Zakharia N

04 Maret 2024 03:31

Iklan

Iklan

Zakharia N

04 Maret 2024 03:31

Pertanyaan

Jelaskan apa yang menyebakan logam alkali memiliki warna nyala jika dibakar!

  1. Jelaskan apa yang menyebakan logam alkali memiliki warna nyala jika dibakar!

1

2

Jawaban terverifikasi

Iklan

Iklan

Riffa.A.P R

09 Maret 2024 09:44

Jawaban terverifikasi

<p>Saat logam alkali diberikan energi panas berupa nyala api, elektron yang ada pada kulit atom akan mengalami proses eksitasi dari ground state menuju excited state. Proses eksitasi ini tidak berlangsung lama, dimana elektron akan kembali ke kulitnya yang awal, proses ini dinamakan Deeksitasi. Saat dia kembali, elektron akan memancarkan suatu sinar emisi yang memiliki panjang gelombang yang berbeda tergantung dari kulit mana ia tereeksitasi. Panjang gelombang inilah yang akan mengakibatkan adanya warna tampak yang dapat dilihat saat logam dipijarkan.&nbsp;</p>

Saat logam alkali diberikan energi panas berupa nyala api, elektron yang ada pada kulit atom akan mengalami proses eksitasi dari ground state menuju excited state. Proses eksitasi ini tidak berlangsung lama, dimana elektron akan kembali ke kulitnya yang awal, proses ini dinamakan Deeksitasi. Saat dia kembali, elektron akan memancarkan suatu sinar emisi yang memiliki panjang gelombang yang berbeda tergantung dari kulit mana ia tereeksitasi. Panjang gelombang inilah yang akan mengakibatkan adanya warna tampak yang dapat dilihat saat logam dipijarkan. 


Iklan

Iklan

Nanda R

Gold

08 April 2024 09:11

Jawaban terverifikasi

<p>Logam alkali adalah golongan logam dalam tabel periodik yang terletak di Grup 1, yang terdiri dari unsur-unsur seperti litium (Li), natrium (Na), kalium (K), rubidium (Rb), sesium (Cs), dan fransium (Fr). Ketika logam alkali dibakar, mereka dapat menghasilkan nyala yang khas dengan warna yang berbeda-beda. Penyebab utama warna nyala ini adalah proses eksitasi elektron dalam atom logam alkali.</p><p>Ketika logam alkali dibakar, atom-atom logam tersebut menerima energi dalam bentuk panas. Energi ini menyebabkan elektron-elektron pada kulit atom logam alkali meloncat ke tingkat energi yang lebih tinggi (eksitasi). Namun, keadaan ini tidak stabil, sehingga elektron-elektron tersebut kembali ke tingkat energi yang lebih rendah. Ketika elektron kembali ke tingkat energi yang lebih rendah, mereka melepaskan energi dalam bentuk cahaya. Panjang gelombang atau warna cahaya yang dilepaskan tergantung pada jumlah energi yang dilepaskan saat elektron kembali ke tingkat energi yang lebih rendah.</p><p>Warna nyala yang dihasilkan oleh logam alkali adalah karakteristik bagi masing-masing unsur tersebut. Misalnya, litium dapat menghasilkan nyala merah, natrium menghasilkan nyala kuning-oranye, kalium menghasilkan nyala ungu, dan sebagainya. Ini disebabkan oleh perbedaan energi yang diperlukan untuk meloncat elektron dari tingkat energi yang berbeda pada atom masing-masing unsur logam alkali. Oleh karena itu, warna nyala yang dihasilkan saat logam alkali dibakar dapat digunakan untuk mengidentifikasi keberadaan dan konsentrasi logam alkali dalam sampel atau senyawa kimia.</p><p>&nbsp;</p><p>&nbsp;</p><p>&nbsp;</p><p><br>&nbsp;</p>

Logam alkali adalah golongan logam dalam tabel periodik yang terletak di Grup 1, yang terdiri dari unsur-unsur seperti litium (Li), natrium (Na), kalium (K), rubidium (Rb), sesium (Cs), dan fransium (Fr). Ketika logam alkali dibakar, mereka dapat menghasilkan nyala yang khas dengan warna yang berbeda-beda. Penyebab utama warna nyala ini adalah proses eksitasi elektron dalam atom logam alkali.

Ketika logam alkali dibakar, atom-atom logam tersebut menerima energi dalam bentuk panas. Energi ini menyebabkan elektron-elektron pada kulit atom logam alkali meloncat ke tingkat energi yang lebih tinggi (eksitasi). Namun, keadaan ini tidak stabil, sehingga elektron-elektron tersebut kembali ke tingkat energi yang lebih rendah. Ketika elektron kembali ke tingkat energi yang lebih rendah, mereka melepaskan energi dalam bentuk cahaya. Panjang gelombang atau warna cahaya yang dilepaskan tergantung pada jumlah energi yang dilepaskan saat elektron kembali ke tingkat energi yang lebih rendah.

Warna nyala yang dihasilkan oleh logam alkali adalah karakteristik bagi masing-masing unsur tersebut. Misalnya, litium dapat menghasilkan nyala merah, natrium menghasilkan nyala kuning-oranye, kalium menghasilkan nyala ungu, dan sebagainya. Ini disebabkan oleh perbedaan energi yang diperlukan untuk meloncat elektron dari tingkat energi yang berbeda pada atom masing-masing unsur logam alkali. Oleh karena itu, warna nyala yang dihasilkan saat logam alkali dibakar dapat digunakan untuk mengidentifikasi keberadaan dan konsentrasi logam alkali dalam sampel atau senyawa kimia.

 

 

 


 


lock

Yah, akses pembahasan gratismu habis


atau

Dapatkan jawaban pertanyaanmu di AiRIS. Langsung dijawab oleh bestie pintar

Tanya Sekarang

Mau pemahaman lebih dalam untuk soal ini?

Tanya ke Forum

Biar Robosquad lain yang jawab soal kamu

Tanya ke Forum

LATIHAN SOAL GRATIS!

Drill Soal

Latihan soal sesuai topik yang kamu mau untuk persiapan ujian

Cobain Drill Soal

Perdalam pemahamanmu bersama Master Teacher
di sesi Live Teaching, GRATIS!

Pertanyaan serupa

dalam ekosistem laut, hiu merupakan predator puncak dalam rantai makanan. apa yang terjadi dalam ekosistem laut jika keberadaan hiu mengalami kepunahan?

13

5.0

Jawaban terverifikasi