Shendy M

29 Januari 2024 07:42

Iklan

Iklan

Shendy M

29 Januari 2024 07:42

Pertanyaan

tentukan : a. maslah yang diteliti b. ruang lingkup penelitian c. tujun penelitian d. subjek penelitian e. metode penelitian dari judul di bawah ini Pemanfaatn Ekstrak Daun Paitan (Tithonia diversifolia) sebagai Pembasmi Hama Serangga pada Tanaman Tomat (Solanum lycopersicum)

tentukan :
a. maslah yang diteliti
b. ruang lingkup penelitian 
c. tujun penelitian
d. subjek penelitian
e. metode penelitian
dari judul di bawah ini

Pemanfaatn Ekstrak Daun Paitan (Tithonia diversifolia) sebagai Pembasmi Hama Serangga pada Tanaman Tomat (Solanum lycopersicum)


7

2

Jawaban terverifikasi

Iklan

Iklan

Kevin L

Bronze

14 Februari 2024 13:06

Jawaban terverifikasi

Dari judul penelitian "Pemanfaatan Ekstrak Daun Paitan (Tithonia diversifolia) sebagai Pembasmi Hama Serangga pada Tanaman Tomat (Solanum lycopersicum)", kita bisa menentukan beberapa hal: a. Masalah yang diteliti: Masalah yang diteliti dalam penelitian ini adalah bagaimana efektivitas ekstrak daun Paitan sebagai pembasmi hama serangga pada tanaman tomat. b. Ruang lingkup penelitian: Ruang lingkup penelitian ini meliputi pemanfaatan ekstrak daun Paitan dan pengaruhnya terhadap hama serangga pada tanaman tomat. c. Tujuan penelitian: Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui sejauh mana efektivitas ekstrak daun Paitan dalam membasmi hama serangga pada tanaman tomat. d. Subjek penelitian: Subjek dalam penelitian ini adalah ekstrak daun Paitan dan tanaman tomat yang terkena hama serangga. e. Metode penelitian: Metode penelitian yang mungkin digunakan dalam penelitian ini adalah eksperimental, di mana ekstrak daun Paitan diaplikasikan pada tanaman tomat yang terkena hama serangga dan kemudian diamati efeknya. Kesimpulan: Dari judul penelitian tersebut, kita bisa mengetahui bahwa penelitian ini berfokus pada pemanfaatan ekstrak daun Paitan sebagai pembasmi hama serangga pada tanaman tomat. Semoga penjelasan ini membantu kamu 🙂


Iklan

Iklan

Nanda R

Gold

15 Februari 2024 14:04

Jawaban terverifikasi

<p><br><strong>a. Masalah yang Diteliti:</strong></p><ul><li>Masalah yang diteliti dalam judul ini adalah efektivitas pemanfaatan ekstrak daun paitan (Tithonia diversifolia) sebagai pembasmi hama serangga pada tanaman tomat (Solanum lycopersicum).</li></ul><p><strong>b. Ruang Lingkup Penelitian:</strong></p><ul><li>Ruang lingkup penelitian melibatkan penggunaan ekstrak daun paitan (Tithonia diversifolia) dan fokus pada aplikasinya sebagai pembasmi hama serangga, khususnya pada tanaman tomat (Solanum lycopersicum).</li></ul><p><strong>c. Tujuan Penelitian:</strong></p><ul><li>Tujuan penelitian dapat mencakup beberapa hal seperti menilai efektivitas ekstrak daun paitan sebagai insektisida alami, menentukan dosis yang optimal, atau mengevaluasi dampaknya terhadap pertumbuhan dan hasil tanaman tomat.</li></ul><p><strong>d. Subjek Penelitian:</strong></p><ul><li>Subjek penelitian dalam hal ini adalah tanaman tomat (Solanum lycopersicum) yang menjadi obyek penelitian, dan ekstrak daun paitan (Tithonia diversifolia) sebagai bahan yang akan dievaluasi efektivitasnya sebagai pembasmi hama serangga.</li></ul><p><strong>e. Metode Penelitian:</strong></p><ul><li>Metode penelitian mungkin mencakup pengumpulan ekstrak daun paitan, aplikasinya pada tanaman tomat, pemantauan terhadap hama serangga, dan analisis hasil yang diperoleh. Metode ini dapat melibatkan eksperimen lapangan atau percobaan di dalam laboratorium, tergantung pada rancangan penelitian yang dipilih.</li></ul>


a. Masalah yang Diteliti:

  • Masalah yang diteliti dalam judul ini adalah efektivitas pemanfaatan ekstrak daun paitan (Tithonia diversifolia) sebagai pembasmi hama serangga pada tanaman tomat (Solanum lycopersicum).

b. Ruang Lingkup Penelitian:

  • Ruang lingkup penelitian melibatkan penggunaan ekstrak daun paitan (Tithonia diversifolia) dan fokus pada aplikasinya sebagai pembasmi hama serangga, khususnya pada tanaman tomat (Solanum lycopersicum).

c. Tujuan Penelitian:

  • Tujuan penelitian dapat mencakup beberapa hal seperti menilai efektivitas ekstrak daun paitan sebagai insektisida alami, menentukan dosis yang optimal, atau mengevaluasi dampaknya terhadap pertumbuhan dan hasil tanaman tomat.

d. Subjek Penelitian:

  • Subjek penelitian dalam hal ini adalah tanaman tomat (Solanum lycopersicum) yang menjadi obyek penelitian, dan ekstrak daun paitan (Tithonia diversifolia) sebagai bahan yang akan dievaluasi efektivitasnya sebagai pembasmi hama serangga.

e. Metode Penelitian:

  • Metode penelitian mungkin mencakup pengumpulan ekstrak daun paitan, aplikasinya pada tanaman tomat, pemantauan terhadap hama serangga, dan analisis hasil yang diperoleh. Metode ini dapat melibatkan eksperimen lapangan atau percobaan di dalam laboratorium, tergantung pada rancangan penelitian yang dipilih.

lock

Yah, akses pembahasan gratismu habis


atau

Dapatkan jawaban pertanyaanmu di AiRIS. Langsung dijawab oleh bestie pintar

Tanya Sekarang

Mau pemahaman lebih dalam untuk soal ini?

Tanya ke Forum

Biar Robosquad lain yang jawab soal kamu

Tanya ke Forum

LATIHAN SOAL GRATIS!

Drill Soal

Latihan soal sesuai topik yang kamu mau untuk persiapan ujian

Cobain Drill Soal

Perdalam pemahamanmu bersama Master Teacher
di sesi Live Teaching, GRATIS!

Pertanyaan serupa

Bacalah artikel berikut untuk menerapkan teknik SQ3R! Belajar Malu dari Putri Malu Oleh: Jaya Suprana KETIKA sedang mempelajari apa yang disebut malu demi menyusun buku Malumologi (Elex Media Komputindo 2019), perhatian saya sempat tertarik pada sejenis tanaman yang pada saat tersentuh spontan reaktif melayukan dedaunan dirinya sendiri. Masyarakat Indonesia menyebut tanaman sensitif itu sebagai Putri Malu, sementara para botanikawan memberi nama lebih beraroma “ilmiah” yaitu Mimosa pudica. Lain halnya dengan masyarakat Jerman menyemooh orang yang mudah merasa tersinggung sebagai mimosa. Para ilmuwan menganggap reaksi gerak dedaunan Putri Malu melayukan diri disebabkan oleh perubahan tekanan turgor pada tulang daun yang bisa ikut dirasakan oleh dedaunan Putri Malu. Tiupan angin dengan kederasan melebihi ambang batas sensitivitas Putri Malu juga bisa menyebabkan dedaunannya menutup diri. Secara saintifik, gerak dedaunan Putri Malu disebut kerennya sebagai seismonasti yang dipengaruhi tigmonasti. Putri Malu sensitif bukan hanya terhadap sentuhan atau tiupan angin namun juga menguncup pada saat matahari terbenam dan merekah kembali setelah matahari terbit. Ada makna survival pada sifat penguncupan dedaunan Putri Malu demi melindungi diri dari hewan pemakan tanaman. Akibat tampak melayu maka para predator kehilangan selera untuk memakan tanaman yang pandai melayukan diri itu. Diyakini bahwa dedaunan Putri Malu mengandung khasiat anti inflamasi dan anti depresan. Kearifan kesehatan leluhur menyatakan air rebusan dedaunan Putri Malu dapat membantu mengencerkan dahak yang menyumbat saluran pernafasan manusia akibat virus Corona. Dengan risiko dipermalukan oleh para botanikawan yang atheis, saya pribadi tidak malu meyakini bahwa Putri Malu adalah anugerah mahakarya Yang Maha Kuasa. Putri Malu an sich merupakan bukti secara nyata-alami tanpa melalui uji klinis bahwa pada hakikatnya tanaman yang kerap dianggap sebagai jenis mahluk hidup kelas terendah akibat dianggap tidak memiliki perasaan ternyata memiliki perasaan. Akibat memiliki perasaan maka Putri Malu siap berkomunikasi dengan lingkungannya termasuk manusia. Bahkan ketika memetik kesimpulan dari observasi malumologis terhadap perilaku Putri Malu, terus terang perasaan malu menyelinap masuk ke lubuk sanubari. Memalukan bahwa ternyata tanaman bisa memiliki perasaan sementara manusia yang dianggap dan menganggap lebih beradab ketimbang tanaman malah terbukti bisa kehilangan rasa malu. Maka ada (tidak semua) manusia merasa tidak malu mewujudkan angkara murka menghujat, memfitnah, mem-bully, menggusur, menindas, menyengsarakan, menyelakakan, melukai bahkan membinasakan sesama manusia. sumber: https://www.kompas.com/tren/read/2020/11/20/115041065/belajar-malu-dari-putri￾malu?page=all#page2 Setelah Saudara membaca artikel di atas, selesaikanlah pertanyaan-pertanyaan berikut ini! 1. Temukanlah informasi awal, identitas, dan topik artikel! (langkah survey) 2. Buatlah tiga pertanyaan yang relevan dengan isi teks! (langkah question) 3. Temukanlah jawaban dari pertanyaan-pertanyaan yang sudah dibuat pada nomor 2! (langkah read) 4. Catatlah dengan bahasa sendiri jawaban-jawaban yang sudah ditemukan pada nomor 3! (langkah recite) 5. Catatlah informasi utama dari artikel di atas! (langkah review)

163

5.0

Jawaban terverifikasi

Perhatikan kutipan teks berikut! Jangan remehkan daun dari sebuah tanaman. Buktinya, daun kumis kucing memiliki banyak manfaat untuk kesehatan. Daun kumis kucing dari dulu kala sudah digunakan untuk ramuan tradisional. Tanaman ini tumbuh di Asia Tenggara yakni Indonesia dan Malaysia. Biasanya kita mengenali daun kumis kucing dari bunganya yang berwarna putih atau ungu dengan benang sari panjang dan mirip kumis kucing. Karena itu tanaman ini dinamai tanaman kumis kucing. Kembali lagi ke daunnya, daun kumis kucing dimanfaatkan sebagai minuman herbal seperti teh. Cara penyeduhannya pun seperti menyeduh teh. Daun kumis kucing yang telah dikeringkan direndam dalam air mendidih panas selama sekitar tiga menit. Kamu juga bisa menambahkan madu pada larutan tersebut. Berikut manfaat daun kumis kucing untuk kesehatan. Pertama, cegah Darah Tinggi. Daun kumis kucing dipercaya dapat mencegah darah tinggi. Sebab daun itu memiliki kandungan Methylripariochromene A (MRC) yang berfungsi membantu merelaksasi otot dan memperbesar pembuluh darah. Methylripariochromene A diyakini bermanfaat dalam pengobatan tekanan darah tinggi. Kumis kucing juga mengandung kalium yang tinggi. Kalium membantu mengurangi efek sodium. Kedua, obat Ginjal. Manfaat kumis kucing berikutnya yakni menyembuhkan penyakit ginjal. Ramuan daun kumis kucing dapat mengobati berbagai infeksi seperti infeksi ginjal akut dan kronis, infeksi kandung kemih, infeksi saluran kemih, sering buang air kecil, dan batu kandung kemih. Ketiga, obati rematik. Salah satu ciri penyakit rematik yakni peradangan. Rematik memengaruhi struktur pendukung tubuh bahkan organ. Kalau kamu mengalami rematik, minumlah ekstrak daun kumis kucing. Daun kumis kucing dapat mengurangi rasa nyeri, menghilangkan peradangan, serta memelihara fungsi persendian. 1. Pernyataan umum dalam teks tersebut terdapat pada paragraph…. A. Pertama B. Kedua C. Ketiga D. Keempat E. Kelima 2. Kalimat yang memuat opini dalam teks tersebut terdapat pada paragraph…. A. Pertama B. Kedua C. Ketiga D. Keempat E. Kelima

4

5.0

Jawaban terverifikasi

Iklan

Iklan

Fenomena Sosial Pengamen Jalanan Pengamen perkotaan adalah fenomena yang mulai dipandang sebagai masalah serius, terutama dengan semakin banyaknya permasalahan sosial ekonomi dan politik yang ditimbulkannya. Modernisasi dan industrialisasi sering dituding sebagai pemicu utama dari banyak pengamen di perkotaan. Perkembangan daerah perkotaan secara pesat mengundang terjadinya urbanisasi. Orang yang datang ke kota tidak mempunyai keterampilan untuk mencari kerja di kota. Akibatnya, mereka berdiam di daerah kumuh yang identik dengan kemiskinan perkotaan. Indonesia merupakan negara berkembang.Masalah kemiskinan menjadi masalah utama, baik di kota maupun di desa. Kita dapat melihat di setiap kota pasti ada perumahan yang berimpitan satu dengan yang lainnya. Selain itu, banyaknya pengamen, pengemis, dan anak jalanan makin memperjelas wajah kumuh perkotaan. Pada malam hari terlihat orang-orang tertentu tidur di emperan toko pinggir jalan. Kondisi demikian sangat memprihatinkan dan harus segera diatasi. Ada beberapa faktor yang menyebabkan adanya pengamen jalanan. Faktor-faktor yang membuat seseorang mengamen sebagai berikut. 1. Faktor Ekonomi Anak mengamen demi tuntutan ekonomi. Orang tua tidak mampu membiayai kebutuhan hidup dan kebutuhan sekolah mereka. Demi memenuhi kebutuhan tersebut, seorang anak harus mengamen. Orang tua yang malas hanya mengandalkan hasil mengamen anaknya tanpa mau bekerja. 2. Kurang Kasih Sayang Anak yang kurang kasih sayang atau tidak menerima kasih sayang dari orang tua rawan menjadi pengamen jalanan. Artinya, orang tua terlalu sibuk mencari harta atau kesenangan. Orang tua tidak memiliki waktu untuk mencurahkan perhatian, bertanya tentang masalah anak, bertukarpikiran, dan berbagi rasa dengan anak. Dengan tidak menerima kasih sayang dari orang tua, anak pun mencari kesenangan lain untuk menghibur diri. Mengamen adalah salah satu sarana untuk menghibur diri bagi anak. Dengan bernyanyi sebagai pengamen, mereka dapat menghibur hati, mengungkapkan isi hati, dan menghabiskan waktu. 3. Rasa Ikut-ikutan Anak dipengaruhi lingkungan atau teman sebaya untuk mencari hiburan, menghindari pekerjaan rumah, tugas- tugas sekolah, atau merasa hebat akan dirinya. Padahal jika ditelusuri, segi ekonomi bukan penyebab anak menjadi seorang pengamen. Kadang-kadang mereka hanya ikut-ikutan atau dipengaruhi oleh teman-temannya. Meskipun pengamen anak-anak tersebut harus mengalami panas terik, hujan, caci maki, pukulan, mereka tetap berjumlah banyak. Hampir di setiap persimpangan jalan dapat ditemui pengamen berusia anak-anak. Selain di persimpangan jalan, mereka mengamen di pasar, rumah makan, dan terminal, Mereka dianggap sebagai penyebab kemacetan lalu lintas, berkurangnya nilai estetika tata ruang kota, dan mengganggu kenyamanan pengguna jalan raya. Hasil penelitian menjelaskan bahwa psikologis pengamen anak-anak tidak memiliki rasa malu, tidak peduli atau tak acuh. Sikap tersebut dilakukan agar keberadaan mereka diterima masyarakat sebagai bentuk budaya baru. Agar keberadaan mereka tetap eksis, pengamen anak-anak juga berupaya untuk melawan berbagai pihak, baik pihak hukum maupun pihak nonhukum. Mereka hanya mempertahankan harga diri dan rasa solidaritas di antara mereka. Fenomena sosial kehidupan pengamen anak-anak memiliki dua arti, yaitu pengaruh yang hanya bekerja di jalanan dan menunjukkan gaya kehidupan di jalanan. Bekerja di jalanan artinya mencari nafkah untuk memenuhi kebutuhan hidup anaknya, sedangkan gaya hidup di jalanan hanya sekadar mewujudkan gaya hidup jalanan yang bebas. Dari segi usia, sebenarnya mereka tidak wajib mencari nafkah. Orang tua merekalah harus memiliki tanggung jawab dan memberi kasih sayang kepada mereka. Meskipun orang tua tidak mampu untuk memenuhi kebutuhan hidupnya, sebaiknya anak tidak diperbolehkan mengamen. Orang tua harus mampu memberikan tanggung jawab dan kasih sayang kepada anak agar tidak menjadi pengamen di tengah kota. Di samping itu, aparat hukum harus memiliki aturan yang tegas terhadap hukum, Hukum harus ditegakkan demi masa depan anak bangsa. Apabila hal-hal ini dilakukan, sangat tipis kemungkinan munculnya pengamen sebagai penyebab di jalanan perkotaan. Tentukan struktur teks eksplanasi di atas!

20

0.0

Jawaban terverifikasi

Apa Kalimat Definisi dan Kalimat Klasifikasi yang ada di dalam teks berikut.. Kunang-Kunang Kunang-kunang adalah sejenis serangga yang dapat mengeluarkan cahaya yang jelas terlihat saat malam hari. Cahaya ini dihasilkan oleh “sinar dingin” yang tidak mengandung ultraviolet maupun sinar inframerah. Terdapat lebih dari 2000 spesies kunang-kunang yang tersebar di daerah tropis di seluruh dunia. Habitat kunang-kunang di tempat-tempat lembab, seperti rawa-rawa dan daerah yang dipenuhi pepohonan. Kunang-kunang bertelur pada saat hari gelap, telur-telurnya yang berjumlah antara 100 dan 500 butir diletakkan di tanah, ranting, rumput, di tempat berlumut atau di bawah dedaunan. Pekuburan yang tanahnya relatif gembur dan tidak banyak terganggu merupakan lokasi ideal perteluran kunangkunang. Pada umumnya, kunang-kunang keluar pada malam hari, namun ada juga kunang-kunang yang beraktivitas di siang hari. Mereka yang keluar siang hari ini umumnya tidak mengeluarkan cahaya. Seperti ciri-ciri serangga pada umumnya badan kunang-kunang dibagi menjadi tiga bagian: kepala, thorax, dan perut (abdomen). Serangga bercangkang keras (exoskeleton) untuk menutupi tubuhnya. Panjang badannya sekitar 2cm. Bagian tubuh kunang-kunang hampir seluruhnya berwarna gelap dan berwarna titik merah pada bagian penutup kepala. Warna kuning pada bagian penutup sayap, berkaki enam, dan bermata majemuk. Cahaya yang dikeluarkan oleh kunang-kunang tidak berbahaya, malah tidak mengandung ultraviolet dan inframerah. Cahaya ini dipergunakan kunang-kunang untuk memberi peringatan kepada pemangsa bahwa kuang-kunang tidak enak dimakan dan untuk menarik pasangannya. Keahlian mempertontonkan cahaya tidak hanya dimiliki oleh kunang-kunang dewasa, bahkan larva. Kunang-kunang salah satu jenis serangga unik bukti kebesaran Sang Pencipta. Species kunang-kunang juga kekayaan yang dianugerahkan kepada negara kita sebagai salah satu negara tropis.

5

5.0

Jawaban terverifikasi