Javas P

02 Mei 2024 13:02

Iklan

Iklan

Javas P

02 Mei 2024 13:02

Pertanyaan

Jawablah pertanyaan dari penggalan laporan pengamatan di bawah ini! Membuat pupuk kompos sangatlah mudah. Caranya kumpulkan sampah daun-daunan. Kemudian timbul sampah-sampah itu dalam lubang. Sebaiknya lubang dibuat dibawa pohon yang rindang karena udara lembab akan mempercepat pembusukan. Setelah beberapa lama daun-daun itu akan membusuk. Wonge bentuknya berupa gumpalan gumpalan hitam bercampur tanah itulah yang disebut humus. Mengapa lubang untuk membuat bumbu sebaiknya dibawah pohon rindang


4

2

Jawaban terverifikasi

Iklan

Iklan

Evaa Z

02 Mei 2024 13:50

Jawaban terverifikasi

izin jawab ya Mengapa lubang untuk membuat bumbu sebaikanya dibawah pohon rindang. Alasannya, karena udara yang lembab membantu dalam pembusukan humus dengan lebih cepat


Iklan

Iklan

Nanda R

Gold

03 Mei 2024 04:16

Jawaban terverifikasi

<p>Lubang untuk membuat pupuk sebaiknya dibuat di bawah pohon yang rindang karena udara lembab di bawah pohon akan mempercepat proses pembusukan sampah daun-daunan tersebut, yang pada akhirnya akan membantu pembentukan humus yang baik.</p>

Lubang untuk membuat pupuk sebaiknya dibuat di bawah pohon yang rindang karena udara lembab di bawah pohon akan mempercepat proses pembusukan sampah daun-daunan tersebut, yang pada akhirnya akan membantu pembentukan humus yang baik.


lock

Yah, akses pembahasan gratismu habis


atau

Dapatkan jawaban pertanyaanmu di AiRIS. Langsung dijawab oleh bestie pintar

Tanya Sekarang

Mau pemahaman lebih dalam untuk soal ini?

Tanya ke Forum

Biar Robosquad lain yang jawab soal kamu

Tanya ke Forum

Roboguru Plus

Dapatkan pembahasan soal ga pake lama, langsung dari Tutor!

Chat Tutor

Perdalam pemahamanmu bersama Master Teacher
di sesi Live Teaching, GRATIS!

Pertanyaan serupa

Kampung Rawajati di kampung hijau Kramat jati selain peduli untuk membuat lingkungan hijau oleh tanaman terlihat juga kesadaran warga yang cukup tinggi untuk andil terhadap pengelolaan sampah dan bijak sebuah sentra pengumpulan sampah disediakan di area kampung menampung aneka sampah rumah tangga para ibu turut andil dengan memisahkan sampah dapur seperti kulit bawang batang sayuran kulit buah dan kulit telur kemudian dikumpulkan di sentra bersama dengan sampah kebun campuran sampah dapur dan sampah kebun dari warga kemudian diolah menjadi kompos setiap warga diperbolehkan mengambil kompos untuk menyuburkan apa yang dilakukan warga kampung rawa jadi terhadap sampah konsumsi sampah konsumsi ada yang berupa sampah organik sampah organik adalah sampahyang berasal dari sisa makhluk hidup yang terdapat di alam seperti tumbuhan dan hewan serta berbagai hasil olahannya sehingga dapat terurai secara alami sampah organik termasuk sampah yang ramah lingkungan di kampung rawa jadi dilakukan gunungan sampah sisa makanan yang menimbulkan aromati rakyat mengapa demikian beberapa warga memiliki lubang biopori atau lubang resapan di halaman rumah sampah bisa makanan tiap hari dituang ke dalam lubang biopori dan diberikan membusuk di sana ketika membusuk sampah-sampah tersebut akan menjadi penyebab tanah di sekitarnya ada juga sampah konsumsi berupa sampah anorganik yaitu sampah yang tidak akan dapat terurai oleh bakteri secara alami beberapa contoh sampah anorganik adalah sampah-sampah plastik yang kita gunakan dalam kehidupan sehari-hari seperti botol kemasan plastik botol kaca besi serta peralatan pakai lainnya memiliki ruang sampah sebagai tempat menyetorkan sampah-rempah dari sini setiap minggu sampah yang berkumpul di sentra diambil oleh beberapa pengepul untuk dibawa ke tempat pengolahan air pengelolaan sampah mengeluarkan daftar harga beli untuk tiap kg sampah yang disebarkan warga semakin banyak warga menyetorkan sampah tentu semakin bertambah pula saldo tabungan sampahnya selain mengurangi tumbuhan sampah warga pun senang karena memperoleh manfaat penggunaan berupa ruang dari sampah yang dihasilkannya bahkan beberapa anak memiliki tabungan sama sendirinya mereka berlomba mengumpulkan botol dan kemasan plastik untuk menambah saldo tabungan sebagian dari sampah anorganik juga dikumpulkan warga untuk diolah menjadi aneka kerajinan yang bernilai jual vas bunga alas gelas dompet serta tas dirangkai cantik dari aneka botol plastik dan kemasan bekas kegiatan ini dilakukan oleh beberapa ibu di waktu luang mereka mengisi waktu mengurangi tumpukan sampah dan menambah uang belanja tentunya menjadi hal positif yang bermanfaat bagi warga dan lingkungan Pertanyaannya Apa kata kunci pada judul bacaan di atas? Informasi apa yang diperoleh dari bacaan berdasarkan kata kunci? Bagaimana cara warga kampung Rawajati terhadap pengelolaan sampah konsumsi? Apa kata kunci pada judul bacaan di atas? Informasi apa yang diperoleh

4

4.0

Jawaban terverifikasi

Yuk, Kerja Bakti! Penulis: Niken Ari Musim hujan telah tiba. Warga Kelurahan Mekarjaya, Depok, bersiap menghadapi musim itu. Biasanya, bersamaan dengan musim hujan, penyakit demam berdarah juga datang karena banyaknya air yang tergenang. Untuk menghindari adanya warga yang terkena demam berdarah, Pak RT mengajak warganya untuk bekerja bakti membersihkan lingkungan hari Minggu ini. “Ayah, aku mau ikut kerja bakti, dong. Aku sudah siap, nih,” kata Romi saat melihat ayahnya bersiap-siap akan ikut kerja bakti. “Wah, boleh sekali, Nak. Sekarang, kamu pakai sepatu bot dan bawa sekop kecil itu, ya,” ujar Ayah. Romi langsung mengambil sepatu botnya dari lemari. Ia memakainya dengan cepat. Tak lupa ia membawa sekop kecil dan topi seperti yang diminta Ayah. Setelah siap, mereka pun berangkat menuju lapangan, tempat bapak-bapak berkumpul. Di lapangan, sudah banyak orang berkumpul. Bapak-bapak yang akan bekerja bakti itu sedang mengisi tenaga dengan makanan yang disiapkan ibu-ibu dan anak-anak perempuan. Ibu Romi, Sinta, serta adik Romi juga sibuk membantu membawakan makanan, teh, dan kopi. Wah, pantas saja tadi di rumah Ibu membuat banyak sekali pisang goreng, pikir Romi. Tidak hanya bapak-bapak yang akan bekerja bakti, anak laki-laki seusia Romi juga ikut membantu. Romi melihat temannya, Adi dan Budi, sudah berada di lapangan. Adi membawa cangkul kecil dan Budi membawa beberapa karung. Tak lama kemudian, kerja bakti dimulai. Semua orang yang ikut serta bekerja bakti langsung menyebar ke daerah RT 03. Ada yang mulai membersihkan selokan yang mampet, mencabuti rumput liar, dan mengumpulkan sampah. Pokoknya, semua sibuk sekali. Romi, Adi, dan Budi juga tak kalah sibuk. Mereka membantu membersihkan selokan yang tertutup tanah. Romi mengeruk tanah itu dengan sekop kecil miliknya. Adi juga sama. Ia mengambil tanah yang menutupi selokan dengan cangkul. Budi menampung tanah dengan karung yang dibawa. Waktu menunjukkan pukul 11 siang dan semua pekerjaan sudah selesai. Wilayah RT 03 menjadi lebih bersih dan rapi. Sudah tidak ada tumpukan sampah ataupun selokan yang mampet. Karena lingkungan tempat tinggal sudah lebih bersih, warga pun senang dan siap menghadapi musim hujan. Permasalahan apakah yang timbul pada cerita tersebut?

3

3.0

Jawaban terverifikasi

Iklan

Iklan