Pagelaran Alun-alun Utara. Secara kebetulan, fakultas hukum, tempat Sudjiatmi kuliah, berdampingan dengan Fisipol sehingga keakraban kian tercipta di antara dua insan tersebut. Mereka pun menikah dan dikaruniai empat orang anak. la sangat membanggakan peran istri dalam perjalanan kariernya. Beberapa tahun kemudian, tepatnya tahun 1976, Affan pun mendapatkan dua tawaran beasiswa S2. Salah satu beasiswa berasal dari Konrad Adenauer Stichtung untuk studi ke Jerman. Namun, tawaran ini tidak diambilnya karena ia berpikir akan mengalami kesulitan dalam bahasa Jerman. Tawaran beasiswa lainnya berasal dari The Rockefeller Foundation, Amerika Serikat. Ia memanfaatkan beasiswa ini dengan baik hingga meraih gelar Master of Art Political Science, Northern Illnois University (1978). Ketika awal semester, Affan sempat merasa syok karena harus belajar ekstra keras sebab a tidak punya waktu untuk beradaptasi. Setibanya di AS, ia langsung kuliah. Selain harus belajar bahasa Inggris secara ekstra, pola belajar juga menuntutnya untuk banyak membaca buku, apalagi pada semester pertama. la juga terpaksa meninggalkan istri dan kedua anaknya di Indonesia. Pada semester berikutnya, setelah mengenal situasi dan mendapatkan rumah yang layak, ia memboyong keluarga ke Amerika. Karena sudah terbiasa belajar sambil bekerja, Affan juga bekerja paruh waktu di perpustakaan meskipun nilai beasiswanya lebih dari cukup. Di sana, ia juga sempat menjabat sebagai Ketua Permias, organisasi mahasiswa Indonesia di Amerika. Hampir sepuluh tahun berikutnya, Affan mengambil gelar doktor di Ohio State University (1988). Saat ia mengikuti program doktor tersebut, ibunya meninggal. Ia tidak sempat menungguinya. Inilah pengalaman yang amat menyakitkan baginya. Namun, ia berharap bahwa ibunya merasa bangga padanya karena ia telah memenuhi keinginan ibunya menjadi guru sekolah tinggi. Walaupun ia tidak berhasil memenuhi harapan ayahnya untuk menjadi dokter, ia berhasil menjadi doktor dan akhirnya bergelar profesor. Kariernya di bidang pejabat tinggi seperti yang dicita-citakannya dulu juga tercapai. Affan Gaffar pernah menjadi anggota MPR-RI dari Fraksi Utusan Golongan (1998), Anggota Tim Tujuh Departemen Luar Negeri, Tim Anggota Tim Verifikasi Parpol Pemilu 2009, Anggota KPU 1999-2000, dan lain-lain. Di bidang guru, sebagaimana yang dicita-citakan oleh ibunya, Affan Gaffar adalah dosen pascasarjana pada Program Ilmu Sosial dan Ilmu Politik, UGM, serta dosen luar biasa pada Program Pascasarjana Ilmu Administrasi Negara Universitas Tujuh Belas Agustus, Surabaya. Selain itu, ia pernah menjabat sebagai Ketua Penyusun RU Keistimewaan Yogyakarta. Sejak pindah dari Bima, Nusa Tenggara Barat, pada tahun 1966, Affan Gaffar tidak pernah lagi benar-benar menetap di kampungnya. Kepindahannya ini rupanya merupakan titik balik dalam kehidupannya. Ia langsung diterima di Yogyakarta sebagai salah seorang pendatang yang sangat njawani, yakni berkepribadian layaknya orang Jawa tulen. Sungguh las pergaulannya. Ditambah lagi, karakternya bersahaja, yakni masih sering berkeliling menggunakan motor meskipun dirinya telah menjadi profesor. Sayangnya, Affan Gaffar kini telah tiada. Secara tiba-tiba, ia meninggal dunia pada tanggal 8 Januari 2003, saat ia berniat potong rambut di belakang rumahnya di Yogyakarta. Saat itu, jenazahnya sempat disemayamkan di Balairung UGM dan dimakamkan di Sidoarur, Godean, Yogyakarta. Seluruh civitas academica UGM dan seluruh masyarakat Yogyakarta pada umumnya jelas merasa kehilangan atas meninggalnya sook sederhana ini. Pencapaian selama hidupnya tidak lepas dari kerja kerasnya. la sama sekali tidak putus asa ketika keluarganya mengalami depresi semasa ditinggal pergi oleh ayahnya untuk selamanya dan ia pun menjadi yatim pada umur 10 tahun. Fakta itu bisa dilaluinya hingga selamat dan mampu menuntaskan karier pendidikan dan akademisnya sampai dengan tingkat tertinggi. Identifikasilah isi ungkapan kepedulian dan perasaan pribadi dalam teks cerita inspiratif yang berjudul 'Tegak di Tengah Hantaman Badai'

83

3.9

Jawaban terverifikasi

Judul : Negeri 5 Menara Pengarang : A. Fuadi Penerbit : PT Gramedia Pustaka Utama Tahun terbit : Tahun 2009 Jumlah halaman : Xii + 423 halaman Kota tempat terbit : Jakarta Kategori : Novel/Fiksi Harga : Rp 50.000,00 Ukuran Novel : 19,7 x 13,7 cm Ahmad Fuadi lahir di Bayur, kampung kecil di pinggir danau Maninjau. tahun 1972, tidak jauh dari kampung Buya Hamka. Fuadi merantau ke Jawa, mematuhi perintah ibunya untuk masuk ke sekolah agama. Di pondok modern Gontor, dia bertemu kiai dan ustad yang diberi keikhlasan mengajarkan ilmu hidup dan akhirat. Gontor pula yang mengajarkan kepadanya ”mantra” sederhana yang sangat kuat , mad jadda wajjada, siapa yang bersungguh sunguh akan sukses. Lulus kuliah Hubungan Iternasional, UNPAD, dia menjadi Wartawan majalah TEMPO. Kelas jurnalistik pertamanya dijalani dalam tugas-tugas reportase di bawah bimbingan para wartawan senior. Tahun 1999, dia mendapat beasiswa Fulbright untuk kuliah S-2 di school of Media and Publicc Affairis, George Washington University,USA. Merantau ke Washington DC bersama Yayi, istrinya-yang juga wartawanTempo-adalah mimpi masa kecilnya yang menjadi kenyataan. Sambil kuliah, mereka menjadi koresponden Tempodan wartawan Voice of Amerika (VOA). Berita bersejarah sejarah seperti tragedi 11 september dolaporkan mereka berdua langsung dari Pantagon, white House dab Capitol Hill. Tahun 2004, jendela dunia lain terbuka lagi ketika dia mendapatkan beasiswa Chevening Award untuk belajar di Royal Holloway, University of London untuk bidang film dokumenter. Seorang Scholarship Hunter, Fuadi selalu bersemangat melanjutkan sekolah dengan mencari beasiswa. Sampai sekarang, Fuadi telah mendapat 8 beasiswa untuk belajar di luar negeri. Dia telah mendapatkan kesempatan tinggal dan belajar di Kanada, Singapura, Amerika Serikat dan Inggris. Penyuka fotografi ini pernah menjadi Direktur Komunikasi The Nature Conservancy, sebuah NGO konservasi internasional. Kini, Fuadi sibuk menulis, jadi pembicaraan dan motivator. Ia mulai menggarap film layar lebar Negeri 5 Menara serta membangun yayasan sosial untuk membantu pendidikan orang yang tidak mampu-Komunitas Menara. Negeri 5 Menara telah mendapat beberapa penghargaan, antara lain Nominasi Khatulistiwa Award 2010 dan Penulis dan Buku Fiksi Terfavorit 2010 versi Anugerah Pembaca indonesia Twitter : @fuadi1 (pakai angka 1) Facebook fanpage : Negeri 5 Menara Email : [email protected] Email untuk mengundang : [email protected] SINOPSIS Alif lahir di pinggir Danau Maninjau dan tidak pernah menginjak tanah di luar ranah Minangkabau. Alif dari kecil sudah bercita-cita ingin menjadi B.J Habibie, maka dari itu selepas tamat SMP Alif sudah berencana melanjutkan sekolah Ke SMU negeri di Padang yang akan memuluskan langkahnya untuk kuliah dijurusan yang sesuai. Namun, Amak menginginkan Alif jadi penerus Buya Hamka, membuat mimpi Alif kandas. Alif diberi pilihan sekolah di sekolah agama atau mondok di pesantren. Sempat marah tapi akhirnya Alif ikhlas karena alif tidak ingin mengecewakan harapan orang tua khususnya ibu, alif pun menjalankan keinginan ibunya dan masuk pondok. Atas saran dari pamannya dikairo alif kecil pun memutuskan untuk melanjutkan sekolah di pondok yang ada di Jawa Timur : PONDOK MADANI. Walaupun awalnya amak berat dengan keputusan Alif yang memilih pondok di Jawa bukan yang ada di dekat rumah mereka dengan pertimbangan Alif belum pernah menginjak tanah diluar ranah minang, namun akhirnya ibunya merestui keinginan Alif itu. Awalnya Alif setengah hati menjalani pendidikan dipondok karena dia harus merelakan cita-citanya yang ingin kuliah di ITB dan menjadi seperti Habibie. Namun kaliamat bahasa Arab yang didengar Alif dihari pertama di PM (pondok madani )mampu mengubah pandangan alif tentang melanjutkan pendidikan di Pesantren sama baiknya dengan sekolah umum. ” mantera” sakti yang diberikan kiai Rais (pimpinan pondok ) man jadda wajada, siapa yang bersungguh-sungguh pasti berhasil. Dan Alif pun mulai menjalani hari-hari dipondok dengan ikhlas dan bersungguh-sungguh. Di PM Alif berteman dengan Raja dari Medan, Said dari Surabaya, Dulmajid dari Sumenep, Atang dari Bandung dan si jenius Baso dari Gowa, Sulawesi. Ternyata kehidupan di PM tidak semudah dan sesantai menjalani sekolah biasa. Hari-hari Alif dipenuhi kegiatan hapalan Al-Qur’an, belajar siang-malam, harus belajar berbicara bahasa Arab dan Inggris di 6 Bulan pertama. Karena PM melarang keras murid-muridnya berbahasa Indonesia, PM mewajibkan semua murid berbahasa Arab dan Inggris. Belum lagi peraturan ketat yang diterapkan PM pada murid yang apabila melakukan sedikit saja kesalahan dan tidak taat peraturan yang berakhir pada hukuman yang tidak dapat dibayangkan sebelumnya. Tahun-tahun pertama Alif dan ke 5 temannya begitu berat karena harus menyesuaikan diri dengan peraturan di PM. Hal yang paling berat dijalani di PM adalah pada saat ujian, semua murid belajar 24 jam nonstop dan hanya beberapa menit tidur. Mereka benar-benar harus mempersiapkan mental dan fisik yang prima demi menjalani ujian lisan dan tulisan yang biasanya berjalan selama 15 hari. Namun disela rutinitas di PM yang super padat dan ketat. Alif dan ke 5 selalu menyempatkan diri untuk berkumpul dibawah menara mesjid, sambil menatap awan dan memikirkan cita-cita mereka kedepan. Ditahun kedua dan seterusnya kehidupan Alif dan rekan-rekannya lebih berwarna dan penuh pengalaman menarik. Di PM semua teman, guru, satpam, bahkan kakak kelas adalah keluarga yang harus saling tolong menolong dan membantu. Semua terasa begitu kompak dan bersahabat, sampai pada suatu hari yang tak terduga, Baso , teman alif yang paling pintar dan paling rajin memutuskan keluar dari PM karena permasalahan ekonomi dan keluarga. Kepergian Baso, membangkitkan semangat Alif, Atang, Dulmajid, Raja dan Said untuk menamatkan PM dan menjadi orang sukses yang mampu mewujudkan cita-cita mereka menginjakkan kaki di benua Eropa dan Amerika. Kini semua mimpi kami berenamtelah menjadi nyata. Kami berenam telah berada lima Negara yang berbeda, sesuai dengan lukisan dan imajinasi kita di awan. Aku (Alif) berada di Amerika, Raja di Eropa, sementara Atang di Afrika, Baso berada di Asia, sedangkan Said dan Dulmajid sangat nasionalis mereka di Negara kesatuan Indonesia tercinta. Di lima menara impian kami. Jangan pernah remehkan impian, walau setinggi apa pun. Tuhan sungguh Maha Pendengar. Man jadda wajadda, siapa yang bersungguh-sungguh akan berhasil. Gaya bahasa yang digunakan menggabungkan kejelian observasi seorang reporter dan kekalisan jelajah imajinasi literer dalam Negeri 5 Menara yang inspiratif. Dengan deskripsi ruang yang nyaris sempurna, A.Fuandi berhasil memetakan seluk-beluk pesantren modern yang selama ini hanya menjadi cerita dari mulut ke mulut. Dinamika kehidupan internal pesantren berpadu mulus dengan riuhnya suasana global di jantung peradaban modern yang serba bergegas. Sebuah Novel yang membuktikan bahwa tak ada hal yang tak bisa dicapai manusia di dalam hidupnya. A.Fuandi berhasil membuat banyak orang ingin tahu lebih dalam tentang dunia pesantren sebagai pusat keunggulan, termasuk kalangan non-muslim. Penelusuran jejak-jejak pesahabatan dan pencapaian cita-cita diramu dalam kisah yang sekaligus melibatkan petualangan, religi, dan wawasan yang mengesankan. Gontor menanamkan berbagai nilai-nilai pendidikan, nilai kejuangan, nilai kebersamaan, sehingga murid-murid terdidik secara total untuk berkarya penuh totalitas di masyarakat. Kata “man jadda wa jadda” akan senantiasa memotivasi setiap anak dan akan melahirkan kesuksesan dimasa depan mana kala diikuti dengan kreatifitas, ketabahan dan keikhlasan. Tidak ada kebetulan di dunia ini. Semua atas izin Allah dan usaha manusia. Buku ini telah menjadi bukti yang inspiratif. Ditulis dalam bahasa yang ringan. Terkadang serius namun lebih sering kocak. Kesimpulanya "man jadda wa jadda" artinya "yang penting usaha," maka Allah akan membukakan jalan ke jendela dunia. Kelemahan dari Novel Negeri 5 Menara adalah klimaks cerita kurang menonjol sehingga para pembaca merasa dinamika cerita sedikit datar. Setelah selesai membaca, pembaca merasa cerita belum selesai setuntas-tuntasnya. Hal ini mungkin disebabkan karena penulis mendasarkan ceritanya pada kisah nyata dan tidak ingin melebih-lebihkannya. Novel ini berkisah tentang generasi muda bangsa yang penuh motivasi, bakat, semangat, dan optimisme untuk maju dan tidak kenal menyerah, merupakan pelajaran yang amat berharga bukan saja sebagai karya seni, tetapi juga tentang proses pendidikan dan pembudayaan untuk terciptanya sumberdaya insani yang handal. Fuandi mengelola nostalgia menjadi novel yang menyentuh sekaligus menjadi diskusi kritis yang bersimpatik tentang pendidikan kehidupan. Novel ini harga buku yang cukup mahal bagi kantong pelajar, tidak ada illustrasi atau gambar nama-nama pelaku pada novel ini kurang jelas, dan alur yang digunakan campuran, sehingga cerita menjadi sedikit rumit. Sebutkan komentar negatif dalam tanggapan novel "Negeri 5 Menara" di atas !

112

5.0

Jawaban terverifikasi